Baca dalam 3 menit

Masih Jadi Perdebatan Budaya Kerja 996...

Waktu Publish : 13 Jun 2021, 15:52 WIB
Sumber : BBC
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi pekerja yang kelelahan - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Sisi gelap bekerja untuk industri teknologi Tiongkok yang berkembang pesat sering menjadi sorotan ketika seorang pekerja meninggal dunia saat bekerja, seperti yang terjadi pada Januari tahun ini dengan kematian dua karyawan Pinduoduo.

Pinduoduo bukan satu-satunya perusahaan teknologi Tiongkok yang dituduh mempekerjakan karyawan dengan berlebihan. Platform video pendek Kuaishou meminta semua karyawan untuk bekerja satu hari ekstra setiap dua minggu menjelang penawaran umum perdana (IPO) 4 Februari di Hong Kong.

Di operator TikTok ByteDance, karyawan harus bekerja enam hari seminggu setiap dua minggu, sementara Huawei Technologies secara rutin meminta staf enam hari seminggu setiap bulan dengan imbalan gaji tambahan atau cuti kompensasi.

“Pemenanglah yang akan mendapatkan semuanya, ikan besar makan ikan kecil, ikan cepat makan ikan lambat … jenis persaingan sengit ini telah menyebabkan banyak pekerja membayar harga fisik dan mental yang sangat besar,” kata Yang Guoqing, dosen di Pusat Penilaian Sumber Daya Manusia Modern.

Budaya 996, yang mengacu pada bekerja 12 jam sehari, enam hari seminggu, telah menjadi standar tidak tertulis bagi banyak perusahaan teknologi di Tiongkok.

Pekerja teknologi telah mengeluhkannya selama bertahun-tahun, tetapi banyak yang khawatir situasinya menjadi lebih buruk, bukan lebih baik, karena tekanan dari pandemi virus corona, yang telah menciptakan pasar kerja yang lebih ketat.

Apa itu 996?

Dilansir dari bbc.com, istilah 996 menggambarkan jadwal kerja yang sangat melelahkan yang diadopsi oleh perusahaan teknologi di Tiongkok. Karyawannya bekerja dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam, selama enam hari seminggu atau lebih lama.

Di beberapa tempat kerja, seperti pemula, 996 dilakukan secara sukarela oleh pengusaha ambisius yang berharap jam kerja panjang dan kerja keras diubah menjadi kesuksesan bisnis.

Di tempat lain, termasuk di perusahaan teknologi yang sudah mapan, karyawan di seluruh jajaran diharapkan bekerja berjam-jam untuk menunjukkan komitmen dan dedikasi mereka.

Pekerja sering menganggapnya sebagai aturan tidak tertulis bahwa mereka harus tetap melewati jam resmi, terlepas dari apakah waktu ekstra yang dihabiskan benar-benar menghasilkan produktivitas yang lebih tinggi.

Tekanan teman juga adalah faktor utama.

Seorang insinyur yang berbasis di Beijing di penyedia layanan cloud mengatakan dalam sebuah wawancara tahun 2019 bahwa para manajer berpatroli di kantor pada malam hari untuk melihat siapa yang masih bekerja dan menilai kinerjanya.

Insinyur lain yang bekerja di Baidu mengatakan bahwa berangkat pukul 6 sore dianggap lebih awal, meskipun perusahaan tidak secara resmi memberlakukan jadwal 996.

Dari waktu ke waktu, media Tiongkok dan pengguna internet mengaitkan laporan kematian dini pekerja teknologi muda dengan beban kerja yang berat.

Pada 2015, seorang pekerja Tencent pingsan dan meninggal saat berjalan bersama istrinya yang sedang hamil. Setahun kemudian, seorang wakil pemimpin redaksi forum online Tianya berusia 34 tahun mengalami serangan jantung di stasiun kereta bawah tanah Beijing.

Pada tahun 2018, seorang karyawan berusia 25 tahun di produsen drone DJI juga meninggal karena serangan jantung.

Namun, hingga saat ini, tidak ada perusahaan teknologi besar di Tiongkok yang dihukum karena mendorong atau memaksa karyawannya untuk bekerja terlalu lama.

Kapan perdebatan tentang 996?

Pada musim semi 2019, seorang pengguna internet anonim meluncurkan protes online di GitHub, platform global milik Microsoft untuk pengembang, dengan alasan bahwa 996 mengancam kesehatan karyawan teknologi Tiongkok.

Dengan nama pengguna ‘996icu’, orang yang mengaku sebagai pengembang Tiongkok itu mengatakan siapa pun yang mengikuti jadwal 996 berisiko berakhir di unit perawatan intensif.

“Selain bekerja, saya harus istirahat, dan saya kurang berkomunikasi dengan keluarga saya,” kata pengguna di V2EX, sebuah forum Tiongkok untuk perusahaan.

Masalah ini kemudian dengan cepat menjadi topik trending teratas, dengan diskusi yang meluas ke situs media sosial seperti WeChat, QQ dan Zhihu. Kisah pengembang bergema dengan pekerja teknologi di seluruh negeri, yang berbagi pengalaman dan frustrasi mereka sendiri.

Proyek GitHub akhirnya memasukkan daftar hitam perusahaan dengan jam kerja berat – termasuk beberapa nama terbesar di dunia teknologi Tiongkok – serta daftar putih perusahaan dengan jadwal yang lebih sehat, kebanyakan dari mereka adalah perusahaan asing dengan pos terdepan di Tiongkok.

Beberapa browser Tiongkok, termasuk Browser QQ Tencent, Browser 360 Qihoo dan browser asli pada smartphone Xiaomi, membatasi akses ke repositori GitHub 996.icu.

Bagaimana para pemimpin teknologi menanggapi reaksi 996?

Saat perdebatan semakin intensif, Jack Ma muncul sebagai salah satu pendukung setia 996.

Miliarder pendiri Alibaba Group Holding, perusahaan induk dari South China Morning Post, menyebut jadwal yang keras sebagai ‘berkah besar yang tidak dimiliki banyak perusahaan dan karyawan’, menambahkan bahwa etos kerja yang sama yang membantu mendorong perusahaan besar teknologi Tiongkok ke status mereka saat ini.

Ma juga meminta karyawan Alibaba untuk merangkul 996. “Jika Anda bergabung dengan Alibaba, Anda harus bersiap-siap untuk bekerja 12 jam sehari, jika tidak mengapa Anda datang ke Alibaba? Kami tidak butuh mereka yang nyaman bekerja 8 jam,” katanya.

Zhou Hongyi, kepala eksekutif raksasa keamanan siber Qihoo360, juga membela jadwal kerja yang menghukum, dengan mengatakan bahwa keseimbangan kehidupan kerja tidak dapat dicapai.

"Saya akan mengatakan anda luar biasa jika ada di antara Anda yang duduk di sini dapat mengatakan Anda benar-benar menyeimbangkan keluarga dan pekerjaan," katanya.

Yang terbaik yang dapat dilakukan perusahaan, kata Zhou, adalah meyakinkan karyawan bahwa mereka bekerja untuk diri mereka sendiri sehingga, mereka tidak keberatan mengikuti jadwal 996.

Bahkan sebelum protes GitHub, beberapa pemimpin teknologi telah menjadi pendukung vokal 996.

Menulis di WeChat pada awal 2019, Zhu Ning, pendiri dan kepala eksekutif perusahaan e-commerce Youzan berkata, "Jika Anda tidak merasakan tekanan bekerja di sebuah perusahaan, Anda harus pergi karena majikan Anda sedang sekarat."

Dia menambahkan bahwa pelamar kerja di Youzan secara konsisten diberitahu bahwa karyawan yang ada menganggap jam kerja yang panjang sebagai kebiasaan dan tidak dapat membedakan pekerjaan dan kehidupan.

Mengapa 996 masih ada meskipun ada banyak keluhan?

Beberapa ahli mengaitkan fenomena tersebut dengan pertumbuhan ekonomi negara yang melambat. Ketika perusahaan memberhentikan karyawan dan membekukan perekrutan baru, pekerja yang tersisa dipaksa untuk mengambil bagian yang lebih besar dari beban kerjanya.

Pandemi Covid-19 yang dimulai pada tahun 2020 juga telah menciptakan pasar kerja yang lebih ketat, mendorong karyawan – terutama yang lebih muda tanpa komitmen keluarga – untuk bekerja lembur untuk menunjukkan value mereka.

Pada saat yang sama, prospek membuat rejeki nomplok dari daftar publik juga telah mendorong start-up ke overdrive dalam upaya untuk mengalahkan saingan ke garis finish.

Platform video pendek Kuaishou, misalnya, meminta semua karyawan untuk bekerja satu hari ekstra setiap dua minggu menjelang penawaran umum perdana di Hong Kong awal tahun ini.

Akankah 996 berubah?

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa jam kerja yang panjang tidak selalu berarti produktivitas yang lebih baik.

Sebuah studi oleh American Journal of Epidemiology, misalnya, menemukan bahwa pekerja paruh baya yang bekerja lebih dari 55 jam seminggu menunjukkan memori jangka pendek yang lebih buruk dan mengurangi kemampuan untuk mengingat kata-kata daripada mereka yang bekerja kurang dari 41 jam.

Sementara banyak perusahaan terus menganut etos kerja 996, beberapa pekerja telah menempuh pendekatan yang berbeda, membuat diri mereka sendiri dijuluki ‘Buddhist entrepreneurs’.

Ini adalah pendiri start-up yang secara sadar mengadopsi tempo kerja yang lebih lambat. Mereka diyakini sebagai individu yang telah mendirikan bisnis yang sukses dan tidak terburu-buru untuk mengumpulkan modal.

Secara teknis, undang-undang perburuhan Tiongkok melarang karyawan bekerja lebih dari delapan jam sehari dan 44 jam seminggu, sementara lembur tidak boleh melebihi 36 jam sebulan.

Sebuah survei oleh platform rekrutmen online Zhilian Zhaopin pada tahun 2019 menemukan bahwa lebih dari 70 persen dari 10.000 responden mengatakan mereka tidak dibayar untuk kerja lembur.

Beberapa ahli mengatakan penegakan hukum oleh otoritas lokal merupakan hambatan utama untuk mengubah budaya kerja berlebihan.

Beberapa pekerja teknologi juga mengatakan bahwa mengingat beban kerja mereka yang berat, tidak mungkin untuk tidak bekerja berjam-jam untuk menyelesaikan tugas mereka. Yang lain mengatakan mereka dapat mentolerir jadwal yang berat selama imbalannya cukup baik.

“Jika gajinya tinggi, 996 dapat diterima,” kata seorang pekerja teknologi yang berbasis di Shenzhen. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3