Baca dalam 3 menit

Deng Xijun: Kerjasama Strategis China-ASEAN Terus Meningkat

Waktu Publish : 14 Jun 2021, 09:54 WIB
SHARE ARTIKEL

China ASEAN - Image from Jakarta post

Bolong.id - Pada tahun 2020, untuk pertama kalinya, Tiongkok-ASEAN akan mencapai terobosan bersejarah untuk menjadi mitra dagang terbesar satu sama lain. Ini sepenuhnya menunjukkan ketahanan yang kuat dari kerja sama ekonomi Tiongkok-ASEAN.

Dalam konferensi pers Duta Besar Tiongkok untuk ASEAN memaparkan hubungan kerjasama stategis kedua belah pihak.

Sejak terjalinnya hubungan dialog Tiongkok-ASEAN 30 tahun lalu, kerja sama ekonomi dan perdagangan semakin hari semakin berkembang. Pada tahun 2020, ASEAN melampaui Uni Eropa untuk menjadi mitra dagang terbesar Tiongkok untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Ini merupakan terobosan lain setelah ASEAN menyalip AS menjadi mitra dagang terbesar kedua Tiongkok pada 2019. Tiongkok telah menjadi mitra dagang terbesar ASEAN selama 12 tahun terakhir berturut-turut.

Dalam lima bulan pertama tahun ini, perdagangan Tiongkok-ASEAN mencapai 336,34 miliar dolar AS, naik 39,1 persen tahun-ke-tahun dan menyumbang 14,8 persen dari total perdagangan luar negeri Tiongkok.

Untuk melihat detailnya, ekspor Tiongkok ke ASEAN mencapai 185,46 miliar dolar AS, naik 39,3 persen. Impor Tiongkok dari ASEAN mencapai 150,88 miliar dolar AS, naik 38,9 persen.

Sementara pandemi telah menyebabkan kontraksi dalam perdagangan global, perdagangan Tiongkok-ASEAN telah melawan tren dan naik ke tingkat yang lebih tinggi baik dalam skala maupun kualitas.

"Ini sepenuhnya menunjukkan ketahanan yang kuat dari hubungan ekonomi dan perdagangan Tiongkok-ASEAN dan memberikan dukungan kuat untuk pemulihan ekonomi regional," kata Deng.

Dengan kemajuan yang stabil dari Belt & Road Initiative berkualitas tinggi di negara-negara ASEAN, skala investasi dua arah terus berkembang. Kedekatan geografis, daya beli yang meningkat, infrastruktur yang lebih baik, dan pasar yang besar menjadikan ASEAN salah satu tujuan utama investasi Tiongkok di luar negeri.

Pada tahun 2020, investasi langsung Tiongkok di ASEAN mencapai 14,36 miliar dolar AS, naik 52,1 persen, dan realisasi investasi ASEAN di Tiongkok mencapai 7,95 miliar dolar AS, naik satu persen.

Kerjasama ekonomi dan perdagangan Tiongkok-ASEAN menikmati prospek yang lebih luas di masa depan, karena pemulihan pasca-COVID-19 menciptakan permintaan yang besar, meningkatkan ekonomi digital, dan RCEP akan melepaskan lebih banyak dorongan, Tiongkok siap untuk menyamai langkah-langkah pemulihan ekonomi ASEAN, termasuk Kerangka Pemulihan Komprehensif ASEAN dan mendorong pembangunan Kereta Api Tiongkok-Laos, Kereta Cepat Jakarta-Bandung dan proyek-proyek besar BRI lainnya untuk meningkatkan konektivitas regional.

Upaya akan dilakukan untuk mengembangkan bidang kerja sama baru seperti kota pintar, 5G, AI dan e-commerce, serta memperkuat kerja sama untuk pembangunan berkelanjutan. Tiongkok juga akan bekerja sama dengan ASEAN untuk menciptakan lebih banyak dividen dari Kawasan Perdagangan Bebas Tiongkok-ASEAN yang ditingkatkan dan mempromosikan pemberlakuan RCEP lebih awal.

"Saya yakin bahwa dengan upaya bersama kedua belah pihak, kerja sama ekonomi dan perdagangan Tiongkok-ASEAN akan menghasilkan hasil yang lebih bermanfaat dan meletakkan dasar yang kokoh bagi pembangunan komunitas Tiongkok-ASEAN dengan masa depan bersama," kata Deng Xijun. (*)

Informasi Seputar Tiongkok



Terkait

news

Soal Asal-Usul COVID-19, China Selalu Transparan

  • Lupita
  • 22 Jul 2021

news

Wawancara Tim Bolong.id dengan Duta Besar China untuk ASEAN ...

  • Lupita
  • 23 Jun 2021

news

Deng Xijun: UU Anti Sanksi Asing Tak Akan Pengaruhi Investas...

  • Lupita
  • 23 Jun 2021

news

Deng Xijun Jelaskan Latar Belakang dan Poin Penting UU Anti ...

  • Esy Gracia
  • 23 Jun 2021

news

China Sumbang 3 Miliar USD untuk Bantuan Kesehatan Global

  • Lupita
  • 12 Jun 2021

news

Harapan China untuk Bangun Hubungan dengan ASEAN, Begini..

  • Lupita
  • 12 Jun 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong