Baca dalam 30 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 29 September 2021

Waktu Publish : 29 Sep 2021, 16:56 WIB
SHARE ARTIKEL

Hua Chunying - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

CCTV: Pada 28 September, Direktur Jenderal IAEA Rafael Grossi mengatakan kesepakatan AUKUS di mana Australia akan memperoleh teknologi kapal selam nuklir dari AS adalah masalah yang "sangat rumit" dalam hal inspeksi. Ini akan menjadi pertama kalinya negara non-senjata nuklir yang diatur oleh Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir (NPT) memperkenalkan kapal selam nuklir, dan itu berarti uranium yang sangat diperkaya yang digunakan dalam reaktor daya kapal selam nuklir akan dikecualikan dari pengawasan IAEA. IAEA harus memasuki negosiasi teknis yang sangat kompleks untuk memastikan bahwa tidak ada pelemahan rezim non-proliferasi nuklir. Pada hari yang sama, Juru Bicara Kepresidenan Filipina mengatakan bahwa Presiden Filipina Duterte khawatir AUKUS dapat memicu "perlombaan senjata nuklir". Apa komentar Tiongkok?

Hua Chunying: Komunitas internasional sangat mengikuti dan waspada tentang AUKUS dan rencana kerjasama kapal selam nuklir. Banyak negara telah menyatakan keprihatinan dan keraguan. Tiongkok telah memperhatikan pernyataan Direktur Jenderal Grossi dan Presiden Duterte.

Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi menunjukkan kemarin ketika memimpin Dialog Strategis Tingkat Tinggi Tiongkok-UE dengan Josep Borrell, Perwakilan Tinggi Uni Eropa untuk Urusan Luar Negeri dan Kebijakan Keamanan, bahwa langkah AS, Inggris, dan Australia seperti itu akan menimbulkan tiga potensi bahaya bagi perdamaian dan stabilitas regional dan tatanan internasional.

Pertama, bahaya kebangkitan Perang Dingin. Ketiga negara, yang menarik garis di sepanjang ideologi, telah membangun blok militer baru yang akan meningkatkan ketegangan geopolitik. Ketika komunitas internasional secara luas menolak Perang Dingin dan perpecahan, AS secara terang-terangan melanggar pernyataan politiknya untuk tidak terlibat dalam Perang Dingin baru dan bergabung dengan yang lain untuk menciptakan "klik" kecil Anglo-Saxon, menempatkan kepentingan geopolitik di atas solidaritas internasional. Ini adalah mentalitas khas Perang Dingin.

Kedua, bahaya perlombaan senjata. Langkah tersebut akan memacu negara-negara kawasan untuk mempercepat pengembangan kemampuan militer, dan bahkan berupaya untuk mendobrak ambang batas nuklir dan meningkatkan risiko konflik militer. AS, di satu sisi, memberikan sanksi dan menekan beberapa negara dengan alasan mengembangkan teknologi nuklir, dan secara terang-terangan mentransfer teknologi nuklir ke negara-negara non-nuklir di sisi lain. Ini adalah standar ganda yang khas.

Ketiga, bahaya proliferasi nuklir. Atas nama pembangunan kapal selam bertenaga nuklir, penyediaan bahan nuklir ke negara non-senjata nuklir akan mengecualikan uranium yang diperkaya tingkat senjata dari pengawasan yang diperlukan dan menimbulkan risiko proliferasi nuklir yang sangat besar. Langkah ini akan membawa kejutan pada sistem non-proliferasi, melemahkan Perjanjian Zona Bebas Nuklir Pasifik Selatan dan upaya negara-negara ASEAN untuk membangun Zona Bebas Senjata Nuklir (NWFZ) di Asia Tenggara. Ini adalah penghinaan yang khas terhadap aturan.

Ini harus menarik perhatian khusus dari masyarakat internasional bahwa mekanisme perlindungan IAEA tidak dapat memverifikasi apakah Australia akan menggunakan uranium yang sangat diperkaya dalam reaktor daya kapal selam nuklir untuk senjata nuklir. Seperti yang dikatakan Direktur Jenderal Grossi, kerja sama kapal selam nuklir antara AS, Inggris, dan Australia akan menjadi pertama kalinya negara non-senjata nuklir memperkenalkan kapal selam nuklir, yang akan mengecualikan uranium yang sangat diperkaya dari pengawasan IAEA.

Singkatnya, ini adalah eksploitasi berbahaya dari celah dalam aturan internasional untuk kegiatan proliferasi keluar-masuk. Pengawasan terhadap kapal selam nuklir Australia akan menjadi preseden, menyangkut hak dan kewajiban semua negara anggota IAEA, terutama penandatangan NPT, dan akan berdampak luas pada sistem non-proliferasi internasional. Ini bukan masalah antara Sekretariat IAEA dan tiga negara; itu harus ditangani oleh semua negara anggota melalui konsultasi bersama. Tiongkok akan tetap berkomunikasi dengan Sekretariat IAEA dan negara-negara anggota lainnya untuk secara tegas mempertahankan otoritas dan kemanjuran sistem non-proliferasi internasional.

Kantor Berita TASS: Menurut Reuters, Amerika Serikat telah menghubungi Tiongkok secara diplomatis untuk mengurangi pembelian minyak mentah Iran. Konon, inilah salah satu isu yang diangkat oleh Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman saat berkunjung ke Tiongkok pada akhir Juli lalu. Apakah Anda memiliki komentar tentang informasi ini?

Hua Chunying: Posisi Tiongkok jelas dan konsisten dalam kerjasama ekonomi normal antara Tiongkok dan Iran. Tiongkok dan Iran selalu melakukan kerjasama dengan prinsip komersial dengan kesetaraan, saling menguntungkan dan hasil yang saling menguntungkan dalam kerangka hukum internasional. Kami dengan tegas menentang sanksi sepihak, dan mendesak AS untuk menghapus apa yang disebut "yurisdiksi lengan panjang" atas entitas dan individu pihak ketiga sesegera mungkin.

NHK: Hari ini, Mantan Menteri Luar Negeri Jepang, Fumio Kishida terpilih sebagai ketua Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa di Jepang. Dia akan menggantikan Perdana Menteri Yoshihide Suga. Apakah Anda punya komentar?

Hua Chunying: Kami telah mencatat hasil pemilihan. Tiongkok siap bekerja sama dengan pemerintahan baru Jepang untuk mematuhi prinsip dan semangat yang tertuang dalam empat dokumen politik antara Tiongkok dan Jepang, memperdalam kerja sama praktis di berbagai bidang, dan memajukan hubungan Tiongkok-Jepang di jalur yang benar secara sehat dan mantap..

Grup Media Hubei: Pada tanggal 27 September, perwakilan tetap Tiongkok, Belarus, DPRK dan Venezuela mengadakan konferensi video di Jenewa di sela-sela sesi ke-48 Dewan Hak Asasi Manusia dengan tema pelanggaran AS, Kanada dan Australia terhadap hak manusia masyarakat adat. Perwakilan dari masyarakat adat Kanada dan Australia serta cendekiawan Tiongkok mengungkapkan kejahatan berat yang dilakukan oleh AS, Kanada dan Australia. Perwakilan dari berbagai negara mendesak ketiga negara untuk mengambil langkah-langkah praktis untuk memperbaiki situasi hak asasi manusia masyarakat adat. Bisakah Anda berbagi informasi lebih lanjut dan apa komentar Tiongkok tentang pertemuan tersebut?

Hua Chunying: Konferensi video ini diselenggarakan bersama oleh misi permanen Tiongkok dan tiga negara lain di Jenewa, yang dihadiri oleh partisipasi aktif dari misi permanen, perwakilan LSM dan wartawan dari banyak negara.

Perwakilan Tiongkok menunjukkan pada pertemuan itu bahwa hak asasi manusia masyarakat adat di AS, Kanada, dan Australia telah menjadi "lubang hitam". Pertemuan tersebut diadakan untuk masyarakat adat di tiga negara karena suara mereka harus didengar dan hak mereka dihargai oleh lebih banyak orang. Masyarakat internasional harus lebih memperhatikan masalah hak asasi manusia masyarakat adat di AS, Kanada, Australia, menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia masyarakat adat dan membawa pelakunya ke pengadilan. Ketiga negara harus merenungkan diri mereka sendiri, menyelidiki secara menyeluruh sejarah sekolah perumahan adat, mengembalikan keadilan dan mengungkapkan kebenaran bagi masyarakat adat bahwa mereka layak dan dengan sungguh-sungguh mengatasi masalah hak asasi manusia mereka yang parah.

Pada pertemuan tersebut, perwakilan suku dan keturunan asli di Kanada dan Australia mengatakan, selama berabad-abad, penjajah yang mengejar kepentingan pribadi mengambil alih tanah yang telah didiami oleh masyarakat adat selama beberapa generasi dan secara terang-terangan menjarah semua jenis sumber daya, yang mengarah pada kerugian jangka panjang. Diskriminasi rasial dan eksploitasi ekonomi masyarakat adat, dan bahaya genosida dan penghapusan budaya.

Penjajah, di bawah panji perlindungan, secara paksa mengambil anak-anak pribumi dari orang tua mereka dan mengirim mereka ke sekolah-sekolah tempat tinggal. Agenda nyata mereka adalah untuk menghapus bahasa dan kata-kata asli, sistem pengetahuan dan identitas menuju asimilasi akhirnya. Berabad-abad telah berlalu, tetapi undang-undang dan kebijakan diskriminatif terhadap masyarakat adat masih efektif, dan masyarakat adat masih termasuk yang paling tertindas dan dilanda kemiskinan di ketiga negara tersebut.

Para diplomat dari negara-negara pada pertemuan itu mengatakan AS, Kanada dan Australia mengklaim diri mereka sebagai "pelopor hak asasi manusia", tetapi situasi hak asasi manusia mereka sendiri "penuh dengan masalah". Komunitas internasional harus mengutuk pelanggaran berat mereka terhadap hak asasi manusia masyarakat adat.

Semua pihak yang berpartisipasi mengucapkan terima kasih kepada Tiongkok dan negara-negara lain yang telah menyelenggarakan acara tersebut dan memberikan rasa hormat mereka kepada mereka yang cukup berani untuk berbicara atas nama masyarakat adat. Mereka berharap masyarakat internasional dapat bertindak, dan memperbaiki ketidakadilan sosial dan sejarah, dan mendesak AS, Kanada dan Australia untuk memberikan penjelasan kepada masyarakat adat.

Kantor Berita Kyodo: Ketika resolusi insiden Meng Wanzhou menghilangkan duri yang disisipkan dalam hubungan Tiongkok-AS, apakah mungkin Presiden Xi Jinping bertemu dengan Presiden Biden di sela-sela KTT G20 yang akan diadakan di Italia pada November? Apakah kemungkinan pertemuan meningkat?

Hua Chunying: Dari pertanyaan Anda, saya dapat merasakan bahwa Anda berharap untuk melihat hubungan Tiongkok-AS membaik sesegera mungkin dan duri-duri yang tersisa yang ukurannya bervariasi disingkirkan dari hubungan bilateral. Kami menghargai ini. Keterlibatan di tingkat kepala negara perlu didiskusikan dan disepakati oleh kedua belah pihak. Kami tidak memiliki informasi tentang itu saat ini.

Seperti yang saya katakan kemarin, Tiongkok mengajukan dua daftar ke pihak AS dalam pembicaraan Tianjin. Kami berharap pihak AS dapat mementingkan kekhawatiran Tiongkok, mengambil tindakan nyata dan melakukan upaya bersama untuk mengosongkan dua daftar sesegera mungkin.

Associated Press of Pakistan: Pada tanggal 27 September, Forum Media Tiongkok-Pakistan diadakan melalui tautan video. Pembicara di forum mendesak media Tiongkok dan Pakistan untuk meningkatkan kerja sama dalam melawan berita palsu untuk mempromosikan perdamaian, stabilitas dan pembangunan regional. Apa tanggapan Anda?

Hua Chunying: Terima kasih u atas perhatian Anda di forum ini. Pada 27 September, Forum Media Tiongkok-Pakistan diadakan melalui tautan video oleh Institut Studi Perdamaian dan Diplomatik Pakistan. Duta Besar Tiongkok untuk Pakistan Nong Rong menghadiri dan berbicara di forum tersebut.

Anda menyebutkan bahwa peserta forum meminta media kedua negara untuk memperkuat kerja sama dan bersama-sama memerangi berita palsu. Saya pikir ini sangat diperlukan dan mendesak dalam keadaan saat ini karena kita dapat melihat bahwa negara dan individu tertentu telah mengarang dan menyebarkan disinformasi jahat dengan tujuan politik untuk mencampuri urusan dalam negeri negara lain, membahayakan keamanan nasional mereka dan mencoreng citra mereka.

Disinformasi jahat seperti itu adalah musuh bersama umat manusia, karena menyebabkan kebingungan, merusak solidaritas, melemahkan rasa saling percaya, dan menghambat kerja sama. Media Tiongkok dan Pakistan harus bekerja sama dalam menindak disinformasi.

Selain itu, kami berharap semakin banyak negara akan memahami bahaya disinformasi dan bergandengan tangan untuk memeranginya, dan menciptakan lingkungan yang sehat, rasional, objektif, dan bersahabat untuk opini publik internasional, di mana orang dapat memiliki saling pengertian yang benar, pertukaran yang bersahabat dan saling menguntungkan. kerja sama.

MASTV: Komandan Komando Pusat AS Jenderal Kenneth McKenzie mengatakan dia bertanggung jawab penuh atas serangan pesawat tak berawak Agustus di Kabul yang menewaskan sepuluh warga sipil Afghanistan. Juru bicara Taliban Afghanistan Zabihullah Mujahid mengatakan wilayah udara Afghanistan telah diserang oleh pesawat tak berawak AS, menyebabkan AS melanggar kedaulatan dan hukum internasionalnya. Dia juga memperingatkan AS tentang konsekuensi buruk jika AS terus mengoperasikan drone di wilayah udara Afghanistan secara ilegal. Apakah Anda memiliki tanggapan untuk ini?

Hua Chunying: Sebagai permulaan, Afghanistan adalah negara berdaulat yang merdeka. AS harus sungguh-sungguh menghormati kedaulatan, kemerdekaan, dan integritas wilayah Afghanistan.

Melihat kembali pada dua dekade terakhir kehadiran AS di Afghanistan, ada tragedi berulang dari kematian dan pemindahan warga sipil tak berdosa yang tak terhitung jumlahnya. Seperti yang Anda sebutkan, pada tanggal 29 Agustus, militer AS melancarkan serangan udara di sebuah tempat tinggal sipil di Kabul, menewaskan 10 anggota keluarga, termasuk banyak anak-anak. Ini hanyalah puncak gunung es dari semua tragedi dan kesalahan yang dilakukan AS di Afghanistan.

Menurut laporan, pada tahun 2008, pasukan AS menyerang sebuah desa di provinsi Herat, yang menewaskan hampir seratus warga sipil termasuk 50 anak-anak dan 19 wanita. Laporan mengatakan selama kehadiran militernya di Afghanistan, AS telah melaksanakan proyek untuk membuat laboratorium obat dalam skala global di sana. Produksi opiat telah meningkat lebih dari 40 kali lipat.

Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) juga menunjukkan bahwa pasukan AS mungkin telah melakukan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan di Afghanistan melalui interogasi "kejam atau kekerasan" terhadap tahanan dan pelanggaran hak asasi manusia termasuk "penyiksaan dan perlakuan kejam" antara tahun 2003 dan 2014 Anda semua mungkin tahu bahwa sebagai tanggapan, pemerintah AS tahun lalu mengumumkan sanksi terhadap personel ICC yang berpartisipasi dalam penyelidikan kejahatan yang relevan, yang memicu tentangan dari komunitas internasional.

Pasukan AS secara tidak bertanggung jawab dan tergesa-gesa menarik diri dari Afghanistan, meninggalkan penderitaan dan penderitaan rakyat Afghanistan yang tidak bersalah serta tantangan serius dalam penghidupan dan pandemi. Rakyat Afghanistan sekarang akhirnya memiliki jendela kesempatan baru untuk rekonstruksi damai negara mereka.

Atas dasar menghormati kedaulatan, kemerdekaan dan integritas wilayah Afghanistan, masyarakat internasional harus mendukung rakyat Afghanistan dalam mengambil masa depan di tangan mereka sendiri, dan membantu Afghanistan untuk menjaga stabilitas, mencegah turbulensi, dan mempromosikan perdamaian dan rekonstruksi.

Dalam menghadapi keraguan yang meluas dan kecaman dari masyarakat internasional, AS sebagai biang keladi dari masalah Afghanistan, harus menunjukkan tanggung jawabnya sebagai negara besar, membuat permintaan maaf yang tulus, melakukan penyelidikan menyeluruh, melakukan pencarian jiwa dan membuat reparasi penuh. Lebih penting lagi, AS harus berhenti memaksakan intervensi militer nakal dan memaksakan kehendaknya sendiri pada orang lain, dan menghindari mengulangi tragedi menjerumuskan orang ke dalam kesengsaraan dan penderitaan.

Kantor Berita Yonhap: Menurut laporan Kantor Berita Pusat Korea pada tanggal 29 September, Akademi Ilmu Pertahanan Korea Utara berhasil melakukan uji coba rudal hipersonik yang baru dikembangkan pada pagi hari tanggal 28 September. Apakah Anda memiliki komentar?

Hua Chunying: Tiongkok mencatat laporan yang relevan dan perkembangan terbaru dari semua pihak yang terkait dengan Semenanjung Korea. Kami berharap pihak-pihak terkait dapat mengingat gambaran besar perdamaian dan stabilitas di Semenanjung, tetap berkepala dingin dan menahan diri, saling bertemu di tengah jalan, mengikuti pendekatan "jalur ganda" dan prinsip tindakan bertahap dan sinkron, dan menemukan solusi yang layak untuk mengatasi masalah satu sama lain secara seimbang, untuk bersama-sama memajukan penyelesaian politik masalah Semenanjung.

Karena Kantor Berita Yonhap menaruh banyak perhatian pada situasi di Semenanjung Korea, saya ingin menjelaskan sedikit. Kami juga memperhatikan bahwa seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS baru-baru ini mengatakan bahwa AS menjangkau langsung ke DPRK untuk memulai dialog dan siap untuk bertemu tanpa prasyarat.

Duta Besar DPRK untuk PBB mendesak AS untuk secara permanen menghentikan latihan militer bersama dan penyebaran senjata strategis di dalam dan sekitar Semenanjung Korea, dan menghentikan permusuhannya terhadap DPRK. Saya yakin Anda juga mencatat laporan terbaru. Tidak peduli bagaimana situasinya berkembang, Tiongkok berpendapat bahwa para pihak harus menahan diri, saling bertemu di tengah jalan, membangun rasa saling percaya, dan menyelesaikan masalah melalui dialog dan konsultasi.

Dalam keadaan saat ini, kunci untuk memecahkan kebuntuan dan memulai kembali dialog adalah dengan serius dan menyelesaikan masalah sah DPRK. AS harus menghindari pengulangan slogan-slogan kosong, melainkan menunjukkan ketulusannya dengan menghadirkan rencana yang menarik.

Sangat penting untuk meminta kembali ketentuan resolusi terkait DPRK Dewan Keamanan sesegera mungkin dan membuat penyesuaian yang diperlukan terhadap sanksi yang relevan, terutama yang berkaitan dengan ketentuan tentang aspek kemanusiaan dan mata pencaharian. Hal ini kondusif untuk melanjutkan dialog dan menjaga perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea, dan sejalan dengan semangat resolusi.

Kantor Berita TASS: Menurut Times of India, tentara India telah mengerahkan artileri yang lebih canggih ke Line of Actual Control (LAC) dengan Tiongkok di Ladakh Timur. Dikatakan bahwa tiga resimen howitzer M777 telah dikerahkan di perbatasan dengan Tiongkok. Apakah Anda memiliki komentar tentang informasi ini?

Hua Chunying: Pihak India telah lama mengejar "kebijakan ke depan" dan secara ilegal melintasi LAC untuk melanggar batas wilayah Tiongkok, yang merupakan akar penyebab ketegangan dalam situasi perbatasan Tiongkok-India. Tiongkok menentang perlombaan senjata apa pun di wilayah perbatasan yang disengketakan untuk tujuan persaingan memperebutkan kendali. Kami selalu tegas dalam menjaga kedaulatan dan keamanan teritorial nasional, dan berkomitmen untuk perdamaian dan stabilitas di wilayah perbatasan Tiongkok-India.

Beijing Daily: Komisi Komunikasi Federal AS (FCC) pada 27 September mengatakan akan membuka program senilai $1,9 miliar untuk mengganti sebagian besar operator telekomunikasi pedesaan AS karena menghapus peralatan jaringan yang dibuat oleh perusahaan Tiongkok seperti Huawei. Apakah Anda punya komentar?

Hua Chunying: Mempertimbangkan pandemi yang parah dan situasi ekonomi di AS, $1,9 miliar dapat digunakan dengan lebih baik di daerah-daerah yang sangat membutuhkan. AS terus mencoreng dan memfitnah Huawei dan perusahaan Tiongkok lainnya, tetapi tidak dapat memberikan bukti kuat untuk mendukung tuduhannya. Apa yang disebut "keamanan nasional" hanyalah alasan kikuk AS untuk memaksakan "intimidasi nasional" dan mempraktikkan proteksionisme perdagangan.

Kami tidak mempermasalahkan AS yang resah dalam mengambil kebijakan dalam negeri. Tetapi AS harus segera memperbaiki kesalahannya dan berhenti menyalahgunakan kekuasaan negara dan mencoba segala cara untuk melumpuhkan perusahaan-perusahaan Tiongkok. Pemerintah Tiongkok akan terus dengan tegas membela hak dan kepentingan hukum perusahaan Tiongkok.

Beijing Youth Daily: Daniel Drezner, Profesor Universitas Tufts AS dan rekan senior di Brookings Institution, menerbitkan sebuah artikel tentang Kebijakan Luar Negeri baru-baru ini, mengkritik pemerintah AS karena menyalahgunakan paksaan ekonomi dan kekerasan ekonomi. Sanksi telah menjadi solusi untuk hampir setiap masalah kebijakan luar negeri, yang tidak berhasil tetapi menimbulkan korban kemanusiaan. Amerika Serikat telah menjadi "Amerika Serikat Sanksi". Apa komentar Tiongkok?

Hua Chunying: Profesor Universitas Tufts ini sangat cerdas. "Sanksi Amerika Serikat" jauh dan jauh dari nama yang disesuaikan untuk AS. Untuk waktu yang lama, AS telah menyalahgunakan hegemoni keuangan dan keuntungan teknisnya untuk mengadopsi praktik intimidasi sepihak yang sering terjadi, menjatuhkan sanksi jangka panjang pada Kuba, DPRK, Iran, Venezuela, di antara negara-negara lain, dengan sengaja mengobarkan "perang dagang" dengan banyak negara dan dengan ceroboh membuat perusahaan teknologi tinggi asing tertatih-tatih atas nama keamanan nasional.

AS tidak hanya menjatuhkan sanksi pada negara-negara yang dilihatnya sebagai musuh atau musuh, tetapi juga mengadopsi yurisdiksi lengan panjang yang ilegal dan sepihak pada pihak ketiga dengan pertukaran dengan negara-negara ini, bahkan tanpa menyayangkan entitas dan individu sekutunya.

Penyalahgunaan sanksi AS sangat merusak kedaulatan dan keamanan negara lain, mempengaruhi kepentingan nasional mereka dan mata pencaharian masyarakat negara yang bersangkutan, melanggar prinsip-prinsip ekonomi pasar dan aturan perdagangan internasional, dan mengganggu keamanan dan stabilitas industri global dan rantai pasokan. Ini, pada gilirannya, juga merugikan kepentingan AS sendiri.

Beberapa di AS masih berbicara tentang paksaan. Harus ditunjukkan bahwa tempat kelahiran dan markas besar pemaksaan ekonomi adalah Washington D.C. Pemaksaan telah menjadi kekuatan dan ciri khas AS, yang pemerintahannya tidak pernah menghindar dari menggunakan ungkapan "diplomasi pemaksaan" tetapi bahkan bangga akan hal itu. AS, melalui kebijakan dan tindakannya, telah memberi dunia contoh buku teks tentang diplomasi koersif, yang berarti mencapai tujuan strategis seseorang dengan ancaman militer, isolasi politik, sanksi ekonomi, dan blokade teknis. Label "pemaksaan ekonomi" dan "diplomasi koersif" lebih cocok dengan AS daripada siapa pun.

Sebagai anggota komunitas internasional, pemerintah AS harus mendengarkan nasihat orang-orang visioner baik di dalam maupun di luar negeri, meninggalkan jalan lama berupa sanksi dan tekanan yang kejam, dan meninggalkan hegemoni dan intimidasi. Sebagai negara besar di dunia, AS harus benar-benar memainkan peran konstruktif dalam perdamaian, stabilitas, dan pembangunan dunia.

CCTV: Beberapa pembeli panel dan pengembang energi surya di AS mengatakan pada briefing bisnis pada 27 September bahwa beberapa produsen panel surya Tiongkok telah berhenti mengirim panel ke Amerika Serikat, atau mengancam akan menghentikan pengiriman, karena masalah peraturan termasuk proposal. untuk tarif impor yang lebih tinggi. Mereka mengatakan pembekuan itu dapat menggagalkan tujuan energi hijau pemerintahan Biden dan menyebabkan PHK besar-besaran di antara para pemasang panel AS. Apa komentar Tiongkok?

