Baca dalam 3 menit

SEJARAH: 1917 Tambang Fushun Meledak, 900 Tewas

Waktu Publish : 12 Jan 2022, 15:20 WIB
SHARE ARTIKEL

Penambang batu bara Fushun di China - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Hari ini 105 tahun lalu, 11 Januari 1917, tambang batubara di Kota Fushun, Provinsi Liaoning, Tiongkok, meledak. Menewaskan lebih dari 900 penambang.

Dilansir dari 查询工具大全, sekitar pukul 10:40 pada tanggal 11 Januari 1917, sebuah transformator terbakar di Dashankeng Tambang Batubara Fushun, menyebabkan ledakan gas, dan api menyala.

Untuk melindungi penambang di bawah tanah, pihak Jepang mengambil tindakan untuk menutup tambang, yang mengakibatkan kematian tragis sekitar lebih dari 970 penambang di bawah tanah, menyebabkan tragedi terbesar sejak Tambang Batubara Fushun didirikan.

Pada 13 Januari, Micang Qingzu, kepala Tambang Batubara Fushun, mengatakan dalam laporannya kepada presiden Kereta Api Manchuria tentang kecelakaan Dashankeng yaitu penutupan dashankeng akan berakhir pada pukul 11:00 siang hari itu."

Saat itu, ada lebih dari 2.000 penambang batu bara di Dashankeng, yang bekerja dalam dua shift. Hampir satu shift penambang mati di bawah tanah. Setelah ledakan bawah tanah, karena pemadaman listrik, blower berhenti, dan outlet melawan arah angin terbakar, dan outlet udara atas menjadi saluran masuk udara. Itu mungkin untuk mengatur penyelamatan para penambang bawah tanah.

Namun, pihak Jepang sangat ingin menutup saluran udara atas dan mengabaikan pekerja bawah tanah. Menurut ingatan korban kecelakaan mengatakan bahwa jika diselamatkan tepat waktu, sebagian besar pekerja tidak akan mati.

Faktanya, pada tanggal 15 April 1916, sebuah kecelakaan besar terjadi di bagian timur Lubang Dashan. Jepang segera menutup semua bagian timur lubang, dan 150 pekerja Tiongkok terperangkap di dalam sumur dan menewaskan semuanya.

Dalam hal ini, pihak Jepang tidak melakukan tindakan pencegahan sama sekali, tetapi hanya mengisi sumur batu bara yang tertutup dengan tanah dan pasir untuk memadamkan api, dan melanjutkan penambangan batu bara 8 hari kemudian, yang menyebabkan kecelakaan yang lebih besar 9 bulan kemudian. (*)

Terkait

news

Lockdown, Sejumlah Pegawa di China Menginap di Gedung Kantor

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

culture

Hyatt dan Keyestone Group Hadirkan Hotel Bertema Hello Kitty...

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

technology

China Diharapkan Jadi Pusat Global Manufaktur Robotika Kelas...

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

lifestyle

Piala Asia Wanita AFC 2022, Timnas China Tuai Kemenangan Bes...

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

culture

SEJARAH: 1928 Peristiwa Pemberontakan di Hunan Selatan

  • Lupita
  • 22 Jan 2022

lifestyle

5 Drama Ini Trending di WEIBO, Mulai Bucin sampai Gila

  • Djono W. Oesman
  • 22 Jan 2022
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong