Baca dalam 9 menit

Konferensi Pers Kemenlu China 8 November 2021

Waktu Publish : 09 Nov 2021, 09:13 WIB
SHARE ARTIKEL

Konferensi Pers Kementrian Luar Negeri China 8 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Beijing, Bolong.id - Konferensi pers rutin Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Tiongkok, Senin (8/11/2021) membahas aneka hal. Antara lain, PBB mendukung Tiongkok dalam mengupayakan kerjasama global berkelanjutan. Berikut petikan wawancara dengan Jubir Kemenlu Tiongkok, Wang Wenbin.

CCTV: Kami memperhatikan bahwa Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan tempo hari bahwa Inisiatif Pembangunan Global yang diusulkan oleh Presiden Xi Jinping sangat penting dalam mempromosikan kesetaraan global, pembangunan yang seimbang, berkelanjutan, menambahkan bahwa PBB sepenuhnya mendukungnya dan bersedia untuk memperkuat kerja sama dengan Tiongkok dalam hal ini. Bagaimana pendapat Anda mengenai hal tersebut?

Wang Wenbin: Dampak dari pandemi dan perubahannya dalam satu abad telah menempatkan penyebab pembangunan internasional di persimpangan jalan. Untuk menghadapi tantangan pembangunan global, Presiden Xi Jinping dengan sungguh-sungguh mengajukan Inisiatif Pembangunan Global saat debat umum sesi ke-76 Majelis Umum PBB. \

Inisiatif ini mengikuti pendekatan yang berpusat pada prinsip inti, mengejar kerjasama praktis sebagai pedoman, dan menjunjung tinggi keterbukaan serta inklusivitas sebagai ide untuk kemitraan.

Hal Ini menyerukan masyarakat internasional untuk mempercepat pelaksanaan Agenda 2030 PBB dalam pembangunan berkelanjutan, mengejar pembangunan global yang lebih kuat, lebih ramah, lebih sehat, dan membangun komunitas pembangunan global dengan masa depan bersama. Inisiatif Pembangunan Global berfungsi untuk kerja sama pembangunan internasional, dan memetakan arah untuk memajukan tujuan pembangunan global.

Inisiatif penting dari Presiden Xi Jinping ini disambut hangat oleh masyarakat internasional. Negara-negara berkembang telah secara aktif mendukung banyak negara maju untuk menyambut dan mengakui filosofi bidang kerja sama yang dicanangkannya.

Secara luas diyakini bahwa inisiatif besar ini akan membantu membangun sinergi global, mempercepat pelaksanaan Agenda PBB 2030 untuk pembangunan berkelanjutan dan membawa pembangunan global ke tahap baru yaitu pembangunan yang seimbang, terkoordinasi dan inklusif.

Sejauh ini, puluhan negara dan banyak organisasi internasional telah menyatakan dukungan mereka atau membuat pernyataan positif atas inisiatif tersebut. Semua pihak mengatakan bahwa filosofi dan prinsip pembangunan inti yang terkandung dalam inisiatif tersebut menunjukkan kekuatan moral Tiongkok di dunia saat ini dan telah memberikan dorongan kuat ke dalam upaya mempercepat pembangunan di negara-negara berkembang untuk kemakmuran bersama.

Mereka menyatakan kesediaan melakukan pertukaran dan kerja sama dengan Tiongkok untuk bersama-sama mempromosikan implementasi inisiatif tersebut.

Konferensi Pers Kementrian Luar Negeri China 8 November 2021- Image from fmprc.gov.cn

Kantor Berita Xinhua: Data dari Administrasi Umum (GAC) pada hari Minggu menunjukkan bahwa total impor dan ekspor Tiongkok dalam 10 bulan pertama tahun 2021 meningkat 31,9 persen dari tahun sebelumnya. Beberapa analis mengatakan hal ini sepenuhnya menunjukkan peningkatan ketahanan ekonomi Tiongkok dalam membuktikan tekad dan hasil Tiongkok dalam membangun ekonomi terbuka dengan teguh. Bagaimana pendapat Anda mengenai hal tersebut?

Wang Wenbin: Seperti yang Anda katakan, dalam sepuluh bulan pertama tahun 2021, total impor dan ekspor Tiongkok tumbuh 31,9 persen dalam dolar AS dan mempertahankan kenaikan dua digit. Impor dan ekspor meningkat secara signifikan antara Tiongkok dan mitra dagang utamanya, termasuk ASEAN, UE, AS, dan Jepang.

Pertumbuhan yang kuat juga tercatat pada ekspor dan impor Tiongkok dengan negara-negara di sepanjang Belt and Road. Saya mencatat bahwa statistik baru-baru ini dari pihak Tiongkok menunjukkan bahwa investasi asing yang dibayarkan dalam tiga kuartal sebelumnya mencapai 859,51 miliar yuan (Rp 1.989 Triliun), naik 19,6 persen tahun ke tahun, dan sebagian besar perusahaan asing di Tiongkok sepenuhnya yakin akan masa depan. Semua ini mengenai kemampuan, ketahanan ekonomi Tiongkok dan integrasi ekonomi yang semakin mendalam antara Tiongkok dan dunia.

Kami selalu percaya bahwa hanya ketika negara-negara berkembang bersama-sama, maka akan ada pembangunan yang sejati; hanya ketika negara-negara makmur bersama-sama barulah ada kemakmuran sejati. Adapun Tiongkok, kami tidak akan mengubah tekad kami untuk membuka lebih lebar dengan standar tinggi; kami tidak akan mengubah tekad kami untuk berbagi peluang pengembangan dengan seluruh dunia. Kami juga tidak akan mengubah komitmen terhadap globalisasi ekonomi yang lebih terbuka, inklusif, seimbang, dan bermanfaat bagi semua. Tiongkok akan lebih mengoptimalkan impor dan ekspor, memperpendek daftar negatif untuk investasi asing, merevisi dan memperbesar Katalog Industri yang Didorong untuk Penanaman Modal Asing, mengambil sikap aktif dan terbuka dalam negosiasi di bidang-bidang seperti ekonomi digital, perdagangan, dan lingkungan. Dengan cara ini, kita akan membawa lebih banyak peluang baru bagi dunia, menyuntikkan dorongan baru ke dalam ekonomi dunia dan membantunya mencapai pembangunan yang lebih berkualitas dan lebih tangguh.

China Review News: Dilaporkan bahwa seorang pejabat departemen luar negeri wilayah Taiwan mengatakan baru-baru ini bahwa Taiwan mengikuti dengan cermat pemilihan presiden di Honduras dan akan memperkuat komunikasi dengan partai-partai yang berkuasa dan oposisi di Honduras untuk mencegah daratan merusak hubungan mereka melalui segala cara. Bagaimana pendapat Anda terkait hal ini?

Wang Wenbin: Hanya ada satu Tiongkok di dunia dan Taiwan adalah bagian tak terpisahkan dari wilayah Tiongkok. Prinsip satu-Tiongkok adalah norma hubungan internasional yang diakui secara universal dan konsensus universal komunitas internasional. Menjunjung tinggi prinsip satu-Tiongkok adalah tren utama dengan dukungan rakyat yang kuat. Kami ingin memperingatkan pihak berwenang Taiwan bahwa "kemerdekaan Taiwan" mengarah ke jalan buntu, "diplomasi dolar" ditolak oleh semua orang, dan semua upaya untuk membalikkan tren sejarah dengan meminta dukungan asing pasti akan gagal.

Konferensi Pers Kementrian Luar Negeri China 8 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

CRI: Dua serangan teroris terjadi berturut-turut di Wilayah Tillaberi di Niger tempo hari, menewaskan lebih dari 80 orang, termasuk walikota distrik Banibangou. Bagaimana pendapat Anda terkait hal ini?

Wang Wenbin: Tiongkok mengutuk keras serangan teroris di Wilayah Tillaberi di Niger, berduka untuk para korban dan menyampaikan belasungkawa kami kepada keluarga yang ditinggalkan.

Tiongkok mengutuk keras terorisme dalam segala bentuk, dan akan terus mendukung pemerintah Niger dalam menjaga stabilitas nasional dan keamanan rakyat.

AFP: Citra satelit dari AS menunjukkan bahwa Tiongkok telah membangun maket dalam bentuk kapal induk dan kapal perusak Angkatan Laut AS, mungkin sebagai target pelatihan, di Gurun Taklamakan di Xinjiang. Bisakah Anda mengkonfirmasi terkait hal itu?

Wang Wenbin: Saya tidak mengetahui situasi yang Anda sebutkan.

Grup Media Beijing: Kediaman Perdana Menteri Irak di dalam Zona Hijau Baghdad dilanda serangan pesawat tak berawak pada 7 November waktu setempat, menurut laporan. Perdana Menteri Mustafa al-Kadhimi dari pemerintah sementara Irak tidak terluka. Bagaimana pendapat terkait hal ini ?

Wang Wenbin: Tiongkok mengutuk serangan terhadap kediaman Perdana Menteri Irak. Proses politik Irak sekarang berada pada titik kritis. Tiongkok berharap semua pihak Irak dapat memperkuat solidaritas, dan bersama-sama menjaga keamanan dan stabilitas nasional.

Konferensi Pers Kementrian Luar Negeri China 8 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Bloomberg: Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida telah memilih seorang kritikus perlakuan Tiongkok terhadap kelompok etnis Uyghur untuk menjadi ajudannya untuk hak asasi manusia. Perdana menteri akan memilih Jenderal Nakatani untuk menjadi penasihat khusus hak asasi manusia, menurut juru bicara pemerintah Jepang yang berbicara dengan wartawan pada hari Senin. Apakah Kementerian Luar Negeri memiliki komentar atas penunjukan Mr. Nakatani sebagai penasihat khusus Perdana Menteri Jepang?

Wang Wenbin: Saya mencatat laporan yang relevan. Saya tidak akan mengomentari pengaturan personel pemerintah Jepang, yang berada di bawah urusan dalam negeri Jepang. Yang ingin saya tunjukkan adalah bahwa urusan dalam negeri Tiongkok tidak mengizinkan campur tangan asing. (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong