Baca dalam 3 menit

Ini Dia Pameran Produk Konsumen China, Dihadiri 1.200 Merek Global

Waktu Publish : 04 May 2021, 08:19 WIB
Sumber : CGTN
SHARE ARTIKEL

Salah satu booth yang sedang dipersiapkan untuk pameran - Image from Xinhua

Bolong.id - Saat Tiongkok berporos menuju pertumbuhan yang didorong konsumsi domestik, Kementerian Perdagangan Tiongkok dan pemerintah provinsi Hainan menjadi tuan rumah bersama acara China International Consumer Products Expo pertama di Haikou, ibu kota Provinsi Hainan.

Sekitar 1.200 merek global dari 69 negara dan wilayah telah mendaftar untuk pertemuan tersebut, dengan Swiss sebagai negara tamu kehormatan.

Dilansir dari CGTN pada Senin (3/5/2021), lebih dari 800 merek domestik dari 31 wilayah tingkat provinsi di Tiongkok juga akan berpartisipasi dalam pameran pertama.

Memperkenalkan produk asing berkualitas tinggi ke tiongkok akan memenuhi kebutuhan pasar dan juga membuka blokir sirkulasi domestik, menghubungkan pasar dalam negeri dan luar negeri, serta memfasilitasi arus barang, kata Wakil Menteri Perdagangan Tiongkok Wang Bingnan.

Sejak tahun lalu, Tiongkok telah mengusulkan paradigma pembangunan sirkulasi ganda, sebuah strategi utama dengan tujuan utama konsumsi domestik dan global dapat saling melengkapi.

Wang mengatakan acara tersebut sejalan dengan penerapan paradigma baru Tiongkok yaitu, bukan sirkulasi domestik yang tertutup tetapi sirkulasi terbuka yang diuntungkan dari dalam ke luar.

Dari tahun 2000 hingga 2019, PDB per kapita Tiongkok tumbuh sepuluh kali lipat dan melampaui patokan $ 10.000, didukung oleh daya beli yang meningkat karena ekonomi telah didorong tidak hanya oleh investasi tetapi juga oleh konsumsi.

Di bawah bayang-bayang pandemi yang tak kunjung usai, pasar domestik yang kuat menjadi penting bagi ekonomi tiongkok, yang juga merupakan satu-satunya ekonomi utama yang mencatat pertumbuhan positif pada tahun 2020 dengan tingkat 2,3%.

Menurut laporan penelitian Morgan Stanley yang diterbitkan November lalu, dengan pulihnya ekonomi dari pandemi, konsumsi swasta diperkirakan akan muncul sebagai pendorong yang lebih besar bagi ekonomi Tiongkok pada tahun 2021 dengan dirilisnya peningkatan penghematan pencegahan dan pemulihan pasar kerja.

Bank investasi memperkirakan pertumbuhan konsumsi swasta riil Tiongkok akan melonjak menjadi 12,4% tahun ke tahun pada tahun 2021, memainkan peran yang lebih besar dalam mendorong pertumbuhan daripada ekspor dan investasi infrastruktur.

"Kami memperkirakan kelebihan tabungan akan dirilis sebagian pada tahun 2021, karena kepercayaan konsumen kemungkinan meningkat di belakang pemulihan pasar kerja yang lebih luas dan situasi COVID-19 yang lebih stabil di dalam negeri," kata Robin Xing, kepala ekonom bank Tiongkok, dalam laporan yang ditulis bersama.

Selain pertumbuhan ekonomi Tiongkok sebesar 18,3% tahun-ke-tahun pada kuartal pertama tahun 2021, penjualan ritel barang-barang konsumen Tngkok, yang merupakan indikator utama kekuatan konsumsi suatu negara, meningkat sebesar 33,9% dari tahun ke tahun menjadi 10,5 triliun yuan (sekitar Rp23.425 triliun).

Ini berbeda dengan penurunan yang terlihat pada kuartal pertama tahun 2020, dibandingkan dengan rata-rata pertumbuhan kuartal pertama sebesar 4,2% selama dua tahun terakhir. (*)


Informasi Seputar Tiongkok



Banner Kanan
Logo follow bolong