Baca dalam 4 menit

Pemerintah China Awasi Adaptasi TV dari Novel Boy's Love

Waktu Publish : 18 Sep 2021, 14:50 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Still Drama The Untamed - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Regulator penyiaran Tiongkok telah berjanji untuk memperkuat orientasi positif dari produksi serial televisi dan memperingatkan agar tidak terburu-buru untuk mengadaptasi novel danmei - atau Boy’s Love (BL), sebagai bagian dari upaya berkelanjutan Tiongkok untuk memperbaiki industri hiburan yang berkembang tetapi seringkali kacau.

“(Kita) harus mematuhi realisme dalam memproduksi karya, menolak estetika yang cacat, mengatur tatanan pasar drama TV dan menolak menghasilkan keuntungan dengan cara yang berbahaya,” Zhu Yonglei, wakil direktur Administrasi Radio dan Televisi Nasional, mengatakan dalam sebuah pertemuan, Kamis (16/9/2021).

Berasal dari Jepang, danmei telah menjadi salah satu genre sastra paling populer di Tiongkok selama beberapa tahun terakhir, menarik basis pembaca yang besar, terutama wanita yang mengejar hubungan gender yang setara dan tidak puas dengan tradisi mansplaining yang sudah berlangsung lama dalam novel.

Dalam beberapa tahun terakhir, investor dan perusahaan produksi telah berbondong-bondong untuk mengadaptasi novel-novel tersebut menjadi serial TV, yang sebagian besar menargetkan pemirsa wanita, dalam upaya untuk mendapatkan keuntungan.

Dilansir dari Sixth Tone pada Jumat (17/9/2021), saat ini, lebih dari 60 drama yang diadaptasi dari novel danmei dengan aktor-aktor terkenal — termasuk putra sutradara terkenal Chen Kaige, Chen Feiyu, dan saudara bintang Fan Bingbing, Fan Chengcheng — sedang dalam produksi atau dijadwalkan untuk rilis dalam waktu dekat, menurut akun WeMedia yang mengkhususkan diri pada sektor hiburan.

Namun, serial semacam itu sering membuat marah banyak orang karena penggambaran romansa antara karakter pria dalam mengejar pendapatan. Pada akhir Agustus, Guangming Daily yang dikelola pemerintah mengkritik para produser karena menghipnotis hubungan semacam itu untuk menarik traffic dan meningkatkan peringkat media sosial pasangan pria.

"(Ini) telah membuat drama fokus pada traffic dan komersialisasi, mengganggu lingkungan dan ketertiban internet," kata komentar itu. “Jika dibiarkan, mereka pasti akan berdampak pada budaya dan nilai-nilai mainstream dan menyesatkan estetika publik.”

Sementara efek dari pengumuman hari Kamis (16/9/2021) belum terlihat, pernyataan itu adalah bagian dari pembatasan yang berkembang di sektor hiburan Tiongkok dan penggemar yang terkenal terlalu bersemangat. Dalam beberapa bulan terakhir, pihak berwenang telah menargetkan aktor terkenal yang menghindar membayar pajak, serta melarang artis dengan pandangan politik dan standar moral yang salah, serta aktor feminin.

Pekan lalu, sutradara terkenal Tiongkok Jia Zhangke mengecam pengetatan pembatasan pada industri hiburan, dengan mengatakan bahwa ‘kreasi seni harus eklektik.’ (*)



Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong