Baca dalam 3 menit

PM China Diskusi Virtual dengan Pebisnis Inggris

Waktu Publish : 07 Jul 2021, 10:02 WIB
Sumber : gov.cn
SHARE ARTIKEL

Virtual Dialog Li Keqiang dan pebisnis Inggris - Image from Gov.cn

Beijing, Bolong.id - Perdana Menteri Tiongkok, Li Keqiang menghadiri dialog virtual dengan pebisnis Inggris di Beijing pada Selasa (6/7/21).

Para peserta bertukar pandangan tentang isu-isu seperti hubungan Tiongkok-Inggris dan kerja sama pragmatis, epidemi COVID-19, menangani perubahan iklim, meningkatkan lingkungan bisnis, memperdalam kerja sama perdagangan jasa, dan mempromosikan pertukaran orang-ke-orang dan budaya.

Dilansir dari Website Resmi Pemerintah Tiongkok pada Selasa (6/7/2021), para pimpinan lebih dari 30 perusahaan multinasional dan institusi ternama, termasuk Standard Life, Diageo dan AstraZeneca, menghadiri dialog tersebut.

Ada banyak faktor yang tidak pasti dan tidak stabil dalam situasi global saat ini, kata Perdana Menteri Li.

Dia menambahkan sebagai anggota tetap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan ekonomi utama, Tiongkok dan Inggris adalah kekuatan penting dalam menjaga perdamaian global, mempromosikan pembangunan bersama dan menjaga sistem perdagangan multilateral.

Dia mengatakan hubungan Tiongkok-Inggris yang stabil kondusif untuk menegakkan perdagangan bebas dan adil, mendorong pemulihan ekonomi global, mengatasi tantangan global dan menciptakan lebih banyak manfaat bagi kedua bangsa.

Tiongkok ingin, dengan Inggris, mengkonsolidasikan rasa saling percaya dan menghormati, mencari titik temu sambil mempertahankan perbedaan, memperdalam kerja sama yang saling menguntungkan dan mengumpulkan konsensus dan menyelesaikan perbedaan melalui dialog untuk memperoleh perkembangan hubungan China-Inggris yang sehat dan stabil, katanya.

Perdana Menteri Li mengatakan umat manusia membentuk komunitas masa depan bersama, dan komunitas internasional hanya dapat mengalahkan epidemi COVID-19 dengan memperkuat kerja sama.Tiongkok dan Inggris adalah salah satu negara pertama yang mengembangkan dan memproduksi vaksin, katanya.

Tiongkok menegaskan vaksin adalah barang publik global dan telah bekerja sama dengan banyak negara lain dalam vaksin, katanya, menambahkan Tiongkok ingin meningkatkan komunikasi dan berbagi hasil penelitian dengan semua pihak, terutama pada varian virus, untuk mempromosikan kemenangan global melawan pandemi.

Tiongkok sangat mementingkan mengatasi perubahan iklim, kata Perdana Menteri Li.

Pertemuan virtual Li Keqiang dan Pebisnis Inggris - Image from Gov.cn

Presiden Xi Jinping mengumumkan Tiongkok akan mencapai puncak emisi karbon dioksida sebelum 2030 dan mencapai netralitas karbon sebelum 2060, dan itu adalah satu-satunya jalan dalam proses modernisasi Tiongkok, kata Perdana Menteri Li.

Sebagai negara berkembang terbesar di dunia, Tiongkok akan mewujudkan modernisasi pada pertengahan abad, kata Perdana Menteri Li, seraya menambahkan bahwa adalah tugas berat untuk mencapai pembangunan hijau rendah karbon sambil memastikan orang-orang Tiongkok menjalani kehidupan yang bahagia, dan Tiongkok akan mengerahkan segala upaya untuk mencapai tujuan tersebut.

Perdana Menteri Li menyatakan harapannya kedua negara akan meningkatkan kerja sama di bidang-bidang seperti energi bersih, memperluas kerja sama teknologi hijau berdasarkan perlindungan hak kekayaan intelektual dan menangani perubahan iklim bersama.

Perdana Menteri Li mengatakan Tiongkok akan dengan teguh mendorong kebijakan dasar reformasi dan keterbukaan negara. Negara ini akan membuka pintunya lebih lebar ke dunia luar karena sepenuhnya membuka sektor manufakturnya, dan secara tertib memajukan keterbukaan sektor jasa, katanya.

Dalam pembangunan pola pembangunan baru, Tiongkok akan melakukan upaya berkelanjutan untuk membangun pasar yang berorientasi pasar, berbasis aturan dan internasional, memperlakukan semua entitas pasar, termasuk perusahaan investasi asing, secara setara, dan menyambut masuknya lebih banyak modal asing, Perdana Menteri Li ditambahkan.

Dia menambahkan keinginannya bahwa pihak Inggris akan menyediakan lingkungan bisnis yang adil, adil dan tidak diskriminatif bagi perusahaan Tiongkok yang berinvestasi dan melakukan bisnis di Inggris.

Perdana Menteri Li mengatakan baik Tiongkok dan Inggris memiliki sejarah panjang dan budaya yang indah, dan menikmati pertukaran orang-ke-orang yang dihormati, menambahkan dia mengharapkan kedua belah pihak akan terus saling menghormati, tetap berpikiran terbuka dan inklusif dan bersama-sama menjaga keragaman peradaban manusia.

Perdana Menteri Li mendorong semua sektor masyarakat dari kedua belah pihak untuk memperkuat komunikasi, meningkatkan saling pengertian dan memberikan faktor positif bagi hubungan Tiongkok-Inggris. (*)

Terkait

news

Li Keqiang Tekankan Pembangunan Wilayah Barat China

  • Esy Gracia
  • 24 Jun 2021

news

China Putuskan Memberi Asuransi di Sektor Pertanian

  • Lupita
  • 19 Jun 2021

news

Gairah Perekonomian Pasar di China Harus Ditingkatkan

  • Visco Joostensz
  • 04 Jun 2021

news

Li Keqiang Ucapkan Selamat atas Kerjasama Berkelanjutan Tion...

  • Visco Joostensz
  • 03 Jun 2021

news

PM China Desak Peningkatan Kerja Anti-korupsi di Badan-badan...

  • Lupita
  • 27 Apr 2021

news

Li Keqiang Hadiri Dialog dengan Para Pemimpin Bisnis AS

  • Lupita
  • 15 Apr 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3