Baca dalam 3 menit

Kisah Kaisar "Gay" dalam Sejarah Tiongkok

Waktu Publish : 18 Jul 2021, 09:22 WIB
SHARE ARTIKEL

Foto drama The Untamed - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Tiongkok modern memiliki hubungan yang rumit dengan homoseksualitas. Hal itu didekriminalisasi pada tahun 1997, tetapi individu terus menghadapi stigma sosial dan masalah seperti terapi konversi dan sensor topik LGBTQ di Weibo.

Dilansir dari theworldofchinese.com, beberapa sejarawan berpendapat bahwa situasinya jauh berbeda dalam sejarah kuno. Peneliti sejarah Universitas Tamkang, Liu Deming mengatakan bahwa hubungan homo-erotis trendi di kalangan pria bangsawan dan intelektual selama dinasti Qing. Ada juga beberapa kaisar dan raja dalam sejarah Tiongkok yang terkenal karena kisah cinta mereka dengan pria lain. Bagaimana kisahnya? Mari kita simak!

Kaisar Ai memotong lengan bajunya

Kaisar terakhir dari dinasti Han Barat, yang memerintah dari 7 SM hingga 1 SM, adalah inspirasi dari idiom “Sleeve-cutting affection”, yang mengacu pada homoseksualitas. Menurut The Book of Han, Kaisar Ai mencintai seorang pejabat bernama Dong Xian. Pada suatu hari, Dong Xian tertidur di bahu kaisar. Ketika kaisar ingin bangun, dia memotong lengan bajunya agar tidak membangunkan kekasihnya yang masih tertidur. Meskipun kaisar juga memiliki seorang istri dan beberapa selir, salah satunya adalah saudara perempuan Dong, catatan mengatakan bahwa Dong tidur di tempat tidur kaisar, serta dihadiahi sisir rambut dan bak mandi seperti permaisuri kekaisaran lainnya.

Dong dipromosikan oleh Kaisar Ai menjadi komandan militer dalam waktu yang sangat singkat, dan memunculkan ketidakpuasan di pengadilan. Kaisar Ai yang tidak memiliki anak bahkan menyebut Dong sebagai penggantinya sebelum kematiannya pada usia 24, tetapi kemudian seorang pejabat bernama Wang Mang merebut tahta dan memerintahkan Dong untuk bunuh diri.

Raja Anxi dan Tuan Longyang

Raja negara bagian Wei ini, memerintah pada periode Negara-Negara Berperang. Dari kisah cintanya, kemudian memunculkan idiom Tiongkok terkenal lainnya tentang cinta sesama jenis yaitu, "Kasih sayang Longyang (龍陽之癖)." Menurut buku The Strategies of the Warring States, suatu hari Raja Anxi dan punggawa favoritnya, Tuan Longyang, pergi memancing dengan perahu. Setelah menangkap sepuluh ikan besar, Tuan Longyang menangis. Raja Anxi bertanya ada apa, dan Tuan Longyang menjawab, “Saya senang ketika saya hanya menangkap satu ikan, tetapi setelah saya menangkap ikan yang lebih besar itu, saya ingin membuang ikan kecil itu. Saya beruntung bisa tidur di ranjang yang sama dengan raja hari ini. Namun, di dalam empat lautan, ada banyak gadis cantik. Jika mereka tahu saya dimanjakan oleh raja, mereka akan menggunakan cara yang berbeda untuk merayu Yang Mulia, dan saya akan ditinggalkan seperti ikan kecil itu. Bagaimana mungkin aku tidak menangis?”

Raja Anxi tersentuh, dan mengeluarkan perintah, "Dalam empat lautan ini, siapa pun yang berani memperkenalkan saya seorang gadis cantik, saya akan memusnahkan klan mereka."

Adipati Ling memakan buah persik sisa

Naskah Legalis Han Feizi berisi cerita tentang Adipati Ling dari negara Wei, yang mengagumi seorang pemuda tampan bernama Mizi Xia. Suatu hari, ketika ibu Mizi Xia sakit, dia meminjam kereta raja tanpa izin dan pergi mengunjungi ibunya. Menurut hukum, tindakan seperti itu dapat dihukum dengan memotong kaki pelaku, tetapi Adipati Ling tidak menghukum Mizi Xia, justru memuji kebajikannya.

Di lain waktu, Mizi Xia dan Adipati Ling sedang berjalan-jalan di taman. Mizi Xia memetik buah persik yang manis, memakan setengahnya dan memberikan sisanya kepada Duke Ling. Sebuah penghinaan besar bagi orang lain untuk memberikan sisa makanan mereka kepada seorang adipati, tetapi Duke Ling menganggap itu sebagai tanda kasih sayang Mizi Xia kepadanya. Dengan demikian, ungkapan “Kasih Sayang Sisa Buah Persik (余桃之癖 )” juga menjadi idiom untuk menggambarkan hubungan homoseksual.

Koin Deng Tong

Ada beberapa perdebatan tentang apakah Deng Tong (邓通), pria favorit (男宠) Kaisar Wen dari Han, benar-benar kekasih kaisar atau hanya orang kepercayaan yang dipercaya (beberapa versi cerita mengatakan bahwa Deng menyerupai dewa yang pernah dilihat Kaisar Wen dalam mimpi, sehingga menjelaskan keterikatan kaisar padanya). Namun keduanya begitu dekat hingga Deng rela menyedot nanah dari luka kaisar, dan sebagai hadiah untuk tugas menjijikkan ini, Deng diberi sebuah gunung di mana dia bisa menambang tembaga dan membuat mata uangnya sendiri, yang disebut “Koin Deng Tong.”

Namun, setelah kematian Kaisar Wen, monopoli Deng berakhir. Kaisar Jing yang baru menurunkan jabatan resmi Deng dan menyita kepemilikannya. Deng kemudian meninggal tanpa uang sepeser pun, dengan kisahnya menjadi perumpamaan tentang naik turunnya keberuntungan.

Kawan laki-laki Kaisar Wu

Kaisar Wu, kaisar keempat Dinasti Han, dikenal karena hubungannya dengan banyak wanita. Tetapi, Catatan Sejarawan Agung dan Kitab Han menyebutkan bahwa, ada seorang punggawa bernama Han Yan yang tidur dan bangun bersama Kaisar setiap pagi. Hubungan mereka kemudian dibandingkan dengan hubungan Kaisar Wen dan Deng Tong. Han dapat dengan bebas memasuki harem kekaisaran, tetapi akhirnya dihukum mati oleh ibu suri karena merayu seorang pelayan.

Kaisar Wu juga terkenal dekat dengan beberapa pria lain, termasuk saudara Han Yan, Han Shuo, dan musisi Li Yannian, dan saudara dari selir favorit kaisar Lady Li. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3