Baca dalam 13 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 12 November 2021

Waktu Publish : 12 Nov 2021, 16:58 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Hubei Media Group: Sebuah laporan yang dirilis oleh Economist Intelligence Unit (EIU) pada 10 November menunjukkan bahwa lebih dari tujuh miliar suntikan vaksin COVID-19 telah diberikan di seluruh dunia pada akhir Oktober, dan Chili dan Kamboja memiliki tingkat vaksinasi 79 % dan 77% masing-masing lebih tinggi daripada banyak negara maju seperti AS dan Eropa berkat vaksin Tiongkok. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Saya telah mencatat laporan yang relevan. Dalam mempromosikan akses yang adil ke vaksin, dunia telah menyaksikan proposal dan tindakan di pihak Tiongkok. Presiden Xi Jinping memimpin dalam mengusulkan pembuatan vaksin sebagai barang publik global. Pada KTT G20 baru-baru ini di Roma, Presiden Xi Jinping dengan sungguh-sungguh mengusulkan Inisiatif Aksi Kerjasama Vaksin Global yang mencakup enam langkah penting.

Meskipun populasinya sendiri sangat besar dan pasokannya terbatas, Tiongkok telah menyediakan lebih dari 1,7 miliar dosis vaksin jadi dan vaksin massal ke lebih dari 110 negara dan organisasi internasional, dan akan menyediakan lebih dari dua miliar dosis pada akhir tahun ini. Tiongkok telah menyediakan lebih dari 70 juta dosis vaksin untuk COVAX dan menyumbangkan $100 juta (sekitar Rp. 1 triliun). Ia juga telah meluncurkan Initiative for Belt and Road Partnership on COVID-19 Vaccines Cooperation dengan 30 negara dan melakukan produksi vaksin bersama dengan 19 negara berkembang. Tiongkok telah memberikan lebih banyak dosis di luar negeri daripada negara lain, dan sebagian besar suntikan untuk negara berkembang berasal dari Tiongkok.

Ke depan, Tiongkok akan terus menjunjung tinggi visi komunitas kesehatan bagi umat manusia dan menyediakan lebih banyak vaksin ke negara-negara berkembang melalui berbagai cara termasuk donasi, untuk berkontribusi pada akses yang adil ke vaksin dan kemenangan awal atas pandemi.

Associated Press: Ada laporan media bahwa Tiongkok telah mempengaruhi pemerintah Kiribati untuk membuka penangkapan ikan komersial di cagar laut yang besar di perairannya, secara efektif membatalkan pendaftarannya sebagai situs warisan dunia UNESCO dan bahwa Tiongkok berpotensi mengembangkan infrastruktur strategis di Pulau Kanton . Apa reaksi Anda terhadap dua klaim yang dibuat di media Australia dan Selandia Baru ini?

Wang Wenbin: Tiongkok sepenuhnya menghormati keinginan pemerintah dan rakyat dalam kerja sama dengan negara-negara kepulauan Pasifik termasuk Kiribati. Dilakukan secara terbuka dan terbuka, kerjasama tersebut disambut baik oleh berbagai sektor di negara-negara tersebut. Diharapkan pihak terkait dapat melihat ini secara objektif dan menghentikan hype yang tidak beralasan.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Dragon TV: Menurut laporan, Frans Timmermans, wakil presiden eksekutif Komisi Eropa untuk Kesepakatan Hijau Eropa, mengatakan selama negosiasi iklim di Glasgow bahwa Tiongkok bertindak dengan cara yang bertanggung jawab dan memainkan peran kunci di COP21 di Paris. Dia mencatat bahwa Tiongkok mengirim delegasi tingkat tinggi ke Glasgow dan berada di jalur yang benar. Apa komentar Anda?

Wang Wenbin: Tiongkok telah mengambil tindakan untuk mengimplementasikan Perjanjian Paris, berkontribusi pada tata kelola iklim global dan memimpin upaya dalam perlindungan ekologi. Sejak September tahun lalu, Presiden Xi Jinping mengumumkan tujuan dan visi Tiongkok tentang puncak karbon dan netralitas karbon serta tujuan dan langkah-langkah untuk Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC), yang semuanya menunjukkan tekad kuat Tiongkok dalam menanggapi perubahan iklim.

Sebelum pertemuan di Glasgow, Tiongkok mengumumkan kerangka kebijakan "1+N" untuk puncak karbon dan netralitas karbon, merilis buku putih berjudul "Menanggapi Perubahan Iklim: Kebijakan dan Tindakan Tiongkok" dan secara resmi menyerahkan NDC dan strategi untuk emisi rendah di jangka menengah dan panjang. Ini semua adalah langkah-langkah spesifik implementasi Perjanjian Paris Tiongkok, dan menunjukkan tanggung jawab Tiongkok dan kontribusi terbaru terhadap respons perubahan iklim global.

Selama konferensi Glasgow, delegasi Tiongkok mengikuti multilateralisme sejati, mendengarkan dan mendukung seruan negara-negara berkembang, tetap menjalin komunikasi dan kolaborasi yang erat dengan pihak-pihak termasuk UE dan AS, dan bekerja untuk konsensus di antara semua pihak mengenai pokok-pokok utama dan isu-isu kunci.

Kemarin, Tiongkok dan AS mencapai dan merilis Deklarasi Glasgow Bersama Tiongkok-AS tentang Peningkatan Aksi Iklim di tahun 2020-an, yang berkontribusi pada keberhasilan COP26. KTT di Glasgow dijadwalkan berakhir hari ini. Tiongkok berharap dapat membangun konsensus terbesar dan mencapai hasil positif dengan semua pihak, bekerja menuju implementasi penuh dan efektif dari Perjanjian Paris dan mendorong sistem tata kelola iklim global yang adil dan masuk akal untuk kerja sama yang saling menguntungkan dan membangun komunitas dengan masa depan bersama untuk manusia.

Reuters: Menurut laporan, Presiden Joe Biden dan Presiden Xi akan mengadakan pertemuan puncak virtual pada Senin waktu AS. Bisakah Anda mengkonfirmasi ini atau menawarkan informasi lebih lanjut?

Wang Wenbin: Sejak awal tahun ini, Presiden Xi Jinping telah berbicara dengan Presiden Biden melalui telepon dua kali atas undangan. Kedua kepala negara sepakat untuk terus mempertahankan kontak yang sering melalui berbagai cara. Kedua negara memiliki komunikasi yang erat tentang pengaturan khusus pertemuan tersebut. Diharapkan bahwa AS dapat bekerja dengan Tiongkok ke arah yang sama dan melakukan upaya bersama untuk menyukseskan pertemuan kepala negara, yang akan mengarahkan hubungan Tiongkok-AS kembali ke jalur yang benar dari perkembangan yang sehat dan stabil.

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Prensa Latina: Dalam beberapa hari terakhir, otoritas Kuba mengecam pemerintah AS karena mengarang desas-desus dan kebohongan dan mendukung pasukan anti-Kuba untuk mendorong kegiatan subversif dan destabilisasi di negara itu. Apa posisi Tiongkok dalam hal itu?

Wang Wenbin: Ini adalah trik lama AS untuk dengan sengaja menjatuhkan sanksi sepihak dan terlalu mencampuri urusan dalam negeri negara lain atas nama kebebasan, hak asasi manusia dan demokrasi. Tiongkok sangat menentang hal ini. Tiongkok dengan tegas mendukung perjuangan Kuba yang adil untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan menentang campur tangan kekuatan yang kuat, dan kami dengan tegas mendukung Kuba dalam menemukan jalur pembangunan yang sesuai dengan realitas nasionalnya. Tiongkok kembali meminta AS untuk menangani hubungannya dengan Kuba sesuai dengan tujuan Piagam PBB dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional, mendengarkan seruan universal masyarakat internasional, segera dan sepenuhnya mencabut embargonya terhadap Kuba dan berhenti mencampuri urusannya.

TV Shenzhen: Pada tanggal 11 November, perwakilan dari Tiongkok, Rusia, AS dan Pakistan mengadakan Pertemuan Troika Plus di Islamabad, Pakistan, dan merilis pernyataan bersama di mana mereka setuju untuk melanjutkan keterlibatan substantif dengan Taliban. Pada hari yang sama, delegasi dari empat negara juga melakukan pertemuan dengan Pj Menteri Luar Negeri Amir Khan Muttaqi dari pemerintah sementara Afghanistan, yang mengunjungi Pakistan. Bisakah Anda berbagi detail lebih lanjut tentang kegiatannya?

Wang Wenbin: Pada 11 November, perwakilan Tiongkok, AS, Rusia dan Pakistan mengadakan Pertemuan Troika Plus di Islamabad untuk bertukar pandangan tentang situasi terbaru di Afghanistan. Yue Xiaoyong, Utusan Khusus untuk Urusan Afghanistan dari Kementerian Luar Negeri, memimpin delegasi ke pertemuan tersebut.

Pihak Tiongkok menguraikan posisi dan kebijakannya di Afghanistan, dan menekankan bahwa Afghanistan berada pada tahap penting dari kekacauan hingga ketertiban dan menghadapi tantangan di bidang politik, ekonomi, kontra-terorisme, dan kemanusiaan. Semua pihak harus terus berdialog dengan pihak Afghanistan secara konstruktif atas dasar menghormati kedaulatan, kemerdekaan, dan integritas wilayah Afghanistan. Tiongkok siap bekerja sama dengan semua pihak dan membantu memperbaiki situasi Afghanistan secara terus-menerus.

Setelah pertemuan tersebut, keempat pihak mengeluarkan pernyataan bersama, yang mengingatkan penghormatan terhadap kedaulatan, kemerdekaan dan integritas wilayah Afghanistan, setuju untuk melanjutkan keterlibatan praktis dengan Taliban, menyerukan penyediaan bantuan kemanusiaan dan ekonomi yang mendesak dari komunitas internasional ke Afghanistan, menyambut baik peran PBB sebagai koordinator di bidang-bidang seperti berkontribusi pada stabilitas dan memberikan bantuan darurat dan mengutuk serangan teroris baru-baru ini di Afghanistan.

Keempat perwakilan tersebut juga melakukan pertemuan kelompok dengan Penjabat Menteri Luar Negeri Amir Khan Muttaqi dari pemerintah sementara Afghanistan. Pihak Afghanistan berbagi langkah dan kemajuan dalam membangun pemerintahan yang inklusif, melindungi hak-hak perempuan dan anak-anak dan kontraterorisme. Perwakilan dari empat negara menyatakan kesiapan mereka untuk melanjutkan bantuan kemanusiaan darurat ke Afghanistan dan memperkuat kerja sama kontraterorisme dan keamanan dengan Afghanistan.

Suasana konferensi pers - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Reuters: Menurut laporan, Presiden Xi Jinping akan mengundang Presiden Biden untuk menghadiri Olimpiade Musim Dingin Beijing. Apakah Anda memiliki informasi lebih lanjut tentang ini?

Wang Wenbin: Saya tidak mengomentari laporan spekulatif.

MASTV: Pada 11 November, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan dalam pidatonya bahwa AS akan bersaing keras dengan Tiongkok di berbagai dimensi, termasuk ekonomi dan teknologi. AS akan membela nilai-nilainya. Tetapi AS juga mengakui bahwa Tiongkok akan menjadi faktor dalam sistem internasional di masa mendatang. Tidak ada alasan persaingan harus berubah menjadi konflik atau konfrontasi. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Persaingan memang ada dalam hubungan internasional, tetapi persaingan itu harus sehat berdasarkan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional. Kami menentang persaingan tidak sehat di mana aturan sendiri dipaksakan pada negara lain sebagai aturan internasional. Kami menentang persaingan yang tidak adil dimana kata persaingan digunakan sebagai dalih untuk melemahkan kedaulatan negara lain dan mencampuri urusan dalam negeri negara lain.

Kami menentang persaingan tidak etis di mana persaingan itu disebut-sebut sebagai alasan untuk membatasi pembangunan negara lain dan merampas hak dan kepentingan mereka yang sah. Tiongkok dan AS memiliki perbedaan dan kepentingan bersama yang luas. Mendefinisikan hubungan Tiongkok-AS dengan persaingan bertentangan dengan realitas hubungan bilateral dan menyimpang dari kebijakan AS tentang Tiongkok. AS harus dengan benar melihat sifat hubungan Tiongkok-AS yang saling menguntungkan, mengadopsi kebijakan rasional dan pragmatis terhadap Tiongkok, bekerja dengan Tiongkok untuk memperkuat dialog dan komunikasi, memperdalam kerja sama yang saling menguntungkan, mengelola perbedaan dengan benar dan mengikuti jalan saling menghormati, damai koeksistensi dan kerjasama win-win.

Reuters: Human Rights Watch hari ini mengkritik perusahaan sponsor Olimpiade Beijing dan mengatakan bahwa mereka harus menekan pemerintah Tiongkok atas pelanggaran hak asasi manusia. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Mempolitisasi olahraga dan mengarang desas-desus dan kebohongan untuk melemahkan tujuan Olimpiade tidak akan mendapat dukungan dan pasti akan gagal. (*)

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

technology

China Bikin Robot Penyortir Paket, Banyak Diekspor Ke Luar N...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021

lifestyle

Rekomendasi 4 Drama China Bertema Keluarga Terbaru, Harus No...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021

culture

Bangsawan China yang Melepas Status Bangsawan Mereka

  • Djono W. Oesman
  • 29 Nov 2021

lifestyle

Kelezatan Sup Siput Khas Liuzhou

  • Djono W. Oesman
  • 29 Nov 2021

culture

SEJARAH: 1998 Beijing Ajukan Tawaran Jadi Tuan Rumah World U...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021

news

Lulusan Universitas "Barat" Tidak Lagi Jadi Favorit Perusaha...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong