Baca dalam 3 menit

Pemuda Taiwan Ini Memakai Gelas Wine untuk Minum Teh, Gaya Kedai Teh Baru di Wuhan

Waktu Publish : 16 Jul 2021, 10:00 WIB
Sumber : China News
SHARE ARTIKEL

Chen Yushu - Image from china news

8 tahun yang lalu, rekan senegaranya dari Taiwan Chen Yushu, yang baru saja menjadi "menantu Wuhan", memulai bisnisnya sendiri dan mendirikan merek kedai teh baru "Xiaochayuan". Karena pengaruh orang tuanya, Chen Yushu yang sejak kecil menyukai teh dan juga mengerti teh, selalu memegang teguh mimpinya untuk menyebarkan budaya teh kepada lebih banyak anak muda agar mereka bisa merasakan bahwa minum itu enak. Secangkir teh sesederhana minum kopi.

Namun, kedai teh gaya baru adalah hal baru, kebiasaan mengonsumsi teh gaya baru ini perlu dibangun, dan investasi secara perlahan-lahan untuk melihat hasilnya. Dalam beberapa tahun terakhir, Chen Yushu telah berpegang teguh pada itu.

Saya selalu memiliki kepercayaan diri untuk melakukan ini, jadi toko ini telah buka selama lebih dari 4 tahun. Teh adalah bagian yang sangat penting dari budaya, jadi mengapa tidak ada anak muda, berpikir tentang kami pergi ke rumah teh dan duduk santai?

Reporter melihat di toko Chen Yushu pada 13 Juli bahwa Chen Yushu sedang sibuk membuat teh, dengan pengatur waktu di depannya, dengan teliti mengatur waktu untuk menyelesaikan tiga proses penyeduhan, dan kemudian mencampur air teh "tiga kali seduh" dan menuangkannya ke dalam cangkir minuman, dan kemudian menyerahkannya kepada para tamu. Tidak seperti kedai teh pada umumnya, tidak semua teko dan cangkir yang terbuat dari keramik tradisional digunakan untuk menyimpan teh di kedai. Sebaliknya, ada banyak cangkir teh kecil dengan tekstur gelas, yang lebih unik adalah gelas sampanye dan gelas bir juga muncul di kedai teh Chen Yushu.

Kami berfokus kepada minuman teh yang diseduh dingin (Cold Brew), dan pada dasarnya karena ini adalah gelas sampanye yang lebih tertutup, itu akan mengakibatkan aromanya berkumpul di dalamnya lebih baik. Kemudian gelas bir digunakan untuk minum bubble tea, akan memiliki banyak gelembung di atasnya. Gelas bir relatif tebal, jadi kami menggunakan ini. Ini akan memiliki pengalaman yang berbeda.

Dalam visi Chen Yushu, kelompok pelanggan sasaran "rumah teh gaya baru" adalah anak muda dan paruh baya. Dibandingkan dengan rumah teh tradisional, lingkungannya lebih modern dan modis. Anda dapat minum dan pergi, dan menyesap teh dengan tenang. Sama seperti arti "Chayuan Kecil", minum teh seharusnya menjadi hal yang sederhana dan mudah untuk kembali ke asalnya.

Rata-rata kita jatuh pada harga satuan yang sama dengan kopi, dan cara kita mendesainnya adalah kita membuat dan menyajikan langsung ke tamu, tamu tidak perlu membuatnya, jadi tata letak meja kita akan lebih seperti kafe, tidak seperti kedai teh tradisional. (Jadi) saya masih berharap teh bisa lebih populer di kalangan anak muda. Kami (anak muda) mungkin ingin sedikit suasana dan tempat yang nyaman untuk minum teh yang relatif enak, jadi kami ingin membuat satu Adegan seperti itu keluar. Turunkan ambang batas bagi mereka untuk minum teh yang baik.

Dalam beberapa tahun terakhir, Chen Yushu menjadi semakin percaya diri. Saat Wuhan mempromosikan perlindungan dan pembangunan lingkungan bersejarah dan budaya, area sekitar Jalan Luojiashan menjadi lebih halus dan lebih detail. Ada semakin banyak pelanggan tetap dari "Perkebunan Teh Kecil", dan banyak anak muda dan menengah pelanggan tua telah menerima konsep kedai teh baru ini. (*)




Terkait

news

HeyTea Mencetak Rekor Baru untuk Valuasi Minuman Teh Baru di...

  • Lupita
  • 14 Jul 2021

lifestyle

Industri Teh Jadi Mata Pencaharian Masyarakat Tibet

  • Lupita
  • 11 Jul 2021

news

Promosi Investasi Industri Teh Guizhou

  • Djono W. Oesman
  • 10 Jul 2021

health

Berbagai Manfaat dan Efek Samping Dari Teh, Apakah Bisa Untu...

  • Lupita
  • 06 Jul 2021

culture

Cuma Orang Tibet Minum Teh Campur Mentega

  • Djono W. Oesman
  • 07 Jun 2021

news

Sejarah 1.400 Tahun, Aroma Teh Nikmat Untuk Orang Tibet

  • Lupita
  • 07 Jun 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3