Hua Chunying: Seperti yang Anda semua tahu, AS mengarang kebohongan keterlaluan "kerja paksa" di Xinjiang, dan menggunakannya sebagai alasan untuk membuat perusahaan fotovoltaik tertatih-tatih dan menjatuhkan sanksi pada produk fotovoltaik di Xinjiang. Apa yang dilakukan AS tidak memiliki moralitas, melanggar prinsip ekonomi pasar dan aturan perdagangan internasional, serta mengganggu dan merusak rantai industri dan pasokan internasional.

Baik sejarah dan praktik telah terbukti berkali-kali, mereka yang mengangkat batu mungkin berakhir dengan menyakiti kaki mereka. Sanksi sepihak dan ilegal seperti bumerang yang pada akhirnya akan kembali merugikan kepentingan AS sendiri. Kita telah melihat banyak contoh seperti itu. Kami berharap AS dapat memiliki pemahaman yang jelas tentang hal ini dan menahan diri untuk tidak melakukan hal-hal yang tidak baik bagi orang lain maupun dirinya sendiri, karena pada akhirnya rakyat Amerikalah yang menderita.

The Paper: Kami perhatikan hari ini, Kedutaan Besar Tiongkok di AS membuat pernyataan tentang pemulangan siswa Tiongkok yang tidak disengaja oleh AS. Bisakah Anda berbagi informasi lebih lanjut?

Hua Chunying: Baru-baru ini, beberapa kasus interogasi nakal dan pemulangan mahasiswa Tiongkok oleh penegak hukum AS telah terjadi. Kasus yang diungkapkan juru bicara Kedutaan Besar Tiongkok di AS adalah salah satu contohnya. Seorang pelajar Tiongkok dengan visa resmi yang dikeluarkan oleh pemerintah AS baru-baru ini diinterogasi secara serampangan oleh pihak AS di pintu masuk perbatasan.

Setelah dikurung di sebuah ruangan kecil selama lebih dari 50 jam tanpa makanan dan istirahat yang layak, dia dideportasi oleh pihak AS melalui negara ketiga dengan alasan yang dibuat-buat. Tindakan AS secara serius melanggar hak dan kepentingan yang sah dari siswa, dan menyebabkan kerusakan fisik dan mental yang serius pada dia dan keluarganya. Ini bukan satu-satunya kasus.

Misalnya, belum lama ini, seorang mahasiswa Tiongkok diinterogasi tanpa alasan selama hampir satu jam oleh AS di bandara San Francisco sebelum meninggalkan AS ke Tiongkok, dan dengan demikian hampir ketinggalan perjalanan pulang. Selain itu, kurang dari satu bulan setelah tiga mahasiswa Tiongkok diinterogasi saat masuk ke AS dan kemudian dipulangkan pada bulan Agustus, kasus lain dari interogasi AS dan pemulangan mahasiswa Tiongkok telah terjadi. Tindakan tanpa dasar AS adalah ilegal, tidak adil dan tidak bermoral. Atas setiap kasus, Tiongkok mengajukan perwakilan serius ke AS pada tingkat pertama dan meminta mereka untuk segera memperbaiki kesalahan.

Pemerintah AS saat ini mengklaim bahwa mereka menyambut siswa Tiongkok. Namun, kenyataannya, ia mewarisi praktik yang salah dari pemerintahan sebelumnya dan membatasi atau menekan pengejaran pendidikan atau penelitian di AS oleh mahasiswa Tiongkok. Akhir-akhir ini telah berubah dari buruk menjadi lebih buruk. Di bawah kedok penegakan hukum, AS menggunakan alasan yang tidak dapat dipertahankan untuk melecehkan, menginterogasi, atau bahkan memulangkan siswa Tiongkok.

Sepengetahuan kami, selama interogasi mereka, AS berulang kali mempermasalahkan keanggotaan mahasiswa di Partai Komunis Tiongkok dan apakah mereka akan melayani pemerintah Tiongkok atau tidak. Mereka bersikeras untuk melihat masalah melalui lensa ideologis dan menghubungkan pertukaran orang-ke-orang, budaya dan akademik dengan politik.

Mereka bahkan mengakui sendiri setelah itu bahwa tidak ada cukup bukti untuk mendukung repatriasi. Dengan kata lain, ini adalah praduga bersalah dan manipulasi politik yang khas untuk menciptakan konfrontasi secara artifisial. Mengingat fakta bahwa beberapa orang di AS menuduh Tiongkok menganiaya warga negara asing di Tiongkok atas tuduhan yang dibuat-buat, kemunafikan dan intimidasi AS ditelanjangi.

Pertukaran orang-ke-orang adalah fondasi sosial dari hubungan Tiongkok-AS. Pelajar Tiongkok di AS memainkan peran positif dalam mempromosikan pemahaman mutual dan persahabatan antara kedua negara. Kerjasama pendidikan dan budaya yang normal melayani kepentingan kedua belah pihak.

Kami mendesak pihak AS untuk menghormati pernyataannya yang menyambut mahasiswa Tiongkok, segera berhenti menyalahgunakan alasan keamanan nasional, berhenti memulangkan, melecehkan dan menginterogasi mahasiswa Tiongkok, berhenti melanggar hak dan kepentingan sah warga negara Tiongkok dan mendesak pihak AS untuk memastikan agar kejadian serupa tidak terulang kembali.

Pihak Tiongkok akan terus mendukung mahasiswa Tiongkok dalam menjaga hak dan kepentingan mereka yang sah sesuai dengan hukum, dan juga mengingatkan mahasiswa untuk meningkatkan kesadaran akan keselamatan dan waspada terhadap insiden serupa.

Reuters: Ya, kami berbicara banyak tentang Amerika hari ini. Menteri Perdagangan AS kemarin mengatakan bahwa pemerintah Tiongkok telah mencegah maskapai penerbangan domestiknya membeli puluhan miliar dolar pesawat Boeing buatan AS. Apakah pemerintah Tiongkok telah memblokir pembelian ini?

Hua Chunying: Saya ingin merujuk Anda ke otoritas yang berwenang untuk mengetahui secara spesifik mengenai perdagangan antara Tiongkok dan AS. Tetapi saya ingin menekankan bahwa hubungan ekonomi dan perdagangan Tiongkok-AS pada dasarnya saling menguntungkan dan saling menguntungkan, dan kedua belah pihak akan kalah dalam perang dagang.

Tiongkok selama ini dengan teguh menjunjung tinggi sistem perdagangan multilateral yang berpusat pada WTO dan melakukan bisnis sesuai dengan aturan perdagangan internasional. Komunitas internasional melihat dengan sangat jelas siapa yang memegang tongkat besar sanksi, dan mempolitisasi dan mempersenjatai masalah ekonomi dengan prasangka ideologis dalam beberapa tahun terakhir.

Kami berharap AS akan dengan sungguh-sungguh menghormati prinsip-prinsip ekonomi pasar dan aturan perdagangan internasional, dan bekerja sama dengan Tiongkok untuk mengupayakan perkembangan perdagangan dan hubungan ekonomi Tiongkok-AS yang sehat dan stabil.

Pertanyaan lanjutan: Terima kasih banyak atas jawaban itu. Tetapi secara khusus tentang pesawat Boeing, sejauh yang Anda ketahui, apakah Menteri Perdagangan AS mengatakan yang sebenarnya?

Hua Chunying: Pertanyaan yang Anda sebutkan adalah apakah Tiongkok akan membeli pesawat Boeing. Saya pikir itu masalah yang harus diserahkan kepada perusahaan. Kementerian Luar Negeri tidak akan terlibat dalam masalah perdagangan dan ekonomi tertentu. Kami berharap bahwa kedua belah pihak akan mengembangkan hubungan ekonomi dan perdagangan yang sehat, normal dan saling menguntungkan berdasarkan prinsip menghormati ekonomi pasar dan aturan perdagangan. (*)

BACA JUGA


Terkait

news

Konferensi Pers Kemenlu China 26 Oktober 2021

  • Djono W. Oesman
  • 27 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 25 Oktober 2021

  • Djono W. Oesman
  • 26 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 19 Oktober 2021

  • Djono W. Oesman
  • 20 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 18 Oktober ...

  • Lupita
  • 19 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China, 13 Oktober 2021

  • Djono W. Oesman
  • 14 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 30 Septembe...

  • Lupita
  • 30 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong