Baca dalam 3 menit

Robot Bedah Da Vinci Bantu Pasien Operasi Kanker Rektum di Shanghai

Waktu Publish : 18 Jul 2021, 14:24 WIB
Sumber : The Paper
SHARE ARTIKEL

Dokter Huang Chen sedang melakukan operasi - Image from The Paper

Bolong.id – Operasi kanker rektum yang dibantu robot Da Vinci berhasil diselesaikan di Rumah Sakit Shanghai First People baru-baru ini.

Selama seluruh operasi, kedua tangan dokter memanipulasi lengan robot seolah-olah memegang kemudi, dan menembus jauh ke dalam tubuh manusia. Kaki dokter menginjak pedal dan secara tepat mengontrol gunting listrik yang dapat memotong jaringan, seperti mengendarai mobil.

Dilansir dari The Paper pada Jumat (16/7/2021), pihak rumah sakit menjelaskan bahwa operasi dilakukan oleh tim Huang Chen, Direktur Departemen Bedah Gastrointestinal Pusat Klinik Bedah Umum Rumah Sakit Shanghai First People. Pasien yang menjalani operasi adalah seorang pria berusia 73 tahun dari Jiangsu.

Huang Chen memperkenalkan bahwa pada Juni 2021, Wang didiagnosis menderita kanker rektum setelah kolonoskopi di rumah sakit setempat karena tinja berdarah jangka panjang. Dokter setempat mengatakan bahwa karena tumor terletak di persimpangan rektum bagian atas dan kolon sigmoid, menempati 2/3 rongga usus, tumor itu harus diangkat melalui pembedahan sesegera mungkin.

“Meskipun sudah tua, tanda-tanda vitalnya stabil, fungsi kardiopulmonernya normal, dan tidak ada kontraindikasi untuk operasi,” lebih lanjut Huang Chen menyatakan bahwa itu berbeda dengan sayatan terbuka besar dan sayatan ganda pada operasi laparoskopi konvensional.

Robot generasi keempat Da Vinci dibantu reseksi radikal lubang tunggal kanker kolorektal hanya perlu memotong sayatan kecil 4 cm di pusar pasien. Hal ini dapat memastikan kualitas operasi, meningkatkan pengalaman medis pasien, mengurangi rasa sakit pasien, dan mempercepat pemulihan pasien.

Robot Da Vinci generasi keempat - Image from The Paper

Apa perbedaan antara generasi keempat dari operasi robotik Da Vinci dan generasi sebelumnya dari operasi robotik Da Vinci?

Mengenai hal ini, Huang Chen mengatakan bahwa pada tahun 1996, Amerika Serikat meluncurkan sistem operasi robotik Da Vinci generasi pertama. Karena lengan robot yang tidak fleksibel dan gambar yang tidak jelas, robot ini tidak menarik banyak perhatian.

Setelah 10 tahun berinovasi, sistem bedah robotik generasi kedua yang diluncurkan pada tahun 2006 telah jauh lebih maju. Lengan robot memiliki jangkauan operasi yang lebih luas dan sistem transmisi yang lebih lengkap, memungkinkan dokter untuk mengamati gambar area operasi tanpa meninggalkan sistem kontrol.

Sistem operasi robotik tahap ketiga keluar pada tahun 2009, menambahkan sistem konsol host ganda, pengontrol analog, dan memungkinkan penerapan beberapa teknologi pencitraan bedah yang populer. Sistem bedah robotik generasi keempat keluar pada tahun 2014.

Lengan robotnya lebih fleksibel, dan penilaian serta penyelesaian instruksi ahli bedah lebih akurat. Penerapan teknologi pencitraan definisi tinggi 3D membuat layar operasi lebih realistis, dan dapat melakukan pengamatan video jarak jauh dan panduan operasi.

Lebih lanjut Huang Chen menyatakan bahwa robot bedah Da Vinci generasi keempat lebih bertenaga, dengan fungsi amplifikasi sistem gambar 3D yang sangat jernih dan gambar dengan definisi yang lebih tinggi. Modelnya lebih ramping, lengan robot lebih panjang, dan rentang gerak lebih besar. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong