Baca dalam 4 menit

Indonesia Tambah Patroli di Laut Natuna Utara

Waktu Publish : 19 Sep 2021, 10:58 WIB
SHARE ARTIKEL

Jet Tempur F-16 TNI AU terbang di atas kapal perang TNI AL saat melakukan operasi di Kepulauan Natuna, Laut Tiongkok Selatan pada Januari 2020 [File: M Risyal Hidayat/Antara via Reuters] - Image from Al Jazeera

Bolong.id - Angkatan Laut Indonesia telah meningkatkan patroli di sekitar pulau-pulau di Laut Natuna Utara setelah kapal-kapal Tiongkok dan AS terdeteksi di dekat perairan internasional, meskipun mengatakan di sana kapal-kapal itu tidak menyebabkan gangguan apa pun, kata seorang pejabat angkatan laut.

Lima kapal angkatan laut, dibantu oleh patroli udara, telah dikerahkan di Laut Natuna Utara untuk mengamankan daerah tersebut, kata komandan armada barat Angkatan Laut Indonesia Arsyad Abdullah kepada wartawan, Kamis lalu.

“Posisi TNI AL di Laut Natuna Utara sangat tegas dalam melindungi kepentingan nasional di wilayah hukum Indonesia sesuai dengan hukum nasional dan hukum internasional yang telah diratifikasi sehingga tidak ada toleransi terhadap setiap pelanggaran di Laut Natuna Utara,” kata Arsyad.

Pada tahun 2017, Indonesia mengganti nama bagian utara zona ekonomi eksklusifnya di Laut China Selatan menjadi Laut Natuna Utara, sebagai bagian dari upaya melawan ambisi teritorial maritim Tiongkok.

Arsyad mengatakan kapal angkatan laut AS dan Tiongkok telah terdeteksi di dekatnya baru-baru ini tetapi mengatakan mereka bukan gangguan, menambahkan bahwa mereka masih berada di perairan internasional. (*)


Informasi Seputar Tiongkok


Kebuntuan selama berminggu-minggu di Natuna terjadi awal Januari tahun lalu ketika sebuah kapal penjaga pantai Tiongkok dan kapal penangkap ikan yang menyertainya memasuki Laut Natuna utara, mendorong Indonesia untuk mengirim jet tempur dan memobilisasi nelayannya sendiri.

“Tidak ada tawar menawar dalam hal kedaulatan kita, wilayah negara kita,” kata Presiden Indonesia Joko Widodo usai kejadian tersebut.

Pada tahun 2016, sebuah kapal angkatan laut Indonesia juga menembaki kapal nelayan Tiongkok yang dituduh melakukan penangkapan ikan ilegal di dekat Natuna, menyusul serangkaian konfrontasi tahun itu.

Pada tahun yang sama Indonesia juga memusnahkan 23 kapal penangkap ikan asing dari Malaysia dan Vietnam yang dituduh melakukan illegal fishing di perairan Indonesia.

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengatakan pihaknya menenggelamkan 10 kapal Malaysia dan 13 kapal Vietnam yang tertangkap sedang menangkap ikan secara ilegal di perairan Indonesia.

Tiongkok belum mengklaim pulau-pulau Natuna tetapi mengatakan memiliki hak penangkapan ikan di dekatnya dalam "sembilan garis putus-putus" yang memproklamirkan diri yang mencakup sebagian besar Laut Tiongkok Selatan yang kaya energi.

Klaim tersebut dibantah oleh beberapa negara Asia Tenggara dan tidak diakui secara internasional oleh Permanent Court of Arbitration di Den Haag. (*)


Terkait

news

Isi Pidato Wang Yi di Pertemuan Para Menteri Luar Negeri For...

  • Lupita
  • 08 Aug 2021

news

Wang Yi : Biarlah LCS Menjadi Lautan Yang Damai

  • Lupita
  • 08 Aug 2021

news

Presiden Filipina Minta China Tarik 1.000 Dosis Vaksin Covid...

  • Lupita
  • 08 May 2021

news

Kapal Induk AS Roosevelt Dilaporkan Kembali ke Laut China Se...

  • Lupita
  • 22 Apr 2021

news

Kemenlu China: Operasi Kapal Nelayan China di Oxyoke Reef Wa...

  • Esy Gracia
  • 08 Apr 2021

news

China Bangun Pangkalan Militer Besar di LCS

  • Visco Joostensz
  • 23 Feb 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong