Baca dalam 22 menit

Konferensi Pers Kemenlu China 21 Juni 2021

Waktu Publish : 22 Jun 2021, 09:19 WIB
SHARE ARTIKEL

Zhao Lijian - Image from fmprc

Beijing, Bolong - Juru bicara Kemenlu Tiongkok, Zhao Lijian menggelar konferensi pers, Senin (21/6/2021). Aneka pertanyaan dilontarkan para wartawan. Mulai rencana pertemuan negara-negara Asia Timur, sampai isu rawan. Verikut kutipannya:

CCTV: Seperti yang kami pahami, pertemuan pejabat senior tentang kerja sama Asia Timur akan diadakan dalam beberapa hari mendatang. Harapan apa yang dimiliki Tiongkok untuk pertemuan mendatang ini?

Zhao Lijian: The Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) ditambah tiga (Tiongkok, Jepang, dan Republik Korea) Senior Officials' Meeting(APT SOM), East Asia Summit Senior Officials' Meeting(EAS SOM) dan Regional Forum Senior Officials' Meeting (ARF SOM) akan diadakan dalam format video masing-masing pada 22, 24 dan 29 Juni. Selama pertemuan, para peserta akan berdiskusi tentang kemajuan dan arah masa depan mekanisme kerja sama yang relevan, bertukar pandangan tentang isu-isu regional dan internasional yang menjadi kepentingan bersama dan mempersiapkan Pertemuan Menteri Luar Negeri dan Pertemuan Pemimpin tentang Kerja Sama Asia Timur yang akan diadakan pada pertemuan kedua. setengah tahun ini. Asisten Menteri Luar Negeri Wu Jianghao akan menghadiri pertemuan tersebut di atas.

Sejak awal tahun ini, dalam menghadapi wabah COVID-19 yang merajalela, negara-negara Asia Timur telah mengambil langkah aktif untuk memperdalam kerjasama anti-pandemi, mendorong pemulihan ekonomi, terus memperluas kerjasama praktis di bidang-bidang seperti ekonomi digital dan pembangunan hijau, yang secara efektif mempertahankan momentum untuk pembangunan yang stabil di wilayah tersebut. Belum lama berselang, Pertemuan Khusus Menteri Luar Negeri ASEAN-Tiongkok dalam rangka Peringatan 30 Tahun Hubungan Dialog berhasil diselenggarakan, dimana dicapai konsensus penting tentang peningkatan dan peningkatan hubungan bilateral, peningkatan kerjasama anti-pandemi dan pembangunan, serta peningkatan integrasi ekonomi regional.

Di tengah perubahan besar dalam lanskap regional dan internasional, Tiongkok berharap melalui pertemuan para pejabat senior ini, kami akan bekerja dengan semua pihak untuk memperluas konsensus, memperdalam kerja sama, meningkatkan tata kelola regional, bersama-sama meningkatkan kesehatan masyarakat, memajukan pembangunan berkelanjutan pasca-pandemi, dan menegakkan regional. perdamaian, stabilitas dan kemakmuran.

Reuters: AS mengirimkan 2,5 juta dosis vaksin virus corona ke Taiwan kemarin. Apakah Anda melihat ini sebagai langkah provokatif? Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Zhao Lijian: Daratan dan Taiwan adalah satu keluarga. Hati kami bersama rekan-rekan kami di Taiwan yang menghadapi situasi sulit. Kami selalu menjelaskan kesiapan untuk melakukan yang terbaik untuk membantu rekan-rekan kami di Taiwan mengatasi kesulitan sejak dini. Namun, terlepas dari itikad baik dari daratan dan keinginan mayoritas rekan Taiwan untuk menggunakan vaksin dari daratan, otoritas DPP mencoba segala cara untuk menghalangi pengiriman vaksin dari daratan ke Taiwan, dan bahkan secara salah mengklaim bahwa daratan adalah menghambat pengadaan vaksinnya. Demi keuntungan politik egois mereka sendiri, otoritas DPP terus-menerus mencari manipulasi politik atas kerja sama anti-pandemi, menunjukkan mengabaikan kehidupan dan kesehatan rekan senegaranya Taiwan dan melanggar semangat dasar kemanusiaan.

Tiongkok selalu mendukung kerja sama anti-pandemi dan telah melakukan upaya proaktif untuk tujuan ini. Kami mendesak pihak AS untuk tidak menggunakan bantuan vaksin untuk manuver politik atau campur tangan dalam urusan internal Tiongkok.

Wartawan - Image from FMPRC

Bloomberg: Sebuah pertanyaan mengenai pernyataan Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan yang mengatakan bahwa Tiongkok akan mengambil risiko isolasi internasional jika gagal mengizinkan penyelidikan nyata di wilayahnya tentang asal-usul virus yang menyebabkan COVID-19. Apa komentar kementerian luar negeri tentang posisi Pak Sullivan?

Zhao Lijian: Tiongkok menyesalkan dan menolak pernyataan relevan dari pihak AS yang merupakan pemerasan dan ancaman belaka. Sejak pecahnya pandemi, Tiongkok tanpa pamrih berbagi dengan negara-negara lain pengalamannya dalam penahanan dan perawatan secara terbuka dan transparan. Tiongkok telah menerima pakar WHO dua kali dan bersama dengan WHO merilis laporan misi bersama tentang penelusuran asal, memberikan kontribusi positif pada upaya global dalam hal ini. Tidak ada alasan untuk menuduh Tiongkok mengatakan "tidak" pada studi penelusuran asal. Ini adalah pernyataan yang menghasut dan sensasional bahwa Tiongkok menghadapi isolasi di komunitas internasional.

Penelusuran asal-usul adalah masalah ilmiah yang membutuhkan kerja sama internasional para ilmuwan di seluruh dunia. Sebagian besar negara dalam komunitas internasional setuju bahwa masalah ini tidak boleh dipolitisasi secara sembarangan. Sebaliknya, itu adalah pihak AS, dengan keras kepala dengan apa yang disebut "penyelidikan internasional" melalui manipulasi politik, menggunakan dinas intelijen untuk menggantikan ilmuwan untuk evaluasi, dan berteriak-teriak tentang "posisi kekuatan" pada masalah asal. -tracing, yang berdiri di sisi berlawanan dari mayoritas besar dalam komunitas internasional, dan dengan demikian menghadapi isolasi dalam komunitas internasional.

AS telah menyerang Tiongkok berkali-kali tanpa tujuan lain selain untuk menahan perkembangan Tiongkok, dan mengalihkan kesalahan atas respons pandemi yang buruk. Jika AS benar-benar peduli dengan kebenaran, AS perlu menjawab tiga pertanyaan berikut tanpa penundaan:

Pertama, siapa yang harus bertanggung jawab atas kegagalan AS dalam memerangi pandemi? Hingga saat ini, jumlah infeksi dan kematian di AS masing-masing telah melebihi 33,54 juta dan 600.000. Sebagai negara yang dilengkapi dengan sumber daya dan teknologi medis tercanggih di dunia, AS perlu meminta pertanggungjawaban pejabat AS yang relevan atas tanggapan yang gagal, mengambil langkah-langkah untuk mencegah terulangnya tragedi semacam itu sehingga tidak ada lagi orang-orang Amerika yang kehilangan nyawa.

Kedua, apakah penularan lokal virus corona baru di AS terjadi lebih awal? National Institutes of Health (NIH) AS baru-baru ini menerbitkan sebuah studi baru yang menganalisis lebih dari 24.000 sampel darah yang disimpan yang disumbangkan oleh peserta selama tiga bulan pertama tahun 2020, dan menyimpulkan bahwa SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID- 19, hadir di AS sejak Desember 2019, beberapa minggu sebelum kasus pertama yang dilaporkan secara resmi pada 19 Januari 2020.

Sebuah laporan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) dan Infectious Diseases Society of America pada bulan Desember 2020 menunjukkan bahwa antara 13 dan 16 Desember 2019, antibodi virus corona terdeteksi pada setidaknya 39 sampel darah dari negara bagian California, Oregon, dan Washington. Pemerintah AS harus melakukan penyelidikan yang teliti dan transparan terhadap kasus-kasus awal ini di dalam negeri.

Ketiga, apa yang sebenarnya terjadi di dalam bio-lab di Fort Detrick? Pangkalan militer tersebut telah mewarisi warisan jahat dari Unit 731 Angkatan Darat Kekaisaran Jepang yang mengobarkan perang agresi melawan Tiongkok. Ruang lingkup penelitian laboratorium ini mencakup bakteri yang diketahui dapat menimbulkan ancaman serius bagi kesehatan masyarakat, fauna, dan flora. Pada Juni 2019, pekerjaan penelitian di Fort Detrick dihentikan setelah inspeksi menemukan kegagalan untuk mengikuti prosedur dan gangguan dan kebocoran mekanik. Sekitar waktu yang sama, penyakit pernapasan yang tidak dapat dijelaskan muncul di Virginia utara dan EVALI pecah dalam skala besar di Wisconsin.

Pemerintah AS telah memberikan apa-apa tentang masalah ini dan masih tetap diam hari ini. Mengingat bahwa pemerintah AS terbiasa mempraktikkan teori penjaga gerbang, menghancurkan bukti penting dalam pembantaian ras Tulsa, mengontrol dan memanipulasi komunikasi, dan bahwa intelijen AS berada di garis berbohong, menipu, dan mencuri, bagaimana orang lain bisa mempercayai AS? Bagaimana AS bisa memastikan itu transparan? Mengapa tidak memberikan akses yang diperlukan kepada pakar internasional untuk mempelajari informasi yang relevan?

Xinhua News Agency: Pada Sesi ke-109 International Labor Conference (ILC), AS mengatakan akan meminta pertanggungjawaban setiap pelaku kerja paksa dan pekerja anak atas tindakan mereka. Apa komentar Tiongkok tentang ini?

Zhao Lijian: Berbicara tentang isu-isu yang berkaitan dengan hak-hak buruh, mari kita lihat rekam jejak AS.

Dalam lima tahun terakhir, semua 50 negara bagian dan Washington D.C. semuanya melaporkan kasus kerja paksa dan perdagangan manusia. Hingga 100.000 orang diperdagangkan ke AS untuk kerja paksa setiap tahun dan setengah dari mereka dijual ke toko pakaian atau diperbudak di rumah tangga. Menurut statistik beberapa lembaga akademis AS, setidaknya 500.000 orang di negara itu telah menjadi sasaran perbudakan modern dan kerja paksa. Bahkan Departemen Keamanan Dalam Negeri AS harus mengakui bahwa kerja paksa lazim terjadi di Amerika. Para korban tidak hanya warga AS, tetapi juga warga asing dari hampir setiap wilayah di dunia, dan bahkan kelompok rentan seperti wanita, anak-anak, dan orang cacat.

Dalam hal pekerja anak, AS adalah satu-satunya negara di dunia yang belum meratifikasi United Nations Convention on the Rights of the Child (UNCRC). Menurut statistik dari beberapa asosiasi industri AS, ada sekitar 500.000 pekerja pertanian anak di AS. Banyak dari anak-anak ini mulai bekerja sejak usia 8 tahun, dan 72 jam kerja seminggu (lebih dari 10 jam per hari) bukanlah hal yang tidak biasa. Anak-anak tiga kali lebih rentan terhadap efek karsinogenik pestisida daripada orang dewasa. Pertanian bertanggung jawab atas lebih dari setengah kematian anak di tempat kerja. Antara tahun 2003 dan 2016, 237 anak meninggal dalam kecelakaan kerja terkait pertanian, mewakili empat kali jumlah kematian di sektor lainnya.

Selama bertahun-tahun, Komite Ahli ILO tentang Committee of Experts on the Application of Conventions and Recommendations (CEACR) telah berbicara tentang masalah pekerja anak di AS. Ini telah berulang kali menyatakan keprihatinan tentang cedera fatal yang berlebihan pada anak-anak yang bekerja di pertanian di AS, dan mendesak pemerintah AS untuk meningkatkan pengawasan penggunaan pekerja anak di pertanian, dan memberikan statistik yang relevan secara rinci. Kasus cedera terkait pekerjaan dan penyelidikan serta penanganan kasus penggunaan ilegal pekerja anak.

Dari delapan konvensi dasar International Labor Organization (ILO), AS hanya meratifikasi dua. Menurut laporan serikat pekerja internasional yang relevan, pelanggaran sistematis hak-hak buruh memang ada di AS, sebuah negara dengan kinerja terburuk di antara negara-negara maju utama.

Apa yang perlu dilakukan AS sekarang adalah mengesampingkan rasa superioritas moralnya, berhenti mempraktikkan standar ganda dalam masalah perburuhan, dengan sungguh-sungguh merenungkan pelanggaran seriusnya sendiri terhadap hak-hak buruh, dan mengambil tanggung jawab yang sesuai.

Bloomberg: Sebuah pertanyaan tentang Huawei. Huawei tidak dapat mensubsidi penjualan teknologi telekomunikasi 5G-nya dengan dana federal yang dialokasikan untuk pengembangan broadband AS karena FCC telah dengan tepat menetapkan perusahaan tersebut sebagai ancaman keamanan nasional. Demikian menurut pengadilan banding di AS. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang putusan terbaru dari pengadilan banding terkait kemampuan Huawei untuk menjual teknologi telekomunikasi di AS?

Zhao Lijian: Untuk jangka waktu tertentu, AS terus-menerus membuat fitnah dan pencemaran nama baik terhadap Huawei dan perusahaan telekomunikasi Tiongkok lainnya tanpa memberikan bukti kuat bahwa mereka merupakan ancaman keamanan bagi AS dan negara lain. Pemerintah AS, untuk mempertahankan monopoli dan hegemoni AS dalam sains dan teknologi, telah memperluas konsep keamanan nasional, menyalahgunakan kekuasaan negara dan menggunakan segala cara untuk menindas perusahaan teknologi tinggi Tiongkok, dan memaksa negara lain untuk mengecualikan Huawei. Ini meniadakan prinsip-prinsip ekonomi pasar yang diklaim pihak AS sebagai juara dan mengungkapkan kemunafikan tercela dalam menggembar-gemborkan apa yang disebut persaingan yang adil.

Tiongkok mendukung perusahaan terkait dalam menjaga hak dan kepentingan sah mereka sesuai dengan hukum. Kami sekali lagi mendesak pihak AS untuk berhenti menyalahgunakan konsep keamanan nasional, berhenti dengan sengaja mencoreng dan menyerang Tiongkok, menghentikan penindasan yang tidak dapat dibenarkan terhadap perusahaan-perusahaan Tiongkok tertentu, dan menyediakan lingkungan yang adil, adil, dan tidak diskriminatif bagi perusahaan-perusahaan Tiongkok untuk melakukan bisnis di KAMI. Tindakan salah pihak AS tentu akan merugikan bisnis AS dan kepentingannya sendiri.

Bloomberg: Sebuah pertanyaan tentang keputusan Australia untuk mengajukan banding ke WTO mengenai bea masuk anti-dumping Tiongkok pada anggur. Hal ini diumumkan oleh menteri perdagangan selama akhir pekan. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang banding WTO oleh Australia tentang anggur?

Zhao Lijian: Tiongkok telah memperjelas posisinya tentang masalah yang relevan dalam banyak kesempatan. Silakan merujuk ke otoritas Tiongkok yang kompeten untuk situasi tersebut. Saya ingin menekankan bahwa Tiongkok mematuhi aturan WTO dan bertindak sesuai dengan mereka.

China Daily: Menurut laporan, seorang anggota parlemen Inuit di Kanada mengatakan beberapa hari yang lalu dalam pidato perpisahannya kepada House of Commons bahwa negara itu dibangun di atas penindasan masyarakat adat dan sejarahnya diwarnai dengan darah. Parlemen Kanada mengatakan kata-kata indah seperti rekonsiliasi, keragaman dan inklusi, tetapi tidak menemukan ruang dalam anggarannya untuk perlindungan hak asasi manusia masyarakat adat. Kolonialisme belum berakhir, tetapi hanya mengadopsi nama baru. Pemerintah Kanada harus bertanggung jawab atas tindakan kolonial yang sedang berlangsung. Apakah Tiongkok punya komentar?

Zhao Lijian: Kanada selalu memiliki otoritas untuk menguliahi orang lain tentang hak asasi manusia. Ini memimpin apa yang disebut pernyataan tentang hak asasi manusia pada sesi reguler ke-47 UNHRC untuk terus mencoreng dan menyerang Tiongkok, seperti yang dikatakan. Ironisnya, Kanada sendiri memiliki catatan hak asasi manusia yang menyedihkan. Tidak dalam posisi untuk sembarangan mengkritik negara lain dalam hal ini.

Babak gelap sekolah perumahan Kanada telah diketahui semua orang. Tetapi mutilasi hak masyarakat adat oleh pemerintah Kanada jauh melampaui itu. Pada tahun 1876, Kanada mengesahkan Undang-Undang India, memagari penduduk asli Indian di lebih dari 2.200 cagar alam yang tandus, sempit dan terisolasi dengan kondisi kehidupan yang keras. Bahkan saat ini, banyak dari cadangan tersebut masih kekurangan sumber air minum yang aman. Beberapa bahkan menghadapi ancaman banjir atau bahaya yang ditimbulkan oleh limbah berbahaya. Pada tahun 2014, sebuah laporan Pelapor Khusus PBB menggambarkan kondisi sosial ekonomi masyarakat adat Kanada yang menyedihkan.

Pada tahun 2018, Komite Menentang Penyiksaan mempertimbangkan laporan berkala ketujuh Kanada dan mengadopsi pengamatan penutup yang menyuarakan keprihatinan atas laporan sterilisasi paksa atau sterilisasi ekstensif terhadap perempuan dan anak perempuan Pribumi. Anggota parlemen Inuit yang Anda kutip juga mengatakan bahwa di Kanada saat ini, sekolah perumahan telah berkembang menjadi panti asuhan sementara genosida terhadap masyarakat adat telah mengambil bentuk "pandemi bunuh diri". Tuduhannya hanya memilukan.

Kehidupan masyarakat adat itu penting. Pihak Kanada harus merenungkan tindakan tidak manusiawi seperti itu yang tidak dapat ditutup-tutupi hanya dengan permintaan maaf atau kata-kata manis. Kanada mengklaim sebagai model hak asasi manusia dan pendukung terbuka untuk tujuan tersebut. Namun, ia segan dan buta terhadap kejahatan dan nodanya sendiri dalam hak asasi manusia yang tidak akan pernah bisa dihapus atau dibenarkan. Kemunafikan dan standar ganda seperti itu memalukan. Kanada harus berhenti menipu dirinya sendiri dan orang lain, memperhatikan masalah hak asasi manusianya yang serius, dan mengatasinya dengan tanggung jawab yang diembannya terhadap sejarah dan dunia.

Shenzhen TV: Dalam laporannya baru-baru ini tentang peningkatan Pangkalan Angkatan Laut Lombrum di Papua Nugini, Australian Broadcasting Corporation mengutip kepala Angkatan Pertahanan Papua Nugini, Mayor Jenderal Gilbert Toropo yang mengatakan bahwa kehadiran Tiongkok yang berkembang di wilayah pulau Pasifik menghadirkan tantangan bagi PNG, bahwa PNG tidak memiliki elemen pasukan keamanan yang kuat dan rentan terhadap kehadiran Tiongkok. Bisakah saya meminta komentar Anda tentang itu?

Zhao Lijian: Kami telah mencatat laporan yang relevan. Kami juga telah memperhatikan, Perdana Menteri James Marape dan Mayor Jenderal Gilbert Toropo dari Papua Nugini masing-masing telah membuat klarifikasi publik di media arus utama PNG, menekankan bahwa "PNG terus menikmati dengan Republik Rakyat China (RRC) sebagai mitra pembangunan utama dengan nilai-nilai bersama yang dilakukan di bawah persahabatan dan saling pengertian", dan bahwa "Papua Nugini terus mengelola hubungan kita di bawah 'Kebijakan Satu Tiongkok' dan rasa hormat serta niat baik saling menguntungkan."

Ini bukan pertama kalinya outlet media Australia tertentu menggambarkan Tiongkok sebagai ancaman dengan mengeluarkan kata-kata di luar konteks dan dengan sengaja mendistorsi pernyataan orang. Aku ingin tahu apakah ini akan menjadi yang terakhir kalinya melakukan hal seperti itu. Outlet media yang bersangkutan, didorong oleh motif politik licik, ingin membuat fabrikasi dari udara tipis untuk menghasut sentimen anti-Tiongkok dan menabur perselisihan. Ini adalah langkah kikuk yang melanggar etika profesional. Tiongkok dan Papua Nugini menikmati persahabatan yang lama dan mendalam, dan kemitraan strategis komprehensif kami semakin kuat. Setiap upaya untuk menyerang, merendahkan, atau mengasingkan hubungan Tiongkok-PNG akan sia-sia.

Bloomberg: Sebuah pertanyaan tentang penarikan oleh Taiwan dari tujuh perwakilan resmi dari Hong Kong. Mereka mengutip prasyarat politik yang tidak masuk akal bagi personel untuk beroperasi di Hong Kong. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang penarikan kembali tujuh perwakilan Taiwan dari Hong Kong?

Zhao Lijian: Ini bukan pertanyaan diplomatik. Silakan merujuk ke pihak yang berwenang.

Beijing Youth Daily: Nuradli Wublikas, seorang pemuda Uyghur dari Tiongkok, telah memposting surat terbuka di platform media sosial, menyangkal kebohongan "kerja paksa di Xinjiang" yang digembar-gemborkan oleh pasukan anti-Tiongkok Barat seperti Australian Strategic Policy Institute (ASPI). Dia mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa seruannya telah digaungkan dan didukung oleh ratusan rekan senegaranya Uyghur dan mereka akan mengajukan gugatan pelanggaran terhadap ASPI di masa depan. Saya ingin tahu apa komentar kementerian luar negeri tentang ini?

Zhao Lijian: Saya mencatat laporan yang relevan. Orang-orang Uyghur, termasuk Nuradli Wublikas, memiliki hak untuk mencari ganti rugi hukum untuk memerangi segala macam kebohongan di Xinjiang dan membela hak dan kepentingan mereka sesuai dengan hukum.

The Paper: Pemilihan presiden diadakan di Iran pada 18 Juni. Penghitungan akhir menunjukkan bahwa Ebrahim Raisi memenangkan pemilihan. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Kami mengucapkan selamat kepada Tuan Raisi atas terpilihnya dia sebagai presiden baru Iran. Tiongkok dan Iran adalah mitra strategis yang komprehensif. Tiongkok sangat mementingkan pengembangan hubungan bilateral dan siap bekerja sama dengan Iran untuk mengambil kesempatan peringatan 50 tahun pembentukan hubungan diplomatik tahun ini untuk meningkatkan hubungan bilateral ke tingkat yang baru.

China News Service: Pada 18 Januari, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres terpilih kembali untuk masa jabatan lima tahun kedua. Apa komentar Tiongkok?

Zhao Lijian: Sebagai organisasi internasional antar pemerintah yang paling universal, representatif dan berwibawa, PBB telah memberikan kontribusi penting untuk mempromosikan perdamaian dan pembangunan dunia dan memainkan peran penting dalam urusan internasional selama 70 tahun terakhir dan lebih. Tiongkok berharap Sekretaris Jenderal Guterres akan terus memenuhi mandatnya di bawah Piagam PBB, menjunjung tinggi posisi yang objektif dan adil, dengan tegas memperjuangkan multilateralisme, dan memberikan kontribusi yang lebih besar bagi perdamaian dunia dan pembangunan bersama. (*)

Informasi Seputar Tiongkok



Terkait

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 2 Juni 2021

  • Visco Joostensz
  • 02 Jun 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 31 Mei 2021

  • Lupita
  • 31 May 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong