Baca dalam 13 menit

Konferensi Pers Kemenlu China 9 November 2021

Waktu Publish : 10 Nov 2021, 10:22 WIB
SHARE ARTIKEL

Konferensi Pers Kemenlu China 9 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Beijing, Bolong.id - Konferensi pers rutin Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Tiongkok, Selasa (9/11/2021) membahas berbagai. Antara lain, aksesi Tiongkok ke World Trade Organization (WTO) yang dipandang pers, sebagai positif. Demikian cuplikan wawancara dengan Juru Bicara Kemenlu Tiongkok, Wang Wenbin:

CCTV: Sesi tingkat tinggi pada peringatan 20 tahun aksesi Tiongkok ke WTO diadakan di Shanghai. Para tamu dari berbagai negara berdiskusi tentang pentingnya aksesi Tiongkok ke WTO dan sangat memuji hal itu. Bagaimana tanggapan Anda terkait hal ini?

Wang Wenbin: Sesi Tingkat Tinggi pada Peringatan 20 Tahun Aksesi Tiongkok ke WTO diadakan di Shanghai pada 5 November. Wakil Presiden Wang Qishan menghadiri acara tersebut dan menyampaikan pidato dan forum tersebut juga dihadiri oleh Wakil Perdana Menteri Hu Chunhua, Sekretaris CPC Shanghai Municipal Committee Li Qiang, Direktur Jenderal WTO Ngozi Okonjo-Iweala, Sekretaris Jenderal UNCTAD Rebeca Grynspan, Presiden Bank Pembangunan Baru Marcos Troyjo dan utusan diplomatik di Tiongkok.

Para tamu di forum tersebut menyebut aksesi Tiongkok ke WTO sebagai peristiwa penting dan pilihan tepat yang telah dibuat Tiongkok sejalan dengan tren globalisasi ekonomi. Ini telah menghasilkan gelombang baru pembangunan domestik sambil menyuntikkan dorongan baru ke dalam ekonomi dunia. 20 tahun terakhir telah menyaksikan reformasi pendalaman Tiongkok dan merebut peluang.

PDBnya meningkat 8 kali lipat, dan pangsanya di dunia meningkat dari 4% pada tahun 2001 menjadi 17,4% pada tahun 2020, dan telah menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia dan negara perdagangan teratas. Selain itu, Tiongkok telah memimpin negara-negara berkembang dalam memanfaatkan investasi asing. 20 tahun terakhir telah menyaksikan Tiongkok mengejar keterbukaan dan melangkah ke tanggung jawabnya, dan mempromosikan saling menguntungkan dan hasil yang saling menguntungkan.

Tiongkok telah berkontribusi hampir 30 persen dalam pertumbuhan global rata-rata selama dua dekade terakhir dan menjadi kontributor positif bagi pembangunan berkelanjutan ekonomi global dan pendukung setia sistem perdagangan multilateral.

Karena ekonomi dunia sangat terintegrasi, kepentingan semua negara terjalin lebih erat. Mengambil peringatan 20 tahun aksesi ke WTO sebagai titik awal baru, Tiongkok akan terus membuka diri di tingkat yang lebih tinggi, menciptakan lingkungan pasar di mana perusahaan domestik dan asing diperlakukan sama dan bersaing di tingkat yang setara, dan berbagi Peluang Tiongkok dengan seluruh dunia.

Tiongkok akan terus menegakkan sistem perdagangan multilateral, bekerja untuk menggerakkan reformasi WTO ke arah yang benar dengan sikap konstruktif. Tiongkok juga akan memperdalam kerja sama ekonomi dan perdagangan regional dan bilateral, mempromosikan keterbukaan dan kerja sama di seluruh dunia, dan membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.


Bloomberg: Sebuah pertanyaan tentang rencana pemerintah AS untuk meluncurkan program infrastruktur global, yang dimaksudkan untuk melawan Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok. Ini bisa diluncurkan segera setelah Januari. Ini disebut program "Bangun Kembali Dunia yang Lebih Baik". Apakah Kemlu punya komentar tentang program "Build Back Better World"?

Wang Wenbin: Sejak didirikan delapan tahun lalu, Inisiatif Sabuk dan Jalan telah mengikuti prinsip-prinsip konsultasi ekstensif, kontribusi, manfaat Bersama, filosofi kerja sama terbuka, bersih serta pembangunan berstandar tinggi yang berpusat pada masyarakat, mempromosikan pembangunan sejumlah besar proyek kerjasama, memperkuat konektivitas dan memberikan manfaat nyata bagi masyarakat mitra BRI. Ini telah menjadi barang publik internasional paling populer dan platform kerja sama terbesar.

Kami percaya bahwa ada ruang yang luas untuk kerjasama infrastruktur global dan berbagai inisiatif tidak harus saling melawan atau menggantikan. Negara-negara harus bekerja untuk membangun daripada meruntuhkan jembatan, mempromosikan konektivitas daripada memisahkan, mencari keuntungan bersama dan hasil yang saling menguntungkan, daripada isolasi serta eksklusifitas.

Kami berharap AS akan mengambil tindakan nyata untuk sungguh-sungguh mendorong pembangunan bersama dan revitalisasi semua.

Konferensi Pers Kemenlu China 9 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

CCTV: Direktur Jenderal Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia (WIPO) mengatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa "kinerja Tiongkok dalam perlindungan IP dan komersialisasi IP telah berbicara sendiri". Apakah Anda memiliki tanggapan terkait hal ini?

Wang Wenbin: Menurut Global Innovation Index (GII) edisi 2021 yang diterbitkan pada bulan September, Tiongkok naik peringkat ke tempat ke-12 di GII dan berdiri sebagai satu-satunya ekonomi berpenghasilan menengah dalam daftar 30 besar. Peringkat ini berada di atas beberapa negara maju seperti Jepang dan Kanada.

Pada tahun 2020, pengeluaran R&D Tiongkok menempati peringkat kedua di dunia dengan 2.442,6 miliar yuan (Rp 5.452.539 Triliun), yang menyumbang 2,4% dari PDB-nya. Tiongkok mengajukan lebih dari 68.000 aplikasi paten internasional, menjadikannya negara dengan jumlah aplikasi paten internasional terbesar untuk tahun kedua berturut-turut.

Pencapaian-pencapaian ini merupakan hasil dari kecerdikan dan kerja keras rakyat Tiongkok serta upaya keras pemerintah Tiongkok untuk memajukan strategi HKI dan strategi pembangunan yang digerakkan oleh inovasi.

Tiongkok selalu mementingkan pekerjaan HKI. Pada tahun 2019, Tiongkok mengeluarkan Pedoman Penguatan Perlindungan Hak Kekayaan Intelektual.

Pada tahun 2020, Tiongkok mengumumkan Kitab Undang-Undang Hukum Perdata dan menyelesaikan putaran baru revisi Undang-Undang Paten, Undang-Undang Hak Cipta, dan Hukum Pidana, yang selanjutnya meningkatkan sistem hukum untuk perlindungan HKI.

Tiongkok juga telah mengeluarkan beberapa dokumen kebijakan, antara lain opini penguatan hukuman atas pelanggaran HKI sesuai undang-undang, opini penguatan pemusnahan barang bajakan dan palsu, opini penguatan mediasi sengketa HKI, dan standar penetapan pelanggaran merek.

Pada tahun 2021, pemerintah Tiongkok mengeluarkan garis besar untuk membangun negara yang kuat dalam hak kekayaan intelektual (2021-2035), yang mencantumkan "jaminan hukum dan perlindungan yang ketat" sebagai yang pertama dari empat prinsip kerjanya.

Sejauh ini, Tiongkok telah mendirikan 54 pusat perlindungan HKI, 28 pusat perlindungan HKI cepat, dan 22 sub-pusat lokal dari National Guidance Center for Handling Overseas Intellectual Property Disputes. Sistem penanganan kasus HKI yang cepat dan terkoordinasi terus ditingkatkan dari hari ke hari.

Reuters: Selama akhir pekan, citra satelit ditemukan mengungkapkan maket peralatan yang tampaknya merupakan kapal induk Angkatan Laut AS dan peralatan militer terkait lainnya di Xinjiang. Kami ingin bertanya sekali lagi apakah Tiongkok memiliki tanggapan terhadap pengamatan ini?


Wang Wenbin: Saya sudah menanggapi pertanyaan terkait kemarin dan Anda dapat merujuknya.

Bloomberg: Sebuah pertanyaan atas surat dari beberapa diplomat yang berbasis di Beijing dari negara-negara seperti AS, Inggris, Jepang, Uni Eropa, Swiss, dll. Surat ini ditujukan kepada kepala Bea Cukai Tiongkok dan meminta Bea Cukai Tiongkok untuk menunda pelaksanaan dua peraturan baru tentang impor pangan. Alasan untuk ini, para diplomat mengutip kurangnya kejelasan tentang aturan dan bagaimana mereka dapat diterapkan. Mereka juga mengatakan bahwa situasi tersebut menimbulkan risiko bagi rantai pasokan makanan global. Apakah Kementerian Luar Negeri memiliki komentar atas surat para diplomat kepada Kepala Bea Cukai Tiongkok ini?

Wang Wenbin: Saya ingin merujuk Anda ke pihak yang berwenang.

Konferensi Pers Kemenlu China 9 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Associated Press of Pakistan: Pakistan dan Tiongkok memiliki kerja sama yang sangat erat dalam memerangi pandemi COVID-19. Bisakah Anda membagikan beberapa detailnya dan pembaruan tentang penyediaan vaksin ke Pakistan oleh pihak Tiongkok?

Wang Wenbin: Tiongkok dan Pakistan adalah mitra kerja sama strategis di segala cuaca. Sejak pecahnya COVID-19, Tiongkok dan Pakistan telah berdiri bersama dalam solidaritas melawan pandemi serta mencapai hasil positif. Dapat memberikan contoh kerja sama internasional melawan pandemi.

Tiongkok sangat mementingkan kebutuhan Pakistan dalam vaksin dan melakukan kerjasama yang erat dengan pihak Pakistan. Tiongkok menjadikan Pakistan sebagai prioritas dalam bantuan dan ekspor vaksin dan telah menawarkan dukungan kuat untuk Pakistan dengan berbagai cara termasuk bantuan vaksin, pengadaan dan melalui COVAX. Hanya beberapa hari yang lalu, 200.000 dosis vaksin yang disediakan oleh Palang Merah Tiongkok tiba di Islamabad. Perusahaan Tiongkok juga telah meluncurkan kerjasama produksi vaksin di Pakistan.

Tiongkok akan terus berdiri teguh dengan Pakistan dan memperkuat kerja sama anti pandemi termasuk di bidang vaksin sampai pandemi covid-19 dikalahkan.

RIA Novosti: Penasihat keamanan nasional Rusia, Iran dan lima negara Asia Tengah besok akan menghadiri dialog keamanan regional Delhi tentang Afghanistan. Media India sebelumnya melaporkan bahwa Tiongkok dan Pakistan juga diundang, tetapi keduanya menolak untuk berpartisipasi. Bisakah Anda mengkonfirmasi bahwa Tiongkok telah menolak undangan dari pihak India dan memberikan detail mengapa hal itu terjadi?

Wang Wenbin: Tiongkok tidak dapat menghadiri pertemuan karena alasan penjadwalan dan telah memberi tahu pihak India sebagai balasan.

Televisi Radio Hong Kong: Kepala Eksekutif Carrie Lam Cheng Yuet-ngor mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa dia mengharapkan perbatasan darat Hong Kong dengan daratan Tiongkok dibuka kembali untuk perjalanan bebas karantina pada Februari tahun depan, dan perjalanan semacam itu akan terbatas pada provinsi Guangdong pada awalnya. Apakah pemerintah pusat telah memutuskan tanggal pasti untuk pembukaan kembali dan membuat pengaturan khusus?

Wang Wenbin: Masalah ini tidak termasuk dalam lingkup kementerian luar negeri. Silakan merujuk ke otoritas yang berwenang.

MASTV: Pemimpin AS mengeluarkan pernyataan pada 8 November yang melontarkan tuduhan tentang hak asasi manusia dan kondisi demokrasi di banyak negara dan kawasan, termasuk Hong Kong. Apa Tanggapan dari pihak Tiongkok?

Wang Wenbin: Kami dengan tegas menentang upaya AS untuk mendiskreditkan Hong Kong, mengganggu aturan hukum SAR dan membayangi perkembangannya dengan dalih hak asasi manusia serta demokrasi. Urusan Hong Kong adalah murni urusan dalam negeri Tiongkok, yang tidak mengizinkan campur tangan asing.

Sejak diundangkan dan diterapkannya undang-undang keamanan nasional untuk Hong Kong, kekerasan berpakaian hitam hampir menghilang, ketertiban umum dan kehidupan normal masyarakat telah dimulai kembali, serta semua hak yang sah dari penduduk Hong Kong juga orang asing di Hong Kong telah dilindungi dengan sungguh-sungguh.

Sekarang bebas dari kekacauan, Hong Kong menghadapi prospek transisi yang cerah dari kekacauan menuju ketertiban dan kemakmuran. Rekan-rekan kami di Hong Kong sekarang menikmati demokrasi, kebebasan, dan hak yang belum pernah ada sebelumnya dibandingkan dengan di bawah pemerintahan kolonial Inggris.

Pihak AS memuji kekerasan dan kejahatan termasuk melukai penduduk Hong Kong serta yang merusak fasilitas umum sebagai "pemandangan yang indah untuk dilihat", sambil mencoreng perlindungan berbasis hukum pemerintah Hong Kong atas hak-hak rakyat mengenai ketertiban umum sebagai "pelanggaran" hak asasi manusia juga kebebasan. Ini sekali lagi mencerminkan standar ganda AS dalam mengungkap kemunafikan "hak asasi manusia" dan "demokrasi" AS.

Seperti sebelumnya, AS mencoba membenarkan campur tangannya dalam urusan internal negara lain dan tindakannya merusak keamanan regional dan internasional atas nama "hak asasi manusia" dan "demokrasi".

Tapi baik itu Irak, Suriah atau Afghanistan, fakta telah membuktikan berkali-kali bahwa AS membawa kekacauan dan kekacauan dunia alih-alih stabilitas kemakmuran dengan secara paksa menjual demokrasi dan nilai-nilainya kepada orang lain. AS telah menarik kreditnya atas hak asasi manusia, demokrasi, dan "demokrasi Amerika" yang telah lama bangkrut. (*)

Konferensi Pers Kemenlu China 9 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Terkait

news

Konferensi Pers Kemenlu China 23 November 2021

  • Djono W. Oesman
  • 24 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 22 November 2021

  • Djono W. Oesman
  • 23 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 16 November 2021

  • Djono W. Oesman
  • 17 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 14 Juli 2021

  • Djono W. Oesman
  • 15 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong