Baca dalam 4 menit

Pejabat China: Kota-Kota di China Harus Lebih Mempersiapkan Diri untuk Risiko Iklim

Waktu Publish : 03 Nov 2021, 17:19 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Banjir di China - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Shanghai, Bolong.id — Kota-kota di Tiongkok harus meningkatkan investasi mereka dalam konstruksi ramah lingkungan dan meningkatkan sistem peringatan untuk mengurangi kerugian terkait bencana di tengah krisis iklim yang akan segera terjadi, kata para pejabat dan pakar dalam sebuah konferensi.

Dilansir dari Sixth Tone pada Selasa (2/11/2021), Jiang Wanrong, seorang pejabat senior di Kementerian Perumahan dan Pembangunan Perkotaan-Pedesaan Tiongkok, mengatakan kota-kota Tiongkok akan berbalik melawan model pembangunan tradisional "konstruksi besar-besaran dengan emisi besar-besaran" untuk mempercepat pengurangan emisi karbon. Tiongkok adalah penghasil karbon terbesar di dunia tahun lalu dan berencana untuk mencapai puncak emisi pada tahun 2030, sementara bertujuan untuk menjadi netral karbon pada tahun 2060.

“Menanggapi perubahan iklim adalah sistem rekayasa yang kompleks, dan pendekatan holistik harus digunakan untuk memecahkan masalah sistemik,” kata Jiang saat berbicara pada peringatan nasional Hari Kota Sedunia di Tiongkok. Konferensi tiga hari yang berakhir pada hari Senin (1/11/2021) adalah bagian dari Konferensi Global Kota Tujuan Pembangunan Berkelanjutan pertama, yang diselenggarakan bersama oleh Kementerian Perumahan dan Pembangunan Perkotaan-Pedesaan, pemerintah Shanghai, dan UN-Habitat.

Dengan perubahan iklim, Tiongkok semakin terpapar ancaman konvergen dari bencana alam dan peristiwa cuaca ekstrem. Negara ini mengalami banjir bersejarah dan kehancuran yang meluas tahun lalu, sementara rekor curah hujan di provinsi Henan tengah selama musim panas mengakibatkan hilangnya nyawa dan mata pencaharian.

Peristiwa cuaca ekstrem merugikan negara sekitar $ 238 miliar (Sekitar Rp 3,392 Kuadriliun) per tahun, menurut Organisasi Meteorologi Dunia. Pada tahun 2020, sekitar 5,1 juta orang mengungsi karena bencana terkait cuaca di Tiongkok, yang merupakan yang tertinggi, diikuti oleh Filipina, Bangladesh, dan India.

Ketika para pemimpin dunia dan pakar iklim berkumpul untuk Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa di Glasgow, ada diskusi tentang peningkatan upaya adaptasi dan membangun ketahanan untuk lebih melindungi komunitas yang rentan dan habitat alami dari risiko iklim.

Beberapa kota terpadat di dunia — termasuk London, New York, Mumbai, dan Guangzhou — menghadapi beberapa masalah lingkungan, termasuk naiknya permukaan laut, polusi, menyusutnya persediaan air, tekanan panas yang ekstrem, bencana alam, dan bahaya iklim. Secara global, hampir 100 kota paling berisiko berada di Asia, dengan 37 di Tiongkok dan 43 di India, menurut prospek risiko lingkungan tahun 2021 yang diterbitkan oleh perusahaan konsultan yang berbasis di Inggris, Verisk Maplecroft.

Namun, pembiayaan untuk membantu kota mengatasi risiko masih jauh dari cukup. UN-Habitat memperkirakan bahwa hanya 9% dari pendanaan iklim kota saat ini digunakan untuk adaptasi dan ketahanan.

Clement Lau, presiden Royal Institution of Chartered Surveyors yang berkantor pusat di Inggris, mengatakan bahwa konstruksi hijau dan berbasis teknologi akan memainkan peran kunci dalam mengendalikan emisi, membuat kota lebih mandiri untuk mengatasi ketidakpastian yang berkembang selama perubahan iklim.

“Kota adalah kunci untuk menghadapi tantangan adaptasi iklim,” katanya, berbicara di konferensi tersebut. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Dampak Perubahan Iklim di China terhadap Kesehatan

  • Djono W. Oesman
  • 09 Nov 2021

news

3 Saran Xi Jinping di KTT Pemimpin Dunia tentang Perubahan I...

  • Djono W. Oesman
  • 02 Nov 2021

technology

Lebih Ngeri dari COVID-19, Asia Terancam Tenggelam!

  • Esy Gracia
  • 27 Oct 2021

news

PBB: Cuaca Ekstrem Mungkin Lebih Sering Terjadi di Masa Depa...

  • Lupita
  • 10 Aug 2021

news

Presiden Xi Jinping Hadiri KTT Iklim Lewat Video Hari Ini

  • Lupita
  • 22 Apr 2021

news

3 Pemimpin Negara Bertemu, Ahli Nilai Kerja Sama Penanggulan...

  • Esy Gracia
  • 21 Apr 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong