PBB: China Aktif Lestarikan Biodiversitas Global

logo clock 4 Menit logo clock 02-10-2020, 11:06

Elizabeth Maruma Mrema - Image from UNEP

Nairobi, Bolong.id- Elizabeth Maruma Mrema, Sekretaris Eksekutif Convention on Biological Diversity (CBD) Badan PBB, mengatakan Tiongkok berperan melestarikan keanekaragaman hayati (biodiversitas) yang terancam punah. Demikian dilansir dari Xinhuanet.com, Kamis (1/10/2020).

"Pertama-tama, Tiongkok telah menjadi pendukung kuat dan kontributor bagi agenda dan proses keanekaragaman hayati global," kata Mrema dalam wawancara dengan Xinhua.

Dia mengatakan Tiongkok adalah salah satu negara pertama yang meratifikasi Konvensi Keanekaragaman Hayati, dan karya perintis negara Asia dalam restorasi habitat telah menginspirasi negara lain untuk melakukan upaya serupa.

"Tiongkok telah melakukan serangkaian tindakan efektif untuk melindungi keanekaragaman hayati dan telah mencapai hasil yang luar biasa. Tiongkok telah memenuhi Target Keanekaragaman Hayati atau Aichi Target untuk melindungi 17 persen wilayah daratan lebih cepat dari jadwal," kata Mrema.

Dia mengakui komitmen teguh Tiongkok untuk melindungi satwa liar dan spesies terancam lainnya sejalan dengan kesetiaan Beijing pada agenda lingkungan multilateral.

"Tiongkok juga telah menunjukkan tekad dan tindakannya dengan mengadopsi undang-undang untuk mengontrol perburuan, perdagangan, pengangkutan dan konsumsi hewan liar, untuk melarang praktik yang tidak aman dan untuk menekan aktivitas ilegal," kata Mrema.

Dia mengapresiasi konsep peradaban ekologi Tiongkok yang mengutamakan keanekaragaman hayati, menambahkan bahwa Belt and Road Initiative akan membantu menunjukkan tekad Beijing untuk menanamkan agenda hijau dan keberlanjutan dalam proyek infrastruktur.

Tiongkok akan menjadi tuan rumah pertemuan ke-15 Conference of Parties (COP 15) untuk Konvensi Keanekaragaman Hayati di Kunming pada Mei 2021, yang diyakini oleh Mrema dapat mengadopsi kerangka kerja baru untuk melestarikan sumber daya.

"Kerangka kerja keanekaragaman hayati global pasca-2020, yang akan disepakati tahun depan di Kunming, dapat memainkan peran penting dalam membangun ketahanan yang kami butuhkan dalam menghadapi tantangan lingkungan, kesehatan dan pembangunan yang semakin meningkat," kata Mrema.

Dia mengatakan KTT Keanekaragaman Hayati PBB yang diadakan secara virtual pada hari Rabu dan disampaikan oleh Presiden Tiongkok Xi Jinping telah menyiapkan panggung untuk merealisasikan visi baru untuk perlindungan habitat.

"Salah satu harapan terbesar saya adalah bahwa KTT ini akan berupaya memberikan arah dan momentum politik yang meyakinkan dan jelas bagi pengembangan kerangka keanekaragaman hayati global pasca-2020," kata Mrema.

Dia mengatakan bahwa kepemimpinan progresif yang dikombinasikan dengan reformasi kebijakan dan keterlibatan warga diperlukan untuk mengakhiri praktik-praktik yang tidak berkelanjutan yang telah memperburuk penipisan titik-titik keanekaragaman hayati.

Mrema menekankan bahwa melindungi keanekaragaman hayati akan memberikan solusi yang tahan lama untuk krisis iklim, kelaparan, kemiskinan dan penyakit.

Dia mengatakan bahwa keputusan Tiongkok untuk menjadi tuan rumah  Conference of Parties (CoP) ke-15 pada pertemuan Konvensi Keanekaragaman Hayati tahun depan menegaskan kembali komitmen Beijing terhadap proses multilateral untuk perlindungan keanekaragaman hayati.

Mrema mengatakan bahwa sejak 2019 Tiongkok telah menjadi tuan rumah beberapa pertemuan CBD untuk mendukung implementasi rencana strategis sepuluh tahun yang bertujuan untuk merevitalisasi agenda keanekaragaman hayati global.

"Kami percaya dengan komitmen kuat dan upaya besar, Tiongkok akan menyampaikan pertemuan bersejarah untuk CoP ke-15 dalam hal logistik dan hasil substantif," tambahnya.

Penulis : Maureen
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

5 Fakta Tentang Dual Circulation, Konsep Ekonomi Baru China

 

logo clock 30-10-2020, 21:30
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Hari Kota Dunia 2020 Fokus pada Kerja Komunitas

 

logo clock 30-10-2020, 14:12
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Kedubes China di Makedonia Utara Sumbang Tablet untuk Pelajar

 

logo clock 30-10-2020, 14:03
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

WHO: Pandemi COVID-19 Masih Jauh dari Selesai

 

logo clock 30-10-2020, 14:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Sistem Ekonomi China Lebih Terbuka, Lima Tahun ke Depan

 

logo clock 30-10-2020, 12:58
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral