Lama Baca 4 Menit

Obat COVID-19 AstraZeneca Diuji di Hainan

11 July 2022, 13:24 WIB

Obat COVID-19 AstraZeneca Diuji di Hainan-Image-1

Fasilitas AstraZeneca untuk obat-obatan biologis - Image from Global Times

Beijing, Bolong.id - Selain vaksin, ada obat anti-Corona produk AstraZeneca, bernama Evusheld. Sudah diuji kepada dua orang sehat di rumah sakit Provinsi Hainan, Tiongkok, Sabtu (9/7/2022). Hasilnya belum diumumkan.

Dilansir dari Global Times pada Senin (11/7/22), obat tersebut  harganya 13.300 yuan (sekitar Rp29,7 juta) untuk dua suntikan. Memberikan perlindungan setidaknya selama enam bulan. 

Uji coba dilakukan di Rumah Sakit Super Boao di Hainan, menurut outlet berita online Yicai.

Evusheld adalah koktail antibodi penetral yang digunakan pada orang dengan kekebalan rendah yang seharusnya efektif selama enam bulan, meskipun vaksinasi masih direkomendasikan sebagai pertahanan terbaik melawan virus corona baru. 

Itu sudah disetujui untuk dijual di AS akhir tahun lalu dan di Eropa Maret 2022.

Meskipun belum disahkan di Tiongkok secara nasional, terapi tersebut baru-baru ini diberi lampu hijau untuk diimpor dan digunakan di Rumah Sakit Ruijin Hainan dan Rumah Sakit Super Boao di Zona Percontohan Wisata Medis Internasional Boao Lecheng Hainan.

Rumah sakit masing-masing akan memberikan Evusheld kepada lebih dari 10 pasien mulai 9 Juli, Yicai melaporkan. Perawatan tidak ditanggung oleh program asuransi kesehatan China.

Saat ini, sebagian besar siswa yang bersiap untuk pergi ke luar negeri yang datang ke Rumah Sakit Super Boao dan mendaftar untuk disuntik, menurut Yicai.

AstraZeneca masih perlu melakukan uji klinis khusus pada populasi Tiongkok untuk mendapatkan otorisasi dan secara resmi memasuki seluruh negara, kata Yicai.

Menurut laporan itu, dosis Evusheld resmi di Hainan adalah 150 miligram tixagevimab dan 150 miligram cilgavimab, diberikan sebagai dua suntikan intramuskular berurutan yang terpisah.

Namun, sebuah sumber yang dekat dengan masalah tersebut mengatakan kepada Yicai bahwa, mengingat potensi epidemi yang disebabkan oleh subvarian BA.4 dan 5 di Tiongkok, dosisnya mungkin akan digandakan. 

Penyesuaian akan dilakukan dalam waktu dekat jika diperlukan, menurut sumber tersebut.

Karena sub-varian BA.4 dan BA.5 tampaknya dapat secara substansial lolos dari respons antibodi, maka perlu untuk meningkatkan dosis antibodi penetralisir untuk mempertahankan kemanjurannya, kata Yicai mengutip para ahli.

Peningkatan dosis akan memperpanjang masa paruh obat untuk memberikan periode perlindungan yang lebih lama dan mengurangi risiko infeksi sekunder, Lu Hongzhou, kepala Rumah Sakit Rakyat Ketiga Shenzhen, mengatakan kepada Global Times pada hari Minggu.

Sub-varian BA.5 dilaporkan di daratan Tiongkok untuk pertama kalinya pada bulan Mei. Pekan lalu, infeksi yang disebabkan oleh strain BA.5.2 pertama kali ditemukan di Xi'an, ibu kota Provinsi Shaanxi.

Setelah Xi'an, infeksi yang disebabkan oleh strain BA.5.2 juga telah ditemukan di Beijing, Tianjin dan Shanghai. Seorang pejabat kesehatan Shanghai mengatakan pada konferensi pers pada hari Minggu bahwa pengurutan gen menunjukkan bahwa infeksi yang ditemukan pada hari Jumat disebabkan oleh BA.5.2dan terkait dengan kasus impor sebelumnya. (*)