Baca dalam 3 menit

Diungkap, Konstruksi Atap Rumah Zaman China Kuno

Waktu Publish : 11 Sep 2021, 10:44 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Rumah-rumah tradisional China - Image from Wikipedia

Beijing, Bolong.id - Dilansir dari Sixth Tone pada Kamis (9/9/2021), riset jurnal akademik Science Advances pada Rabu (8/9/2021) mengungkap cara orang Tiongkok membangun atap rumah disesuaikan cuaca, sejak tahun 750 dan 1750.

Dengan menggunakan data iklim, peneliti dari Universitas Nanjing di Tiongkok timur – menemukan bahwa atap curam berfungsi menepis salju.

Tapi, juga harus mengantisipasi musim panas. Atap miring tajam membuat penghuni tidak merasa gerah kepanasan. Atap adalah bagian paling mahal dari bangunan di Tiongkok kuno.

“Ketika orang-orang mengetahui bahwa seringkali atap yang lebih curam tetap utuh ketika salju tebal menghancurkan bagian-bagian rumah, mereka secara alami akan melihat pentingnya dan memilih atap yang lebih miring,” kata Ding Aijun, profesor lingkungan atmosfer di Universitas Nanjing dan seorang penulis utama studi tersebut.

Periode yang dipelajari mencakup dua ayunan alami dalam iklim yang dikenal sebagai Zaman Es Kecil dan Periode Hangat Abad Pertengahan. Keduanya tercatat di Eropa tetapi kemungkinan mempengaruhi sebagian besar dunia.

Mengubah pola cuaca mungkin juga mendorong inovasi, tulis para ilmuwan. Sekitar tahun 1700, ketika era dingin baru dimulai, sebuah revolusi dalam desain atap muncul, memungkinkan konstruksi atap yang lebih curam dan lebih tegak dengan lebih mudah.

Intensitas cuaca ekstrem hari ini dan di masa depan membutuhkan metode adaptasi yang lebih agresif, kata Ding. Menurut laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim terbaru, perubahan iklim meningkat di setiap wilayah di dunia.

Di Tiongkok, para ilmuwan telah menyimpulkan bahwa suhu telah meningkat lebih cepat daripada rata-rata global selama beberapa dekade terakhir, dengan peristiwa cuaca ekstrem menjadi lebih sering.

Musim panas ini, hujan lebat secara historis menyebabkan banjir besar di provinsi Henan dan Hubei di Tiongkok tengah, menewaskan lebih dari 300 orang. (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong