Baca dalam 28 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 28 September 2021

Waktu Publish : 29 Sep 2021, 11:39 WIB
SHARE ARTIKEL

Hua Chunying, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

CCTV: Pada 27 September, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi berpidato di konferensi video tentang peran Tiongkok di PBB. Tahun ini menandai peringatan 50 tahun pemulihan Tiongkok atas kursinya yang sah di PBB. Bisakah Anda memberi tahu kami tentang peran Tiongkok dalam menegakkan status dan peran PBB selama 50 tahun terakhir?

Hua Chunying: Tahun ini sangat penting dalam hubungan Tiongkok-PBB karena menandai peringatan 50 tahun pemulihan kedudukan sah Republik Rakyat Tiongkok di PBB. Selama 50 tahun terakhir, Tiongkok telah menghormati komitmen seriusnya terhadap Piagam PBB, dengan teguh menjunjung tinggi sistem internasional dengan PBB sebagai intinya, norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional berdasarkan Piagam PBB dan peran sentral PBB dalam urusan internasional.

Selama 50 tahun terakhir, Tiongkok terus menyumbangkan kekuatannya untuk tujuan PBB. Sebagai penyumbang pasukan terbesar di antara anggota tetap Dewan Keamanan PBB, Tiongkok telah berpartisipasi dalam 29 misi penjaga perdamaian PBB, mengirimkan total lebih dari 50.000 personel.

Sebagai negara berkembang terbesar, Tiongkok telah secara aktif mendukung Agenda PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan dan mencapai target pengurangan kemiskinan yang ditetapkan dalam Agenda 2030 10 tahun lebih cepat dari jadwal, mengangkat lebih dari 70 persen populasi dunia keluar dari kemiskinan.

Dalam menghadapi wabah COVID-19 yang tiba-tiba, kami meluncurkan operasi kemanusiaan darurat terbesar dalam sejarah Tiongkok Baru, memenuhi komitmen kami untuk menjadikan vaksin COVID-19 sebagai barang publik global dan mendukung upaya PBB yang relevan.

Berdiri di titik awal sejarah baru, Tiongkok akan menjunjung tinggi visi membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia, dan terus melakukan yang terbaik untuk berpartisipasi dalam urusan PBB, mempertahankan status PBB, dan mempromosikan tujuan dan prinsip-prinsip PBB. Piagam PBB. Kami akan menjunjung tinggi prinsip konsultasi ekstensif, kontribusi bersama dan manfaat bersama, mematuhi multilateralisme sejati, dan tetap menjadi advokat perdamaian dunia, kontributor pembangunan global, pembela ketertiban internasional dan penyedia barang publik. Kami siap bekerja dengan negara lain untuk memberikan kontribusi baru dan lebih besar bagi perdamaian dan pembangunan bagi seluruh umat manusia.

Kantor Berita Xinhua: Pemerintah HKSAR menerbitkan Laporan Lingkungan Bisnis Hong Kong: Tempat dengan Keuntungan Unik dan Peluang Tak Terbatas pada 27 September. Apakah Anda punya komentar?

Hua Chunying: Kami menyambut baik dan mendukung penerbitan Laporan Lingkungan Bisnis Hong Kong oleh Pemerintah HKSAR. Laporan tersebut memberikan tinjauan sistematis tentang dampak negatif dari kekerasan berpakaian hitam dan strategi AS untuk menekan Tiongkok terhadap lingkungan bisnis Hong Kong, membuat penjelasan mendalam tentang pentingnya Undang-Undang Keamanan Nasional Hong Kong dan peningkatan Hong Kong.

Sistem pemilihan Kong untuk pembangunan sosial-ekonomi kota, dan melihat ke dalam prospek yang luas dan peluang bisnis yang berharga di masa depan. Ini telah memberikan tanggapan yang meyakinkan terhadap keprihatinan internasional atas lingkungan bisnis Hong Kong dengan konten yang akurat dan terperinci serta pengamatan yang objektif dan tidak memihak. Layak dibaca dengan cermat untuk semua orang yang tertarik dan peduli dengan Hong Kong.

Sejak Hong Kong kembali ke tanah air, dengan dukungan penuh dari Pemerintah Pusat, statusnya sebagai pusat keuangan, pelayaran dan perdagangan global telah dikonsolidasikan dan ditingkatkan. Hong Kong telah menjadi salah satu ekonomi paling bebas di dunia dan lokasi terbaik untuk berbisnis bagi investor internasional, yang sepenuhnya menunjukkan keunggulan Satu Negara, Dua Sistem.

Undang-Undang tentang Menjaga Keamanan Nasional di HKSAR dan sistem pemilihan baru HKSAR telah meningkatkan supremasi hukum di Hong Kong, menghasilkan masyarakat yang lebih aman dan stabil serta pemerintahan yang lebih efisien dan lancar, dan perusahaan asing serta lembaga internasional yang berwenang telah lebih percaya diri dalam lingkungan bisnis Hong Kong.

Pemerintah Pusat terus meluncurkan kebijakan preferensial ke Hong Kong, yang telah membawa pengaruh positif yang besar bagi perkembangan sosial ekonomi Hong Kong. Kami percaya bahwa dengan integrasinya ke dalam gambaran umum pembangunan Tiongkok, kekuatan unik Hong Kong akan diberikan permainan yang lebih baik dengan kekuatan pendorong yang lebih kuat. Mutiara dari Timur ini akan menjadi lebih berkilau.

Saya ingin menekankan lagi bahwa Hong Kong adalah Daerah Administratif Khusus Tiongkok dan urusannya merupakan bagian integral dari urusan dalam negeri Tiongkok, yang tidak membiarkan campur tangan eksternal. Fakta telah membuktikan bahwa upaya negara-negara tertentu untuk menghasut dan memberanikan kekuatan anti-Tiongkok, destabilisasi, jahat melemparkan selubung atas lingkungan bisnis Hong Kong dan mengacaukan Hong Kong dan menahan pembangunan Tiongkok tidak akan pernah berhasil.

Tidak ada gangguan dan tekanan eksternal yang akan menahan tren historis Hong Kong yang bergerak dari kekacauan menuju stabilitas dan kemakmuran, juga tidak akan menghalangi implementasi Satu Negara, Dua Sistem yang stabil dan berkelanjutan menuju masa depan yang cerah.

Hua Chunying, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

Shenzhen TV: Menurut laporan, Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan dalam sebuah wawancara kemarin bahwa tidak ada hambatan untuk mengarahkan dialog Tiongkok-Australia di tingkat politik di pihak Australia, tetapi Tiongkok tidak tertarik pada kesempatan itu. Pada saat yang sama, media Australia berkomentar bahwa mengingat ruang yang cukup untuk perubahan haluan antara Tiongkok dan AS, dan bahwa Australia telah kehabisan semua "peluru" atas nama "prinsip demokrasi" dalam beberapa tahun terakhir, Australia mungkin berakhir di situasi canggung di mana tidak ada "kartu untuk dimainkan" melawan Tiongkok. Apa komentar Tiongkok?

Hua Chunying: Tiongkok selalu percaya bahwa hubungan antar negara harus dan harus dibangun atas dasar saling menghormati dan perlakuan yang sama, dan bahwa negara-negara harus menghormati kepentingan inti satu sama lain dan hak yang sah untuk pembangunan. Apakah Australia tulus untuk meningkatkan dan mengembangkan hubungan dengan Tiongkok, atau melakukan kebalikan dari apa yang dikatakannya, atau bahkan secara terang-terangan menusuk Tiongkok dari belakang, Tiongkok memiliki penilaiannya sendiri.

Kesulitan saat ini dalam hubungan Tiongkok-Australia sepenuhnya adalah buatan Australia sendiri, yang tidak ingin dilihat oleh Tiongkok dan yang diketahui Australia dengan baik. Sangat penting bahwa Australia menghadapi inti dari kemunduran dalam hubungan bilateral, dan dengan sungguh-sungguh memikirkan apakah Tiongkok dipandang sebagai mitra atau ancaman.

Pihak Australia harus melihat secara objektif dan benar Tiongkok dan perkembangannya, dengan sungguh-sungguh mengikuti prinsip saling menghormati dan kesetaraan ketika menangani hubungan bilateral, dan berbuat lebih banyak untuk meningkatkan rasa saling percaya dan mempromosikan kerja sama praktis antara kedua negara.

Kami berharap Australia dapat memperbaiki pernyataannya yang salah dan melanjutkan hubungan dengan Tiongkok untuk beberapa waktu, dan mengambil tindakan nyata untuk menciptakan kondisi untuk memulihkan dan meningkatkan hubungan bilateral.

Global Times: Kami memperhatikan bahwa beberapa media Amerika mengatakan setelah warga negara Kanada Michael Kovrig dan Michael Spavor dibebaskan, orang Barat yang bekerja di Tiongkok menerima pemberitahuan bahwa mereka mungkin ditangkap dengan tuduhan "buatan" dan disandera oleh Tiongkok kapan saja di masa depan. Ini adalah pesan dari AS yang memalukan penyerahan diri ke Tiongkok dalam "diplomasi sandera" atas insiden Meng Wanzhou. Apa komentar Anda?

Hua Chunying: Pernyataan itu terdengar familiar. Sama seperti beberapa di AS dan negara-negara Barat lainnya yang terbiasa membuat dan mengipasi desas-desus sensasional dan absurd tentang isu-isu terkait Tiongkok, mereka yang membuat pernyataan seperti itu hanyalah serigala yang menangis, dan mencoreng Tiongkok dengan menyebarkan disinformasi.

Kami telah menyatakan beberapa kali bahwa Michael Kovrig dan Michael Spavor dicurigai melakukan kejahatan yang membahayakan keamanan nasional dengan bukti yang meyakinkan. Kedua orang itu membuat pengakuan atas kejahatan mereka dan menulis materi pengakuan dan pertobatan.

Ini adalah fakta yang diketahui bahwa AS adalah penemu "diplomasi sandera" dan "diplomasi koersif", yang tempat kelahiran dan markas besarnya berada di Washington DC. AS, melalui kebijakan dan tindakannya sendiri, telah memberikan terlalu banyak contoh klasik kepada dunia. diplomasi koersif. Alstom, perusahaan Prancis yang jatuh ke mangsa AS dengan cara yang sama, termasuk di antara para korban.

Saya perhatikan bahwa beberapa hari yang lalu, mantan eksekutif Alstom Frederic Pierucci mengatakan kepada CGTN dalam sebuah wawancara bahwa dia tidak seberuntung Meng Wanzhou. Dia mengatakan, dia tidak menerima dukungan dari perusahaannya atau negaranya sekuat Meng Wanzhou. Dia menambahkan, dia mengetahui dari insiden Meng Wanzhou bahwa seluruh Huawei telah mendukung Meng sepenuhnya.

Sementara secara diplomatis, Tiongkok melakukan upaya besar untuk mencapai kesepakatan. Mungkin pada akhirnya, tidak ada satu pun negara Eropa yang akan mengatakannya. Namun jauh di lubuk hati, mereka harus bersyukur atas hasil insiden Meng Wanzhou karena ini memang pertama kalinya sebuah negara menghadapi yurisdiksi lengan panjang AS yang tak terkendali. Kejadian ini akan menguntungkan banyak negara lain, selama mereka memiliki keberanian untuk melawan dengan cara yang sama melawan praktik AS. Dia berharap tentang masa depan bahwa insiden Meng Wanzhou dapat menjadi titik balik sejarah.

Hua Chunying, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

TASS: Pertama, media luar negeri melaporkan bahwa Republik Ceko telah menandatangani undang-undang yang mengecualikan kemungkinan partisipasi perusahaan dari Rusia dan Tiongkok dalam tender untuk pembangunan unit daya baru pembangkit listrik tenaga nuklir Dukovany. Apakah Anda punya komentar? Kedua, pada 28 September, menteri luar negeri Prancis menyerukan "KTT P5" untuk membentuk program aksi bersama "untuk memungkinkan Dewan Keamanan menjalankan mandatnya sepenuhnya dan memulai dialog tentang isu-isu kunci pengendalian senjata dan kolektif kita. keamanan." Apakah kementerian luar negeri punya komentar?

Hua Chunying: Berkenaan dengan pertanyaan pertama, kami percaya bahwa kerja sama antara perusahaan Tiongkok dan Ceko berdasarkan prinsip komersial dan saling menguntungkan melayani kepentingan bersama kedua belah pihak. Kami berharap pihak Ceko akan mematuhi prinsip persaingan yang sehat dan ekonomi pasar, dan menyediakan lingkungan bisnis yang terbuka, adil, transparan, dan tidak diskriminatif bagi perusahaan asing untuk melakukan bisnis di Republik Ceko.

Pada pertanyaan kedua Anda, Tiongkok mendukung proposal untuk KTT P5. Kami percaya bahwa dalam situasi saat ini, memperkuat koordinasi para pemimpin P5 pada situasi internasional, isu-isu utama dan kerja sama anti-epidemi adalah sangat penting untuk menegakkan multilateralisme dan tatanan internasional pasca-perang, mempertahankan otoritas PBB dan Dewan Keamanan. dan menjaga perdamaian dan stabilitas internasional.

AFP: Sekretaris Jenderal NATO telah menyuarakan keprihatinan atas perluasan persenjataan nuklir Tiongkok dan telah menyerukan pembicaraan pengendalian senjata dengan Tiongkok. Apakah kementerian luar negeri memiliki tanggapan?

Hua Chunying: Tiongkok sangat prihatin dan dengan tegas menentang "teori ancaman nuklir Tiongkok" yang digembar-gemborkan NATO akhir-akhir ini. Tiongkok mengikuti strategi nuklir pertahanan diri. Kami berkomitmen untuk tidak menggunakan senjata nuklir pertama kali setiap saat atau dalam keadaan apa pun dan berjanji tanpa syarat untuk tidak menggunakan atau mengancam untuk menggunakan senjata nuklir terhadap negara-negara non-senjata nuklir atau zona bebas senjata nuklir.

Tiongkok tidak pernah mengambil bagian dalam segala bentuk perlombaan senjata nuklir, juga tidak mengerahkan senjata nuklir ke luar negeri. Tidak ada negara yang akan terancam atau merasa terancam oleh kemampuan pertahanan nasional Tiongkok selama tidak bermaksud mengancam atau merusak kedaulatan, keamanan, dan integritas wilayah Tiongkok.

Apa yang masyarakat internasional harus benar-benar prihatin adalah kebijakan berbagi nuklir NATO. Kami berharap NATO dapat mendesak AS untuk sungguh-sungguh memenuhi tanggung jawab khusus dan utama dalam perlucutan senjata nuklir, dan selanjutnya secara drastis dan substantif mengurangi persediaan nuklirnya, sehingga menciptakan kondisi untuk mewujudkan perlucutan senjata nuklir yang komprehensif dan lengkap.

Hua Chunying, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

Beijing Youth Daily: Perdana Menteri Kepulauan Solomon Manasseh Damukana Sogavare mengatakan dalam sebuah pernyataan pada sesi ke-76 Majelis Umum PBB pada 26 September bahwa Kepulauan Solomon adalah pihak dalam Perjanjian Zona Bebas Nuklir Pasifik Selatan. Dia berkata, "karena itu kami ingin menjaga kawasan kami bebas nuklir dan meninggalkan warisan nuklir kawasan di belakang kami. Lautan tetap menjadi darah kehidupan bagi kelangsungan hidup kami." Ini mengingatkan kita pada perjanjian kerja sama kapal selam nuklir baru-baru ini yang dibuat oleh AS, Inggris, dan Australia, yang dapat menimbulkan risiko serupa di Pasifik Selatan. Apakah Anda punya komentar?

Hua Chunying: Pasifik Selatan adalah korban dan wilayah polusi nuklir yang paling parah. Banyak dari Anda mungkin tidak tahu bahwa antara tahun 1946 dan 1958, AS melakukan 67 uji coba nuklir di Kepulauan Marshall, menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki, tidak dapat diubah, dan sangat besar terhadap kehidupan, kesehatan, dan keselamatan masyarakat setempat serta lingkungan biologis.

AS telah membuang limbah nuklir ke Pasifik sebanyak 63 kali, yang dampaknya merugikan orang-orang di Kepulauan Marshall, yang menyebabkan peningkatan angka kejadian kanker, leukemia, cacat lahir, dan penyakit lainnya. Tingkat plutonium-239 dan -240 dalam sampel tanah dari Bikini Atoll lebih dari 1.000 kali lebih tinggi daripada Fukushima dan Chernobyl.

Kerja sama kapal selam nuklir antara AS, Inggris dan Australia merusak Perjanjian Zona Bebas Nuklir Pasifik Selatan dan sekali lagi memberikan bayangan proliferasi nuklir di Pasifik Selatan, sehingga tak pelak mengundang kekhawatiran dan keraguan dari negara-negara di kawasan dan sekitarnya.

Rakyat kawasan Pasifik Selatan tidak boleh lagi dikorbankan untuk mengejar politik blok dan konfrontasi militer oleh segelintir negara. AS, Inggris, dan Australia harus membuang mentalitas Perang Dingin yang sudah ketinggalan zaman, bertindak dengan rasa tanggung jawab dan mencabut keputusan mereka yang salah, dan menghindari pencambukan terhadap orang-orang yang tidak bersalah di negara-negara kepulauan Pasifik Selatan.

Beijing Daily: Menurut laporan, Raja Yo-jong, Wakil Direktur Departemen Komite Sentral Partai Buruh Korea, mengatakan pada 25 September bahwa Korea Utara dan ROK dapat memiliki komunikasi yang lancar dan pertemuan puncak para pemimpin dapat berlangsung, jika ketidakberpihakan dan saling menghormati dijamin. Apa komentar Tiongkok?

Hua Chunying: Korea Utara dan ROK memiliki asal-usul etnis dan kekerabatan yang sama. Sebagai tetangga dekat, Tiongkok mendukung Korea Utara dan ROK dalam meningkatkan hubungan melalui dialog dan konsultasi, serta mempromosikan rekonsiliasi dan kerja sama. Kami berharap kedua belah pihak dapat menunjukkan niat baik satu sama lain dan bekerja sama, sehingga dapat menciptakan suasana dan kondisi untuk memajukan penyelesaian politik masalah Semenanjung.

Hua Chunying, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

CCTV: Pemerintah Jepang pada 27 September mengadopsi rancangan strategi keamanan siber untuk tiga tahun ke depan, menyebut Tiongkok, Rusia, dan Korea Utara sebagai ancaman serangan siber untuk pertama kalinya. Rancangan tersebut menyatakan ketiga negara tersebut diduga terlibat dalam aktivitas siber yang agresif, dan bahwa Jepang akan mengambil tindakan tegas, termasuk tanggapan diplomatik dan penuntutan pidana. Apakah Anda memiliki tanggapan?

Hua Chunying: Dengan mengabaikan fakta dasar, pihak Jepang memfitnah dan menyerang Tiongkok dalam masalah keamanan siber dan dengan jahat memainkan apa yang disebut ancaman dari tetangga. Tiongkok sangat menentang hal ini.

Saya yakin kita semua sangat jelas tentang negara mana yang terlibat dalam "spionase dunia maya", dan negara mana yang merupakan "kerajaan peretasan" terbesar yang terlibat dalam semua jenis spionase dan penyadapan, bahkan menargetkan sekutunya sendiri. Faktanya, pihak Jepang juga memiliki gagasan yang jelas tentang hal ini. Apakah Jepang mencoba membantu mengalihkan perhatian dengan membanting Tiongkok dengan kejam pada masalah serangan dunia maya atas perintah seseorang?

Kami berharap pihak Jepang dapat melakukan pencarian jiwa, bertindak untuk kepentingannya sendiri dan berbuat lebih banyak untuk meningkatkan rasa saling percaya politik dengan tetangganya, dan berkontribusi pada perdamaian dan stabilitas regional. Tiongkok akan terus mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menjaga keamanan sibernya sendiri dan dengan tegas menanggapi semua jenis tindakan salah yang mempolitisasi keamanan siber.

Associated Press of Pakistan: Dalam sebuah tweet Perdana Menteri Imran Khan menyebut masuknya zona pesisir Karachi di Koridor Ekonomi Tiongkok-Pakistan sebagai pengubah permainan dan berharap itu akan menempatkan Karachi setara dengan kota-kota pelabuhan maju. Apa komentar Anda?

Hua Chunying: Pada pertemuan Komite Koordinasi Gabungan (JCC) ke-10 yang baru-baru ini diadakan di Koridor Ekonomi Tiongkok-Pakistan (CPEC), Tiongkok dan Pakistan sepakat untuk memasukkan Zona Pengembangan Pesisir Komprehensif Karachi di CPEC dan mencantumkannya sebagai hasil pertemuan JCC .

Tiongkok dan Pakistan adalah mitra kerja sama strategis di segala cuaca. CPEC merupakan program unggulan di bawah Belt and Road Initiative (BRI). Tiongkok siap bekerja sama dengan Pakistan untuk sungguh-sungguh menindaklanjuti pemahaman bersama para pemimpin di kedua belah pihak dan hasil pertemuan JCC, memastikan konstruksi dan operasi yang baik dari proyek-proyek yang ada, menyoroti kerja sama di bidang kesehatan, ekonomi hijau dan digitalisasi, langkah meningkatkan kerja sama di bidang industri, ilmu pengetahuan dan teknologi, pertanian dan penghidupan rakyat, serta menjalin kerja sama CPEC yang berkualitas, sehingga memberikan dorongan baru bagi pertumbuhan hubungan bilateral, pembangunan ekonomi dan sosial kedua negara serta peningkatan taraf hidup masyarakat.

Para wartawan - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

Prasar Bharati: Kemarin, mahasiswa kedokteran India berkumpul di Kedutaan Besar Tiongkok di New Delhi. Para siswa ini sedang belajar di universitas-universitas Tiongkok dan mereka sedang menunggu untuk kembali ke Tiongkok. Apakah ada pertimbangan untuk permintaan itu?

Hua Chunying: Saya menjawab pertanyaan Anda secara rinci kemarin.

Mengingat penyebaran virus corona yang sedang berlangsung di seluruh dunia, pemerintah Tiongkok harus mengadopsi serangkaian tindakan manajemen, yang disesuaikan secara tepat waktu sesuai dengan situasi yang berkembang, untuk memastikan arus wisatawan Tiongkok dan asing yang aman, sehat, dan tertib. . Saya ingin menekankan bahwa tindakan pencegahan dan pengendalian masuk Tiongkok diterapkan pada semua pelancong yang masuk, termasuk warganya sendiri.

The Paper: Dewan Keamanan akan mengadakan pertemuan hari ini untuk menandai peringatan 25 tahun berakhirnya Perjanjian Pelarangan Uji Coba Nuklir Komprehensif (CTBT). Semua pihak akan menyerukan upaya berkelanjutan untuk mendorong berlakunya perjanjian lebih awal dan bergerak menuju tujuan dunia bebas senjata nuklir pada tanggal awal. Sementara itu, perjanjian kapal selam nuklir yang dibuat oleh AS, Inggris, dan Australia melakukan hal yang sebaliknya. Apa komentar Anda tentang itu?

Hua Chunying: Tahun ini menandai peringatan 25 tahun berakhirnya Perjanjian Pelarangan Uji Coba Nuklir Komprehensif (CTBT), yang telah menjadi pilar utama dari perlucutan senjata nuklir internasional dan rezim non-proliferasi dan telah memainkan peran penting dalam mengekang senjata berlomba dan menjaga stabilitas strategis global. Pelarangan uji coba nuklir telah menjadi konsensus internasional.

Tiongkok dengan tegas mendukung maksud dan tujuan CTBT dan termasuk di antara negara-negara pertama yang menandatangani perjanjian tersebut. Selama 25 tahun terakhir, kami telah berkomitmen pada moratorium uji coba nuklir. Tiongkok mendukung awal berlakunya perjanjian itu dan akan terus berkontribusi untuk itu dan melakukan upaya tak henti-hentinya untuk mencapai tujuan mulia larangan total dan penghancuran senjata nuklir secara menyeluruh.

CTBT dan Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (NPT) adalah pilar penting dari perlucutan senjata nuklir internasional dan rezim non-proliferasi. Sambil mendorong berlakunya CTBT lebih awal, komunitas internasional harus dengan sungguh-sungguh menjunjung tinggi otoritas, universalitas, dan efektivitas NPT. Kerjasama nuklir antara AS, Inggris dan Australia memiliki risiko serius proliferasi nuklir dan melanggar semangat NPT. Ini akan menciptakan preseden buruk dan mendorong negara lain untuk mengikutinya, sehingga merusak rezim non-proliferasi internasional dan mempercepat perlombaan senjata regional. Komunitas internasional harus berdiri bersama melawan kerja sama kapal selam nuklir trilateral dan tidak pernah tinggal diam.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

NHK: Korea Utara menembakkan rudal lain pagi ini. Korea Utara berhasil menguji coba peluncuran rudal jelajah jarak jauh sekitar 10 September, dan menembakkan dua rudal tambahan pada 15 September. Kami bertanya-tanya apakah Tiongkok memiliki komentar tentang perkembangan tersebut?

Hua Chunying: Tiongkok telah mencatat laporan yang relevan. Tiongkok menyerukan semua pihak untuk bertemu satu sama lain setengah jalan, mengikuti pendekatan "jalur ganda", dan mengambil tindakan bertahap dan tersinkronisasi untuk membahas cara-cara efektif untuk mengatasi masalah semua pihak secara seimbang, dan bersama-sama mempromosikan resolusi politik masalah Semenanjung.

Beijing Youth Daily: Juru bicara Gedung Putih Psaki mengatakan kemarin bahwa presiden Tiongkok dan AS mengangkat insiden Meng Wanzhou dalam panggilan telepon pada awal September. Dia mengatakan, tidak ada perubahan dalam kebijakan Tiongkok-nya. "Kami tidak mencari konflik. Ini adalah hubungan persaingan." Apa tanggapan Tiongkok?

Hua Chunying: Partai dan pemerintah Tiongkok sangat mementingkan hak dan kepentingan sah setiap warga negara Tiongkok. Sejak Meng Wanzhou ditahan tanpa alasan pada awal Desember 2018, Presiden Xi Jinping memberikan perhatian pribadi pada hal ini. Pemerintah Tiongkok telah bekerja di berbagai tingkatan dan dalam beberapa kesempatan, memberikan perlindungan dan bantuan konsuler kepada Meng Wanzhou, dan mengajukan perwakilan serius dengan AS dan Kanada, meminta mereka untuk membatalkan tuduhan yang salah terhadap Meng dan memastikannya kembali dengan selamat ke Tiongkok secepat mungkin. Dalam pertemuan di Tianjin belum lama ini, Tiongkok mengajukan dua daftar ke AS.

Salah satunya adalah daftar kesalahan yang harus dihentikan AS dan yang kedua adalah daftar kasus individu utama yang menjadi perhatian Tiongkok. Kedua daftar tersebut dengan jelas meminta AS untuk membatalkan tuduhan yang salah terhadap Meng dan memastikannya kembali dengan selamat ke Tiongkok sesegera mungkin. Selama panggilan telepon para pemimpin, presiden Tiongkok dan AS telah melakukan komunikasi dan pertukaran strategis yang jujur, mendalam dan ekstensif mengenai hubungan Tiongkok-AS dan isu-isu yang menjadi perhatian bersama. Presiden Xi Jinping membuat kasus insiden Meng Wanzhou, menguraikan posisi Tiongkok dan meminta AS untuk menyelesaikannya dengan benar sesegera mungkin.

Penyelesaian yang tepat dari insiden Meng Wanzhou memiliki signifikansi positif. Saya perhatikan bahwa beberapa media berkomentar bahwa resolusi tersebut menghilangkan duri yang tertanam dalam dalam hubungan Tiongkok-AS. Namun karena kebijakan Tiongkok yang salah yang telah diadopsi AS selama beberapa waktu, duri lain yang panjangnya bervariasi masih tetap ada dalam hubungan Tiongkok-AS. Kami berharap AS dapat mementingkan dan mengambil tindakan nyata untuk mengosongkan dua daftar tersebut.

Seperti yang ditunjukkan Presiden Xi Jinping, ketika Tiongkok dan AS bekerja sama, kedua negara dan dunia akan diuntungkan; ketika Tiongkok dan Amerika Serikat berkonfrontasi, kedua negara dan dunia akan menderita. Kami berharap AS dapat bekerja sama dengan Tiongkok dalam arah yang sama, mengikuti semangat panggilan telepon para pemimpin, memperkuat dialog dan kerja sama, menangani perbedaan dengan benar, dan membawa hubungan Tiongkok-AS kembali ke jalur yang benar dari perkembangan yang stabil sesegera mungkin.

Saya juga mencatat bahwa dalam konferensi video baru-baru ini, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres bertukar pandangan tentang hubungan Tiongkok-AS. Penasihat Negara Wang Yi memberi penjelasan tentang seluk beluk keadaan hubungan saat ini dan mencatat apa yang telah melalui hubungan itu dengan jelas.

Menghadapi penindasan yang tidak beralasan, desas-desus dan fitnah dari AS, Tiongkok tidak punya pilihan selain membuat tanggapan tegas dengan percaya diri untuk membela kedaulatan dan martabat nasional serta melindungi hak-hak sah rakyat untuk pembangunan. Pihak AS baru-baru ini mengatakan tidak menginginkan konfrontasi atau Perang Dingin, dan berharap hubungan Tiongkok-AS dapat kembali ke jalur yang benar. Kami berharap AS dapat menerjemahkan kata-kata mereka ke dalam praktik, dan membawa kebijakan Tiongkok-nya kembali ke jalur yang masuk akal dan pragmatis.

Jika AS mengikuti komitmennya, maka Tiongkok siap bekerja dengannya untuk memberikan jawaban yang baik ke mana arah hubungan Tiongkok-AS, pertanyaan abad ini, dan mendapatkan hubungan yang benar, pertanyaan yang harus dijawab, untuk memuaskan baik orang Tiongkok maupun Amerika.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 27 Septembe...

  • Lupita
  • 29 Sep 2021

news

Konferensi Pers Reguler Juru Bicara Kementerian Luar Negeri ...

  • Lupita
  • 20 Aug 2021

news

Tanggapan China tentang AS di Afghanistan

  • Djono W. Oesman
  • 20 Aug 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 19 Agustus ...

  • Visco Joostensz
  • 19 Aug 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 17 Agustus 2021

  • Djono W. Oesman
  • 18 Aug 2021

news

China: AS Harus Tanggung Jawab Soal Afghanistan

  • Djono W. Oesman
  • 18 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong