Baca dalam 3 menit

China Berhasil Mengendalikan Penyakit, Pembuktian Pengalaman Bagi Dunia

Waktu Publish : 04 Jul 2021, 11:33 WIB
Sumber : CGTN
SHARE ARTIKEL

Pakar medis Tiongkok berfoto dengan dokter lokal di Padova, Italia pada 18 Maret 2020. - Image from xinhua

Bolong.id - Tiongkok disertifikasi bebas malaria oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) awal pekan ini, menandai pencapaian luar biasa lainnya dalam pencegahan dan pengendalian penyakit.

Dilansir dari CGTN pada Minggu (4/6/2021), negara ini telah berjuang untuk pencegahan penyakit lebih dari setengah abad dan terus berjuang untuk kesejahteraan rakyatnya.

Sejak tahun 1950-an, otoritas kesehatan di Tiongkok bekerja untuk menemukan dan menghentikan penyebaran malaria dengan menyediakan obat-obatan antimalaria pencegahan bagi orang-orang yang berisiko serta pengobatan untuk orang yang telah terinfeksi.

Negara ini juga melakukan upaya besar untuk mengurangi tempat berkembang biak nyamuk dan meningkatkan penggunaan penyemprotan insektisida di rumah-rumah di beberapa daerah.

Pada tahun 1967, pemerintah Tiongkok meluncurkan "Proyek 523" – sebuah program penelitian nasional untuk menemukan pengobatan baru untuk malaria. Upaya ini, yang melibatkan lebih dari 500 ilmuwan dari 60 institusi, mengarah pada penemuan artemisinin pada tahun 1970-an – senyawa inti terapi kombinasi berbasis artemisinin (ACT), obat antimalaria paling efektif yang tersedia saat ini.

Pada 1980-an, Tiongkok juga merupakan salah satu negara pertama yang banyak menggunakan kelambu berinsektisida untuk mencegah malaria, bahkan sebelum WHO merekomendasikannya kepada dunia. Pada tahun 1988, lebih dari 2,4 juta kelambu didistribusikan secara nasional, secara substansial mengurangi insiden penyakit malaria. Pada tahun 1990, kematian yang disebabkan oleh malaria turun 95 persen.

"Tiongkok menyediakan paket layanan kesehatan masyarakat dasar bagi penduduknya secara gratis. Sebagai bagian dari paket ini, semua orang di Tiongkok memiliki akses ke layanan yang terjangkau untuk diagnosis dan pengobatan malaria, terlepas dari status hukum atau keuangan," demikian pernyataan WHO.

Malaria bukan satu-satunya penyakit yang telah dinyatakan punah oleh Tiongkok di tanahnya. Kembali pada 1950-an, Tiongkok memulai gerakan berkepanjangan melawan penyakit menular.

Cacar, salah satu penyakit menular akut dengan kasus kematian tertinggi 10.000 per tahun, melanda negara itu sebelum tahun 1952.

Sejak tahun 1950, pemerintah telah meluncurkan program vaksinasi untuk setiap warga negara, berhasil membantu 500 juta orang disuntik dengan 1,8 miliar dosis dalam jangka waktu tertentu.

Kasus turun menjadi sekitar 300 dari 100.000 dalam waktu sekitar sepuluh tahun. Pada bulan Juli 1979, WHO mengumumkan Tiongkok telah menghapus cacar pada tahun 1960-an, 17 tahun sebelum dunia bebas cacar.

Polio bisa membunuh 5-10 persen dari semua pasien sebelum vaksinnya keluar. Tiongkok mendorong para ilmuwannya pada 1950-an untuk mengembangkan vaksin untuk melawan penyakit tersebut, yang kemudian dikenal sebagai "bola gula" vaksin oral.

Vaksin telah diterapkan secara luas di seluruh negeri dan termasuk dalam rencana vaksin nasional. China dinyatakan bebas polio pada tahun 2000 setelah kasus terakhir terjadi pada tahun 1994.

Selain itu, Tiongkok juga telah melakukan penelitian dan pengembangan metode untuk mengurangi kasus penyakit termasuk filariasis, lepriosis dan penyakit endemik seperti gangguan defisiensi yodium, penyakit Kachin-Beck dan penyakit Keshan.

Negara ini juga menginvestasikan tujuh miliar yuan ($ 1 miliar) pada tahun 2019 untuk memperbaiki kondisi toilet di rumah tangga pedesaan untuk meningkatkan situasi kebersihan, mencegah penyakit yang disebabkan oleh kurangnya fasilitas sanitasi. Renovasi toilet dan penambahan jumlah toilet umum telah menjadi proyek jangka panjang di Tiongkok selama beberapa dekade.

Dalam menghadapi COVID-19, Tiongkok juga melakukan serangkaian tindakan untuk mengendalikan kerusakan dengan cepat dan memberikan bantuan medis segera untuk semua orang dan vaksin gratis untuk membersihkan virus.

Per 3 Juli, Tiongkok juga telah memberikan bantuan vaksin untuk sekitar 100 negara dan mengekspor vaksin ke lebih dari 50 negara. Karena vaksin masih merupakan aset langka di seluruh dunia, Tiongkok telah menyediakan 480 juta dosis vaksin ke dunia, paling banyak di antara semua negara. (*)


Informasi Seputar Tiongkok



Terkait

lifestyle

Final Loncatan 3m Tunggal Putra, Atlet Tiongkok Xie Siyi Men...

  • Lupita
  • 03 Aug 2021

news

KBRI Beijing Hadiri Forum 7th China and Globalization Forum ...

  • Lupita
  • 03 Aug 2021

news

Perkembangan Industri Mobil Energi Baru China Masuki Jalur C...

  • Lupita
  • 03 Aug 2021

health

Signifikansi Vaksin China untuk COVAX

  • Lupita
  • 03 Aug 2021

news

Banjir Henan Masih Banyak Orang yang Belum Ditemukan

  • Lupita
  • 02 Aug 2021

business

VW Jadi Mobil yang Laris Manis di China Pada Paruh Pertama 2...

  • Lupita
  • 02 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3