Baca dalam 3 menit

China Saingi AS dalam Desain Teknologi Chip

Waktu Publish : 04 Jul 2021, 11:39 WIB
Sumber : 环球网
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi chip buata China - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Jerman New Responsibility Foundation merilis sebuah laporan pada hari Rabu bahwa Tiongkok melampaui Jepang untuk pertama kalinya tahun lalu dan menjadi ladang chip terbesar kedua di Uni Eropa. Tiongkok tidak lagi hanya menjadi pusat manufaktur dalam rantai nilai semikonduktor, tetapi juga mengakar kuat dalam pengembangan chip masa depan.

Dilansir dari World Web Wide ( 环球网 ) pada Jumat (02/07/21), hasil penelitian Yayasan Tanggung Jawab Baru didasarkan pada analisis kuantitatif kerjasama internasional dan publikasi antara para ahli Tiongkok dan organisasi penelitian penting Uni Eropa.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada tahun 2020, peneliti Uni Eropa akan berkolaborasi dengan pakar Tiongkok untuk menerbitkan 11 makalah penelitian di bidang penelitian dan pengembangan chip, terhitung 7% dari semua 164 makalah di UE, 4 makalah bersama dengan Jepang, dan 34 makalah, bersama-sama dengan Amerika Serikat.

Menurut laporan itu, meskipun angka-angka ini tidak sepenuhnya menjelaskan kualitas penelitian, mereka dapat menyoroti tren penting. Amerika Serikat tetap menjadi mitra R&D terpenting di Eropa, tetapi Tiongkok telah membuat kemajuan paling besar.

Meskipun di bawah lingkungan politik internasional saat ini, produksi semikonduktor dari berbagai negara memiliki tren swasembada, kerjasama R&D antara UE dan Tiongkok telah meningkat. Pada tahun 1995, hanya 11% dari makalah penelitian Amerika Serikat yang diterbitkan bersama dengan kolaborator internasional. Pada tahun 2020, proporsi ini telah mencapai 36%.

Tiongkok adalah pasar konsumen semikonduktor terbesar di dunia dan semakin menjadi negara utama di bidang penelitian chip. Selama tiga tahun dari 2018 hingga 2020, investasi Tiongkok di industri semikonduktor melebihi jumlah sepuluh tahun sebelumnya.

Laporan itu percaya bahwa Amerika Serikat masih merupakan "kekuatan absolut" di bidang desain chip, tetapi Tiongkok mengejar dengan cepat dan mantap. Saat ini, Tiongkok masih jauh tertinggal dalam desain dan produksi chip paling canggih. Tidak ada pengecoran Tiongkok yang dapat menghasilkan chip tingkat 7-nanometer, tetapi hanya masalah waktu sebelum Tiongkok mengejar ketinggalan dalam desain chip dan teknologi manufaktur. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

lifestyle

Atlet Senam China, Guan Chenchen, Dapat Emas di Final Balok ...

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Masuk Final, Tim Tenis Meja Putri China Akan Lawan Jepang

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

news

Update Pandemi Covid-19 di China

  • Djono W. Oesman
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Pameran Seni di Shanghai Ini Ekspresi Kesehatan Mental

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

news

China Konfirmasi 90 Kasus Baru COVID-19

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

business

Perusahaan Gaming China Incar Konsumen Indonesia

  • Lupita
  • 04 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3