Baca dalam 6 menit

Budaya Minum Anggur di Zaman China Kuno

Waktu Publish : 14 Sep 2021, 10:30 WIB
SHARE ARTIKEL

Budaya Minum Orang China Kuno - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Sapu duka (扫愁帚) dan puisi (钓诗钩) merujuk pada minuman anggur di Tiongkok kuno. Karena, kata penyair di sana, anggur menyapu kesedihan dan menciptakan inspirasi puitis.

Dilansir dari theworldofchinese.com, suatu malam, penyair romantis Li Bai (李白), seorang pecandu alkohol terkenal dari dinasti Tang (618 – 907), bahkan membayangkan menukar cahaya bulan di Danau Dongting dengan anggur dari surga (且就洞庭赊月色,将船买) dalam Lima Puisi tentang Perjalanan di Danau Dongting (游洞庭湖五首).

Anggur yang baik membutuhkan teman minum yang baik. Sementara seseorang mungkin hanya menyesap dengan sopan dengan orang asing.

Mereka akan menuangkan anggur ke tenggorokannya saat minum dengan orang kepercayaannya—seolah-olah 1.000 gelas tidak cukup untuk mengungkapkan kegembiraan mereka.

Dalam sejarah kuno, ketika seseorang mengucapkan selamat tinggal kepada seorang teman lama, mereka akan minum dengan bebas, karena besok mereka akan hanyut terbawa arus kehidupan masing-masing.

Ketika tidak ada orang untuk minum, Li Bai mengangkat gelasnya ke bulan dan memanggang bayangannya sendiri (举杯邀明月,对影成三人), seperti yang ia tulis dalam Empat Puisi tentang Minum Sendirian Di Bawah Bulan (月下独酌四首 ).

Orang Tiongkok kuno juga menekankan waktu dalam menghargai anggur. Saat hujan di musim semi, seseorang minum sambil menikmati kehijauan. Saat salju turun di musim dingin, teman-teman berkumpul di sekitar api unggun yang nyaman untuk mengobrol dan menertawakan sepanci anggur hangat.

Pada senja, penyair Bai Juyi (白居易) akan duduk di dekat anggur yang mendidih di atas api di tungku tanah liat, menulis kepada seorang teman lama, “Ini akan turun salju, mungkin kita akan minum (晚来天欲雪,能饮)?” dalam puisinya Untuk Liu Shijiu (问刘十九).

Dari hutan bambu hingga paviliun teratai, acara minum-minum terjadi dalam berbagai suasana puitis. Literati percaya gunung, danau, dan sungai menjadikan minum sebagai pengalaman spiritual. Bahkan ada permainan minum, yaitu Meandering Stream (曲水流觞), yang dapat ditelusuri kembali ke 2.000 tahun yang lalu.

Pada jamuan makan, orang-orang akan melepaskan bejana anggur untuk mengapung ke hilir, dan di mana pun ia berhenti, orang yang duduk paling dekat harus meminumnya dan mengutarakan sebuah puisi.

Cangkir minum juga membumbui pengalaman saat minum. Sementara cangkir anggur yang diukir dari kayu rotan menambahkan rasa alami pada minuman, cangkir tanduk badak yang langka membuat anggur itu memancar seperti amber.

Di dinasti Tang, Cangkir Cahaya Bulan (夜光杯) giok hijau terkenal digunakan untuk menikmati anggur. Ketika anggur dituangkan ke dalam cangkir ini, mereka akan bersinar secara misterius di bawah bulan.

Ada juga cangkir berbentuk bebek dari dinasti Tang, di mana alkohol dapat disimpan di perut bebek dan diminum melalui paruhnya. Bejana lain memiliki desain kura-kura, ikan, atau kepiting lucu sebagai dekorasi, menambah estetika.

Lucunya, bahkan sehelai daun teratai segar bisa menjadi wadah minum. “Minuman Tabung Hijau (碧筒饮)” ini ditemukan pada periode Tiga Kerajaan (220 – 280). Suatu musim panas, seorang pejabat bernama Zheng Que sedang menikmati angin sejuk dari kolam teratai. Daun teratai memberinya ide yang tidak biasa.

Dia mengambil daun segar dan menyodok bagian tengahnya, menciptakan tabung hijau yang membentang dari daun ke batang. Saat anggur melewati batangnya, ia menyerap aroma teratai dan memperoleh rasa yang menyegarkan dan sedikit pahit.

Menurut kepercayaan kuno, kepahitan ini membersihkan hati dan menenangkan suasana hati selama bulan-bulan di musim panas. Su Dongpo (苏东坡), penyair terkenal dari abad ke-11, sangat terpesona dengan cara minum ini sehingga dia membawanya ketika dia ditugaskan ke Guangdong di Tiongkok selatan.

Hal ini diterima dengan baik oleh penduduk setempat, karena mereka sudah memasak nasi di dalam daun teratai.

Di Hangzhou, yang pernah menjadi ibu kota Dinasti Song Selatan (1127 – 1279), sastrawan suka bersantai di Danau Barat. Mereka mendayung perahu mereka di tengah bunga teratai sambil minum melalui "tabung hijau" mereka.

Ketika mereka lapar, mereka membungkus ikan dan saus di daun teratai yang tumbuh di danau, membiarkan panas musim panas yang memasak. Ketika ikan sudah siap, mereka bisa membuka bungkusan itu untuk menikmati kelezatan yang disiapkan secara alami ini — dan tentu saja, mencucinya dengan beberapa teguk anggur yang dibungkus teratai.

Ketika orang menjadi sangat mabuk, bersenang-senang adalah hal yang penting. Puisi Klasik Tiongkok (诗经) menggambarkan satu adegan lucu setelah minum. Sebelum perjamuan, para tamu duduk dengan elegan.

Setelah beberapa saat, banyak yang berdiri dengan alat musik dan mulai menari dengan bebas. Di dinasti Tang, permainan yang disebut touhu (投壶), atau pitch pot, populer di jamuan makan: Orang-orang menembakkan panah ke dalam wadah anggur, dan orang yang melewatkan pot harus minum lebih banyak. (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong