Baca dalam 3 menit

Sejarah, Sang Penerjemah Pertama Manifesto Komunis dalam Bahasa Mandarin

Waktu Publish : 14 Jun 2021, 15:38 WIB
SHARE ARTIKEL

Chen Wangdao - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Dalam 10 tahun pertama abad ke-20, hanya beberapa terjemahan bahasa Mandarin dari Manifesto Komunis yang diterbitkan di surat kabar dan majalah berbahasa Mandarin. Sampai tahun 1919, tidak ada terjemahan bahasa Mandarin yang lengkap.

Dengan menyebarnya Marxisme di Tiongkok, lebih banyak orang berharap untuk melihat terjemahan bahasa Mandarin yang sistematis dan lengkap serta mempelajari teori-teori Marxis. Tetapi menerjemahkan Manifesto Komunis bukanlah tugas yang mudah.

Manifesto Partai Komunis mencakup empat bab, pendahuluan dan bagian utama, dengan konten yang kaya dan pemikiran yang mendalam. Dari tahun 1872 hingga 1893, edisi Jerman, Rusia, Inggris, Polandia, dan Italia diterbitkan secara berurutan, dan banyak siswa yang belajar di Jepang membaca edisi bahasa Jepang.

Jika penerjemah tidak dapat merujuk ke beberapa versi, atau tidak memiliki pemahaman yang mendalam tentang Marxisme, atau kurangnya literasi bahasa Mandarin, maka akan sulit untuk menerjemahkan Manifesto Komunis.

Dilansir dari People’s Daily pada Senin (14/6/2021), pada awal 1920, di bawah dukungan Shao Lizi dan yang lainnya, Chen Wangdao, yang telah kembali dari Jepang, melakukan tugas ini. Chen Wangdao fasih berbahasa Inggris dan Jepang, dan memiliki dasar yang kuat dalam bahasa Mandarin.

Dia telah menerbitkan banyak artikel dalam bahasa daerah. Dia juga telah membaca banyak buku dan artikel tentang teori Marxis, dan berpartisipasi dalam pendirian jurnal teoretis internal Partai Komunis yang diterbitkan oleh Grup Komunis Shanghai.

Untuk berkonsentrasi menerjemahkan Manifesto Komunis, Chen Wangdao kembali ke kampung halamannya di Desa Fenshuitang, Yiwu, Provinsi Zhejiang, dan mengunci diri di sebuah rumah kayu kecil. Mengacu pada versi Jepang dan Inggris, ia bekerja siang dan malam, dengan hati-hati mempertimbangkan kata-kata, dan bekerja dengan senang hati.

Suatu hari, ibunya mengirim pangsit ke kamarnya dan meletakkan air gula merah di sebelahnya, menyuruhnya untuk tidak lupa memakannya. Setelah beberapa saat, ibunya bertanya di halaman dengan gelisah "Apakah kamu sudah makan pangsitnya?".

Dia menjawab, "Ya, itu manis." Ketika ibunya masuk ke rumah untuk membersihkan, dia menemukan bahwa mulutnya kotor, berlumuran tinta, tetapi air gula merah di sampingnya tidak bergerak. Ternyata Chen Wangdao memusatkan seluruh perhatiannya pada naskah dan mengira tinta itu adalah air gula merah.

Dalam benak Chen Wangdao, kebenaran terasa lebih manis daripada gula merah. Setelah lebih dari dua bulan, hampir 20.000 kata Manifesto Komunis akhirnya diterjemahkan. Pada bulan Agustus 1920, Manifesto Komunis versi bahasa Mandarin secara resmi diterbitkan di Shanghai, dengan potret Marx dibagian sampulnya yang berwarna merah.

Karena kesalahan ketik, judul buku itu dicetak sebagai "Manifesto Properti Komunis", tetapi semua orang tidak peduli. Orang-orang progresif kemudian bergegas untuk memberi tahu, membeli, dan membacanya, dan 1.000 eksemplar yang dicetak dalam edisi pertama terjual habis. Sampul edisi kedua diubah dari warna merah menjadi biru, dan judul buku diperbaiki.

Dalam terjemahan bahasa Mandarin lengkap pertama dari Manifesto Komunis, kata ‘proletar’ dan ‘perjuangan kelas’ yang diselesaikan oleh terjemahan Chen Wangdao adalah sentuhan akhir, manjadi senjata ideologis yang kuat untuk penyebaran Marxisme di Tiongkok, konstruksi teori partai , dan perjuangan revolusioner.

Cheng Fangwu, penerjemah Manifesto Komunis berikutnya, sangat mengagumi terjemahan Chen Wangdao. Dia mengatakan bahwa terjemahan bahasa Jepang pada waktu itu mungkin sangat kasar. Terjemahan Chen pasti tidak akurat.

Namun, ia memainkan peran yang sangat penting dalam mendidik kader-kader revolusioner Tiongkok dan massa sebelum badai revolusioner. (*)


Informasi Seputar Tiongkok



Terkait

culture

Kisah Yu Rongling, Wanita Tercantik di Masa Akhir Dinasti Qi...

  • Lupita
  • 07 Mar 2021

news

Tes Kualifikasi Penerjemah dan Interpreter China Buka Peluan...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 14 Oct 2020

culture

Misi Penerjemah Buku Bergambar: Jadikan Cerita Tiongkok Mend...

  • Isna Fauziah
  • 02 Sep 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3