Baca dalam 6 menit

Dampak Perubahan Iklim di China terhadap Kesehatan

Waktu Publish : 09 Nov 2021, 09:59 WIB
Sumber : The Paper
SHARE ARTIKEL

Banjir di China - Image from Getty Images

Beijing, Bolong.id - Perubahan cuaca ekstrem, banjir, badai pasir, menewaskan ratusan orang di Tiongkok, tahun ini. Para ahli memprediksi, kondisi ini bakal berlanjut di masa depan di sana.

Laporan The Lancet Public Health, Minggu (7/11/2021) mendukung semakin banyak penelitian dari seluruh dunia yang menunjukkan bahwa perubahan iklim adalah risiko kesehatan masyarakat yang muncul.

Berikut adalah sorotan dari studi khusus Tiongkok, yang diterbitkan hanya beberapa minggu setelah laporan terpisah di The Lancet mengeluarkan "kode merah untuk masa depan yang sehat" di dunia.

Bencana akibat perubahan iklim

Dilansir dari The Paper pada Senin (8/11/2021), sementara lebih sedikit orang yang terkena dampak peristiwa cuaca buruk karena peningkatan kesiapsiagaan darurat Tiongkok, tanpa rencana adaptasi yang tepat waktu dan memadai, peningkatan frekuensi dan intensitas peristiwa tersebut dapat mempengaruhi populasi yang lebih besar di masa depan, kata laporan itu.

Selama musim panas, rekor curah hujan membanjiri provinsi Henan tengah, menewaskan lebih dari 300 orang. Tahun lalu, banjir bersejarah di sepanjang Sungai Yangtze dan anak-anak sungainya menyebabkan lebih dari 150 orang tewas atau hilang dan jutaan orang membutuhkan relokasi.

“Tiongkok telah menderita banjir sejak zaman kuno, dan sekitar tiga perempat dari tanahnya rentan terhadap bahaya banjir,” kata Zhang Shihui, penulis utama studi dan peneliti doktoral di Universitas Tsinghua, kepada Sixth Tone.

“Tanpa kesiapsiagaan yang lebih baik untuk bencana yang disebabkan oleh curah hujan ekstrem dan banjir, Tiongkok dapat menjadi korban banjir terbesar di dunia di masa depan, bahkan jika semua negara memenuhi komitmen mereka saat ini untuk mengurangi emisi,” katanya.

Mengintensifkan gelombang panas adalah ancaman kesehatan utama lainnya ke Tiongkok, terutama dengan populasi yang menua, kata laporan itu. Pada tahun 2020, gelombang panas dikaitkan dengan sekitar 14.500 kematian di Tiongkok, dengan orang berusia di atas 65 tahun menyumbang 77% dari kematian.

Iklim yang memanas juga mengancam untuk meningkatkan penyebaran beberapa penyakit menular di Tiongkok, seperti demam berdarah yang ditularkan oleh nyamuk, yang sudah menjadi perhatian di banyak wilayah selatan negara itu.

COVID-19 sebagai peluang untuk aksi iklim

Menurut Zhang Chi, penulis lain studi dan profesor ekonomi kesehatan di Institut Teknologi Beijing, mengatakan bahwa, Pengumuman ambisius Tiongkok tentang pembatasan emisi karbon dan pandemi COVID-19 telah membuat orang lebih sadar akan persimpangan kesehatan dan lingkungan.

Ketika Tiongkok pulih dari pukulan ekonomi yang ditangani oleh pandemi, terutama selama bulan-bulan awal wabah COVID-19 pada tahun 2020, emisi karbon negara itu tumbuh tahun lalu sebesar 1,2% — lebih dari negara industri lainnya. Sementara itu, pejabat Tiongkok telah mengumumkan tujuan mulia untuk mencapai puncak emisi karbon pada tahun 2030 dan netralitas karbon pada tahun 2060.

Menurut pemodelan sebelumnya, kemampuan Tiongkok untuk mencapai target ini dapat menurunkan pemanasan global sebesar 0,2 hingga 0,3 derajat Celcius, membawa dunia lebih dekat ke tujuan Perjanjian Paris untuk membatasi pemanasan hingga 1,5 derajat Celcius.

“Tiongkok masih dalam proses mencapai puncak karbon, sehingga emisi karbon kami akan terus bertambah,” kata Zhang Chi. “Pertumbuhan merupakan tantangan dalam hal apakah kita dapat mencapai emisi karbon puncak tepat waktu atau bahkan lebih cepat dari jadwal. Saat ini, tidak ada kekhawatiran besar karena kemampuan produksi energi bersih (Tiongkok) yang berkembang.”

Adaptasi perubahan iklim

Para peneliti dari laporan The Lancet menyerukan kebijakan adaptasi yang lebih berfokus pada kesehatan, bahkan jika negara-negara berhasil mencapai tujuan yang digariskan dalam Perjanjian Paris.

Tetapi bahkan dalam menghadapi ancaman yang meningkat, profesor ekonomi kesehatan Zhang Chi mengatakan Tiongkok belum menerbitkan rencana adaptasi perubahan iklim tingkat nasional, yang saat ini dalam tahap penyusunan. Di tingkat provinsi, hanya selusin — sekitar sepertiga dari provinsi Tiongkok — yang telah merumuskan atau sedang mengerjakan rencana adaptasi kesehatan dan iklim.

Misalnya, meskipun ruang hijau perkotaan dapat mendinginkan area kota dan mendorong aktivitas fisik, hanya sembilan provinsi di Tiongkok yang memiliki peringkat “kehijauan perkotaan” sedang atau di atas tingkat pada tahun 2020, menurut laporan tersebut. Provinsi yang berada di bawah ambang batas adalah rumah bagi setengah dari populasi Tiongkok.

Meskipun perubahan iklim berdampak langsung pada kesehatan masyarakat, ada juga kurangnya dialog dan kolaborasi antara sektor iklim dan sektor kesehatan masyarakat, menurut Zhang Chi.

“Orang-orang dari sektor meteorologi tidak berpartisipasi dalam pengambilan keputusan kesehatan masyarakat,” katanya.

Laporan terbaru memperingatkan bahwa perubahan iklim terus memperburuk kesehatan masyarakat di setiap provinsi Tiongkok.

Namun, ia menambahkan bahwa dengan kebijakan kesehatan dan lingkungan negara yang ambisius, Tiongkok memiliki “kesempatan unik untuk meningkatkan kepemimpinannya dalam berkomitmen pada tindakan mitigasi iklim global yang bermanfaat dan melindungi kesehatan.”

Terkait

news

Pejabat China: Kota-Kota di China Harus Lebih Mempersiapkan ...

  • Lupita
  • 03 Nov 2021

news

3 Saran Xi Jinping di KTT Pemimpin Dunia tentang Perubahan I...

  • Djono W. Oesman
  • 02 Nov 2021

technology

Lebih Ngeri dari COVID-19, Asia Terancam Tenggelam!

  • Esy Gracia
  • 27 Oct 2021

news

PBB: Cuaca Ekstrem Mungkin Lebih Sering Terjadi di Masa Depa...

  • Lupita
  • 10 Aug 2021

news

Presiden Xi Jinping Hadiri KTT Iklim Lewat Video Hari Ini

  • Lupita
  • 22 Apr 2021

news

3 Pemimpin Negara Bertemu, Ahli Nilai Kerja Sama Penanggulan...

  • Esy Gracia
  • 21 Apr 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong