Baca dalam 5 menit

Mau Punya Badan Ramping dengan Sedot Lemak? Simak Dulu Resikonya!

Waktu Publish : 04 Sep 2021, 14:48 WIB
SHARE ARTIKEL

Bagaimana resiko sedot lemak - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id – Di Tiongkok, beberapa pasien sedot lemak di luar rumah sakit banyak yang menderita komplikasi serius seperti infeksi dan nekrosis jaringan, dan nyawa mereka sudah dalam bahaya ketika mereka datang ke rumah sakit.

Faktanya, dengan kemajuan masyarakat, peralatan dan teknologi sedot lemak terus ditingkatkan, dan rasa sakit operasi semakin kecil dan lebih aman. Untuk mencegah adanya komplikasi, anda harus dokter profesional berpengalaman untuk sedot lemak. Sehingga, jika komplikasi terjadi, dokter akan segera mengobatinya, dan risiko sedot lemak akan diminimalkan.

1. Infeksi Pasca Operasi

Sebenarnya, kasus infeksi setelah menjalani liposuction cukup jarang terjadi, yaitu kurang dari 1%. Namun, masalah ini tetap dapat terjadi akibat adanya hematoma pada jaringan subkutan yang terinfeksi bakteri.

Infeksi juga berisiko terjadi pada pasien yang tidak mengontrol diabetesnya dengan baik saat liposuction. Oleh karena itu, pasien diabetes harus mengontrol kadar gula darah dan glikemik dengan baik sebelum operasi guna menghindari kondisi ini.

2. Edema

Edema atau pembengkakan termasuk salah satu efek samping yang paling sering diantisipasi usai menjalani sedot lemak. Kondisi ini merupakan reaksi normal jaringan tubuh terhadap trauma dari kanula (pipa kecil penyedot lemak).

Edema akibat liposuction bisa diatasi dengan penggunaan kompresi selama 4 – 6 minggu. Umumnya, gejala edema akan terlihat 24 – 48 jam setelah operasi dan akan terus berkembang selama 10 – 14 hari pertama.

Anda mungkin akan merasa benjolan tersebut agak lembut tanpa tanda-tanda peradangan. Setelah itu, sisa cairan, serum, dan lemak yang terurai akan diserap tubuh sehingga pembengkakan berubah menjadi lebih keras.

Bila edema disertai rasa sakit yang bertahan lebih dari 6 minggu, kondisi ini mungkin terjadi akibat adanya luka bakar internal. Jika hal ini terjadi, segera periksakan diri ke dokter.

3. Kulit Mengendur

Efek samping lainnya dari sedot lemak yaitu kulit mengendur. Kulit pada area tertentu rentan melemah setelah liposuction. Kulit yang mengendur mungkin disebabkan jumlah lemak yang disedot serta kurangnya penarikan kulit yang optimal.

4. Nekrosis Kulit

Kemungkinan alasan: Terutama karena bidang isap terlalu dangkal, pembuluh darah subkutan rusak parah, atau disebabkan oleh infeksi kulit.

Tindakan pencegahan dan pengobatan: sekitar 1 cm lapisan lemak subkutan harus disimpan di bawah kulit selama sedot lemak.

5. Emboli Lemak

Kemungkinan penyebab: Insiden komplikasi ini sangat rendah, lebih mungkin terjadi pada orang yang lebih tua, memiliki penyakit jantung, atau menjalani operasi plastik dinding perut secara bersamaan. Sekali terjadi, itu akan sangat berbahaya.

Tindakan pencegahan dan pengobatan: Sebelum operasi, indikasi yang ketat harus dilakukan, pemeriksaan fisik yang komprehensif, dan operasi ringan.

6. Cedera Pada Organ Utama Secara Tidak Sengaja

Kemungkinan penyebab: Pasien memiliki riwayat sedot lemak atau operasi perut beberapa kali, mengakibatkan bekas luka subkutan, perlengketan dinding perut, atau operasi kasar oleh ahli bedah. Selama operasi, tabung hisap sedot lemak mungkin salah dimasukkan ke dalam dada, rongga perut dan organ lain, dan usus pecah bahkan dapat terjadi.

Tindakan pencegahan dan pengobatan: Sebelum operasi sedot lemak, riwayat kesehatan harus ditanyakan dengan hati-hati. Dokter harus mengetahui anatomi dan berhati-hati dalam operasi. Jika organ utama terluka secara tidak sengaja, mereka harus diselamatkan tepat waktu, pencegahan dan pengobatan harus dilakukan.

Ringkasnya, sedot lemak adalah operasi plastik yang aman dan efektif. Jika Anda memilih rumah sakit profesional dan dokter yang berpengalaman, Anda akan mendapatkan hasil yang baik. Ada beberapa komplikasi klinis yang serius, alasannya karena beberapa dokter tidak berpengalaman, gagal untuk memahami secara ketat indikasi sedot lemak, tidak secara ketat melakukan operasi aseptik, tidak memahami operasi sedot lemak, dll. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

health

Diet Tinggi Garam Bisa Merusak Otak dan Pembuluh Darah

  • Lupita
  • 17 Jan 2022

news

Anak Muda China Tertarik Kuliner Nabati

  • Djono W. Oesman
  • 04 Jan 2022

health

Diet Dash Kurangi Risiko Diabetes Ibu Hamil

  • Djono W. Oesman
  • 22 Dec 2021

health

Apakah Diet Ketogenik Baik untuk Turunkan Berat Badan?

  • Lupita
  • 16 Dec 2021

health

Waspada! Diet Tinggi Protein Jangka Panjang Bahaya Bagi Kese...

  • Lupita
  • 05 Dec 2021

culture

City of The Week: Kebiasan Masyarakat Kunming

  • Djono W. Oesman
  • 02 Dec 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong