Baca dalam 3 menit

China Bekerja Sama dengan Beberapa Platform Internet untuk Tindak Tegas Fans yang Bertindak Berlebihan

Waktu Publish : 13 Sep 2021, 15:46 WIB
Sumber : dw.com
SHARE ARTIKEL

Kris Wu - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Pada Sabtu (11/9), pemerintah Tiongkok melakukan perbaikan dan pengaturan kerja khusus budaya fans yang berlebihan, dan bekerja sama dengan beberapa platform internet.

Untuk menerapkan peraturan baru tersebut pemerintah Tiongkok akan melakukan pertemuan khusus bersama platform yang berpartisipasi seperti Weibo, Tencent Video, dan Douyin (Tiktok), akan membagikan informasi tentang akun yang melanggar peraturan dan menerapkan hukuman bersama.

Berhenti Menggunakan Traffic Sebagai Kriteria Utama

Konvensi disiplin diri menyebutkan, "Gunakan nilai yang positif, dan bermanfaat bagi pembangunan peradaban spiritual sebagai kriteria rekomendasi konten, dan menentang penggunaan traffic. Jangan gunakan data dan lalu lintas sebagai kriteria evaluasi utama, dan tolak untuk berulang kali menggesek hype palsu dengan cara tertentu; menolak untuk memberikan kesempatan tampil bagi artis yang melanggar hukum, peraturan, atau moral."

Dilansir dari dw.com pada Sabtu (11/9/2021), konvensi tersebut juga menunjukkan bahwa akan memperkuat pengelolaan akun terkait, komentar, dan rentetan di bidang hiburan, dan membatasi, melarang, dan membersihkan akun yang memposting konten ilegal. Ini termasuk konten seperti mengajak penggemar untuk mengumpulkan dana atas nama promosi selebriti, promosi penjualan, peringkat, serta menghasut atau mengatur penggemar untuk mengganggu tatanan sosial yang normal.

Berbagai Platform Media Turut Berpartisipasi

Beberapa platform yang terlibat antara lain iQiyi, Bilibili, Kuaishou, Youku, dan Xiaohongshu. "Untuk menjaga lingkungan dunia maya yang sehat, bersih dan memperkuat konstruksi konten budaya online, perusahaan harus mengubah persyaratan manajemen departemen yang kompeten menjadi lebih proaktif," kata pemerintah Tiongkok melalui Asosiasi Industri Hiburan.

Tidak Ada Toleransi Untuk Artis Yang Tidak Bermoral

Setelah Kris Wu dan artis lainnya dilarang tampil lagi ke layar kaca karena skandal, Komisi Inspeksi Disiplin Pusat dan Administrasi Negara Radio dan Televisi Tiongkok mengeluarkan pernyataan bulan lalu untuk menerapkan secara ketat kode etik untuk para artis, dilarang tampil di layar kaca, dan tidak memberikan toleransi untuk artis yang berperilaku tidak bermoral.

Pada awal September, departemen terkait mengeluarkan pemberitahuan tentang pelaksanaan manajemen yang komprehensif di bidang budaya dan hiburan, yang menyerukan pembatasan modal buruk untuk keuntungan, menolak remunerasi film yang tinggi, menyelidiki dan menangani penggelapan pajak dan menstandardisasi endorsement para artis. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

lifestyle

Tiga Asosiasi Dunia Hiburan Utama China Angkat Bicara Tentan...

  • Esy Gracia
  • 20 Aug 2021

lifestyle

Resmi Ditahan, Jutaan Konten dan Video Kris Wu Dihapus dari ...

  • Lupita
  • 19 Aug 2021

lifestyle

Kasus Wu Yifan, Publik Figur Wajib Bermoral Baik

  • Djono W. Oesman
  • 05 Aug 2021

lifestyle

4 Episode EXO di Happy Camp Dihapus Imbas Pengaruh Skandal K...

  • Esy Gracia
  • 05 Aug 2021

news

Kasus Wu Yifan dan Gerakan Feminis Tiongkok

  • Djono W. Oesman
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Aktor Kris Wu Ditahan Dugaan Pemerkosaan

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong