Baca dalam 27 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 9 September 2021

Waktu Publish : 09 Sep 2021, 16:52 WIB
SHARE ARTIKEL


Zhao Lijian - Image from www.fmprc.gov.cn

Bolong.id-Dilansir dari laman resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok pada Kamis (9/9/2021) Konferensi Pers Reguler Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian pada 9 September 2021. Wakil Presiden Wang Qishan akan menghadiri acara termasuk upacara pembukaan Tiongkok-ASEAN Expo (CAEXPO) ke-18 dan Tiongkok-ASEAN Business and Investment Summit (CABIS) pada 10 September.

CCTV: Perdana Menteri Li Keqiang menghadiri KTT Pemimpin Subregion Mekong Besar (GMS) ke-7 pagi ini dan menyampaikan pidato penting. Bagaimana Tiongkok melihat hasil KTT? Bagaimana rencana Anda untuk berpartisipasi lebih jauh dalam kerjasama RUPS?

Zhao Lijian: KTT Pemimpin GMS ke-7 diadakan dengan latar belakang gejolak dan kebangkitan COVID-19, lanskap internasional dan regional yang rumit dan kompleks serta pemulihan ekonomi dunia yang lesu. Perdana Menteri Li Keqiang, para pemimpin lima negara Sungai Mekong, dan Presiden Bank Pembangunan Asia menghadiri pertemuan tersebut bersama dengan delegasi lainnya. Semua pihak meninjau kemajuan dalam kerja sama, menegaskan kembali solidaritas dalam menghadapi risiko dan tantangan, dan bersama-sama merancang kerja sama masa depan, mencapai hasil yang bermanfaat.

Pertama, rasa saling percaya dikonsolidasikan. Para pemimpin dari enam negara sepakat bahwa momentum yang baik dalam pembangunan subregional harus dihargai. Semua pihak harus tetap berkomitmen untuk bertetangga dan persahabatan yang baik, mengakomodasi kepentingan utama satu sama lain, menjunjung tinggi kepentingan bersama negara-negara subregional, dan membentuk komunitas GMS dengan masa depan bersama. Semua harus menjunjung tinggi multilateralisme dan mengadvokasi keterbukaan dan inklusivitas, mengupayakan sinergi yang lebih besar antara kerja sama ekonomi RUPS dan kerja sama BRI, Kerja sama Lancang-Mekong, antara lain, memberikan permainan penuh pada keunggulan masing-masing, menggembleng dorongan untuk pembangunan, dan berusaha membangun yang lebih terintegrasi , subkawasan yang sejahtera, berkelanjutan dan inklusif.

Kedua, langkah-langkah kerja sama baru untuk memerangi COVID-19 direncanakan. Keenam negara tersebut akan berpedoman pada ilmu pengetahuan, melakukan kerja sama aktif dalam upaya pencegahan, pengendalian dan vaksinasi COVID-19, memperkuat kemampuan respons nasional, melindungi masyarakat rentan dan miskin serta menjaga kesehatan masyarakat. Tiongkok akan memprioritaskan penyediaan vaksin dan pasokan medis ke negara-negara Sungai Mekong sesuai kemampuannya, dan melakukan kerja sama di bidang pemantauan epidemi, pengobatan tradisional dan pencegahan dan pengendalian penyakit menular.

Ketiga, cetak biru baru untuk pembangunan telah dibuat. Dengan konektivitas, daya saing, dan komunitas dengan masa depan bersama sebagai pilar, keenam negara akan terlibat dalam kerja sama di berbagai sektor termasuk transportasi, energi, pertanian, pariwisata, iklim, lingkungan, pembangunan perkotaan, dan fasilitasi perdagangan. Tiongkok siap bekerja sama dengan pihak lain untuk melepaskan efek demonstrasi pembukaan kereta api Tiongkok-Laos yang akan datang, membangun Koridor Perdagangan Darat-Laut Internasional Baru, memperdalam kerja sama dalam produk pertanian, UKM, perdagangan perbatasan dan e lintas batas -commerce, dan mempercepat pembangunan infrastruktur informasi seperti 5G dan kabel serat optik berbasis darat, untuk membangun koridor ekonomi dengan transportasi, logistik, perdagangan, dan industri yang terintegrasi secara mendalam.

Tiongkok dan negara-negara Sungai Mekong berbagi gunung dan sungai, menikmati kedekatan budaya dan ekonomi yang saling melengkapi, dan oleh karena itu diberkahi dengan keuntungan alami untuk kerjasama. Selama hampir 30 tahun, Tiongkok telah menjadi peserta penting dalam kerja sama GMS, berkontribusi pada pertumbuhannya serta kemakmuran dan revitalisasi kawasan. Perdana Menteri Li Keqiang mengumumkan bahwa Tiongkok akan menjadi tuan rumah KTT Pemimpin GMS ke-8 pada tahun 2024. Kami akan bergandengan tangan dengan negara-negara Sungai Mekong untuk tetap teguh dalam kerja sama, memperluasnya ke lebih banyak area dan meningkatkannya ke tingkat yang lebih tinggi, dan mempromosikan pembangunan berkelanjutan dan ekonomi integrasi untuk memberikan manfaat nyata bagi semua masyarakat kita.

The Paper: Pada tanggal 8 September, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi menghadiri Pertemuan Menteri Luar Negeri pertama tentang Masalah Afghanistan di antara Negara-negara Tetangga Afghanistan melalui tautan video di Beijing. Kami telah mencatat beberapa mekanisme terkait Afghanistan. Bisakah Anda memberi tahu kami tentang pertemuan ini? Apa hubungan antara pertemuan ini dan mekanisme lain mengenai masalah Afghanistan?

Zhao Lijian: Pada tanggal 8 September, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi menghadiri Pertemuan Menteri Luar Negeri pertama tentang Masalah Afghanistan Di Antara Negara-Negara Tetangga Afghanistan melalui tautan video di Beijing. Pertemuan tersebut dipimpin oleh Menlu Pakistan dan juga dihadiri oleh Menlu Iran, Tajikistan, Uzbekistan dan Wakil Menlu Turkmenistan.

Semua pihak percaya bahwa AS dan sekutunya adalah biang keladi masalah Afghanistan. Mereka lebih berkewajiban daripada negara lain untuk memberikan bantuan ekonomi, mata pencaharian dan kemanusiaan kepada rakyat Afghanistan, dan membantu Afghanistan menjaga stabilitas, mencegah kekacauan dan bergerak menuju pembangunan yang sehat dengan premis bahwa kedaulatan dan kemerdekaan Afghanistan dihormati.

Semua pihak setuju bahwa Taliban Afghanistan harus dibimbing dan didesak untuk bersatu dengan semua kelompok etnis dan faksi, membangun struktur politik yang luas dan inklusif, mengejar kebijakan dalam dan luar negeri yang moderat dan bijaksana, membuat terobosan bersih dengan pasukan teroris, dan membangun dan mengembangkan hubungan persahabatan dengan negara lain, terutama negara tetangga. Kami berharap Taliban dapat memanfaatkan pengalaman masa lalu, secara aktif berinteraksi dengan semua kelompok etnis dan faksi di Afghanistan selama pemerintahan sementara, dengan sungguh-sungguh memenuhi komitmen mereka, dan bekerja untuk mendapatkan pengakuan internasional.

Semua pihak mengatakan bahwa tetangga Afghanistan harus memainkan peran unik mereka dan menyediakan lingkungan eksternal yang baik untuk stabilitas dan rekonstruksi Afghanistan. Semua pihak harus fokus pada koordinasi dan kerja sama dari enam aspek berikut: Pertama, terus memberikan pasokan anti-pandemi dan bantuan teknis ke Afghanistan dan membantu memperkuat pencegahan dan pengendalian epidemi. Kedua, menjaga pelabuhan tetap terbuka atas dasar memastikan keamanan untuk memfasilitasi interaksi Afghanistan dengan dunia luar, terutama aksesnya ke pasokan kemanusiaan. Ketiga, memperkuat pengelolaan pengungsi dan migran, serta menyerukan kepada masyarakat internasional untuk berbagi tanggung jawab dan bersama-sama menangani masalah tersebut. Keempat, menawarkan bantuan kemanusiaan dan membantu rakyat Afghanistan mengatasi kesulitan. Kelima, semua pihak harus meningkatkan pembagian intelijen dan kerja sama dalam pengendalian perbatasan dan kerja sama keamanan kontra-terorisme lainnya, dan mendesak Taliban untuk memutuskan hubungan dengan semua pasukan ekstremis dan teroris. Keenam, melaksanakan kerja sama kontra narkotika. Kita harus mendukung Afghanistan dalam menghentikan produksi narkoba dan bersama-sama memerangi kejahatan narkoba transnasional di kawasan.

Saya ingin menekankan bahwa pertemuan para menteri luar negeri hari ini adalah upaya pertama oleh negara-negara tetangga Afghanistan untuk menanggapi situasi yang berkembang di negara itu melalui kerja sama. Ini juga menandakan pembentukan mekanisme koordinasi dan kerja sama negara-negara tetangga Afghanistan. Mekanisme ini dan mekanisme multilateral lain yang ada terkait dengan masalah Afghanistan tidak saling eksklusif dan dapat bersinergi dengan saling melengkapi. Semua pihak yang berpartisipasi mendukung kelanjutan pengoperasian mekanisme unik ini sehingga negara-negara dapat berbagi proposisi kebijakan, mengoordinasikan posisi, dan bersama-sama mengatasi tantangan melalui platform ini. Harapan untuk menjadi tuan rumah Pertemuan Tingkat Menteri kedua telah diungkapkan.

China Daily: Pada tanggal 8 September, Menteri Luar Negeri AS Blinken dan Menteri Luar Negeri Jerman Maas bersama-sama memimpin sebuah kementerian virtual di Afghanistan, yang dihadiri oleh 22 negara. Mereka menuntut agar Taliban Afghanistan mengizinkan warga negara asing dan warga Afghanistan yang ingin meninggalkan negara itu dengan bebas dan menghormati hak asasi manusia, mengklaim bahwa mereka akan menggunakan sarana ekonomi, diplomatik dan politik untuk melindungi rakyat Afghanistan. Apakah Tiongkok punya komentar?

Zhao Lijian: Kami melihat pertemuan di Afghanistan yang diketuai bersama oleh AS dan Jerman. Tiongkok tidak berpartisipasi dalam pertemuan itu. Akhir-akhir ini kita telah melihat banyak pertemuan dan inisiatif multilateral di Afghanistan. Harus ada koordinasi yang lebih besar untuk fokus pada efek aktual dan memberikan pengaruh positif pada situasi di Afghanistan.

Pemerintah AS mengaku peduli dengan kesejahteraan rakyat dan rekonstruksi ekonomi di Afghanistan. Pada saat yang sama, membawa pulang semua yang bisa dibawa pergi dan meledakkan yang tidak bisa dibawa ke AS, tidak terkecuali fasilitas navigasi di bandara di Kabul dan pesawat sipil milik rakyat Afghanistan. Ini adalah melepas papan setelah menyeberangi sungai. AS meninggalkan jejak kehancuran di Afghanistan.

AS menghabiskan banyak uang untuk mengevakuasi warga negaranya dari Afghanistan dan memukimkan kembali puluhan ribu warga Afghanistan yang disayanginya sambil berdiri tanpa perasaan dan menawarkan tidak satu sen pun kepada puluhan juta orang Afghanistan yang menderita dan menutup mata terhadap ratusan ribu pengungsi yang diciptakan. dengan penarikan pasukannya yang tidak bertanggung jawab.

AS meminta orang lain untuk menghormati hak asasi manusia dasar sambil tetap diam pada rekam jejak menginjak-injak hak asasi manusia di Afghanistan dan menimbulkan kesengsaraan baru pada rakyat Afghanistan.

AS menghindari tanggung jawab yang tak terelakkan atas kekacauan di Afghanistan sambil dengan ceroboh berspekulasi dan mengkritik upaya konstruktif negara-negara lain, terutama tetangga Afghanistan.

Pemerintah AS mengklaim memerangi terorisme sambil mewarisi kebijakan yang salah dari pemerintahan sebelumnya dan menolak untuk menetapkan kembali ETIM sebagai organisasi teroris, yang sebenarnya standar ganda pada terorisme dan kontra-terorisme selektif.

AS telah berulang kali mengatakan bahwa mereka ingin bekerja sama dengan Tiongkok dan berharap bahwa Tiongkok akan memberikan kontribusi yang lebih besar sambil juga mengklaim bahwa mereka menarik diri.

Baru dari Afghanistan untuk fokus berurusan dengan Tiongkok dan mengalihkan fokus strategis untuk mengatasi apa yang disebut persaingan kekuatan besar.

Saya tidak tahu bagaimana AS bisa membenarkan logikanya. Ia berutang penjelasan kepada komunitas internasional.

Xinhua: Anggota Dewan Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi kemarin menghadiri seminar untuk memperingati 50 tahun pemulihan kedudukan sah Republik Rakyat Tiongkok di Perserikatan Bangsa-Bangsa melalui tautan video dan menyampaikan pidato. Bisakah Anda menawarkan detail lebih lanjut tentang itu?

Zhao Lijian: Pada seminar kemarin, Penasihat Negara Wang Yi mengajukan proposisi enam poin Tiongkok.

Pertama, menjunjung tinggi multilateralisme untuk menjaga perdamaian dan stabilitas dunia. Kita harus menentang penggunaan multilateralisme sebagai dalih oleh beberapa negara untuk memaksakan aturan mereka sendiri pada seluruh komunitas internasional. Penting untuk menjembatani perbedaan melalui dialog dan menyelesaikan perselisihan melalui negosiasi.

Kedua, memperkuat kerja sama pandemi untuk bersama-sama membangun garis pertahanan kehidupan dan kesehatan. Kita harus memastikan bahwa vaksin COVID pertama dan terutama adalah barang publik global, dan berjuang untuk distribusi vaksin yang adil dan merata di seluruh dunia. Pada masalah penelusuran asal usul, pendekatan apa pun yang didasarkan pada praduga bersalah atau dimotivasi oleh manuver politik pasti akan gagal. Menghormati semangat sains, Tiongkok akan terus bekerja secara aktif dengan semua pihak dalam penelusuran asal-usul global.

Ketiga, mengutamakan pembangunan untuk memajukan kemakmuran bersama di seluruh dunia. Kita perlu memberikan peran penuh pada peran PBB sebagai koordinator, menempatkan pembangunan pada agenda kebijakan makro global, dan mengimplementasikan Agenda PBB 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan secara komprehensif, seimbang, dan kokoh.

Keempat, merangkul keterbukaan dan inklusivitas untuk mengembangkan ekonomi dunia terbuka. Kita perlu menjaga sistem perdagangan multilateral dengan WTO sebagai landasannya, memastikan operasi industri dan rantai pasokan global yang stabil dan lancar. De-globalisasi yang memilih untuk menutup pintu dan memisahkan tidak ada kepentingan siapa pun dan hanya akan mengarah pada jalan buntu. Tiongkok menyambut semua orang untuk bergabung dalam kerja sama Sabuk dan Jalan.

Kelima, meningkatkan tata kelola iklim untuk membangun dunia yang bersih dan indah. Negara-negara maju harus bergerak cepat untuk memberikan komitmen pendanaan iklim mereka kepada negara-negara berkembang. Semua negara perlu terus melaksanakan Perjanjian Paris melalui NDC dan kerjasama internasional. Tiongkok akan menjadi tuan rumah COP15 Konvensi Keanekaragaman Hayati Oktober ini.

Keenam, meningkatkan pertukaran dan saling belajar untuk memajukan kemajuan peradaban manusia. Kita harus menolak prasangka yang didasarkan pada sistem dan model, menjunjung tinggi nilai-nilai umum kemanusiaan, mematuhi saling menghormati dan kesetaraan untuk mempromosikan pertukaran dan pembelajaran bersama antar peradaban dan membangun dunia yang terbuka dan inklusif.

CCTV: Dilaporkan bahwa Wakil Menteri Pertahanan Jepang Yasuhide Nakayama mengatakan pada tanggal 8 September bahwa jarak antara Taiwan dan Jepang sangat dekat, seperti antara ujung hidung dan mulut seseorang. Itu sebabnya Jepang mengambil perdamaian dan stabilitas bisnisnya sendiri di Taiwan dan tidak mungkin menganggapnya sebagai urusan orang lain, katanya. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Pernyataan tentang Taiwan oleh politisi Jepang yang Anda sebutkan menggelikan. Tiongkok sangat menyesalkan dan dengan tegas menolak itu dan telah mengajukan perwakilan serius dengan pihak Jepang.

Militeris Jepang pernah menggunakan kedekatan geografis sebagai alasan utama untuk mengobarkan perang agresi. Ini adalah perkembangan yang sangat berbahaya bahwa beberapa orang di Jepang masih menggembar-gemborkan logika ini di abad ke-21. Kita harus tetap waspada tentang ini. Mengenai masalah Taiwan, pihak Jepang memikul tanggung jawab historis kepada orang-orang Tiongkok atas kejahatan masa lalunya dan terutama harus berhati-hati dengan kata-kata dan tindakannya. Jepang harus berhenti mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok, menghindari merusak kedaulatan Tiongkok dalam bentuk apa pun dan menahan diri untuk tidak mengirimkan sinyal yang salah kepada pasukan "kemerdekaan Taiwan" dalam bentuk apa pun.

Saya ingin menekankan sekali lagi bahwa wilayah Taiwan adalah bagian yang tidak dapat dicabut dari wilayah Tiongkok dan masalah Taiwan adalah murni urusan dalam negeri Tiongkok yang tidak mengizinkan campur tangan asing. Tidak ada yang boleh meremehkan resolusi, tekad, dan kemampuan kuat rakyat Tiongkok untuk menjaga kedaulatan nasional dan integritas teritorial.

China News: Serangkaian pertemuan Konvensi Senjata Biologis (BWC) telah disimpulkan di Jenewa. Ketika segelintir negara mencoba mempolitisasi studi asal-usul COVID-19, masalah yang berkaitan dengan BWC, khususnya, masalah verifikasi biologis, telah mendapat perhatian lebih. Bisakah Anda memberi tahu kami tentang pertemuan itu? Apakah Tiongkok mengajukan proposal?

Zhao Lijian: Dalam keadaan saat ini, pertemuan BWC yang baru saja selesai telah menarik lebih banyak perhatian. Untuk memperkuat mekanisme BWC adalah isu inti, di mana Tiongkok mengajukan serangkaian proposal. Pertama, Tiongkok menekankan bahwa pembentukan rezim verifikasi adalah cara paling efektif untuk memastikan kepatuhan dan membangun rasa saling percaya, menyerukan dimulainya kembali negosiasi awal untuk protokol verifikasi, dan mendesak AS untuk berhenti menjadi satu-satunya negara yang menentangnya. Kedua, Tiongkok menunjukkan bahwa AS melakukan lebih banyak kegiatan bio-militer daripada negara lain mana pun di dunia, dengan kurangnya transparansi yang mengkhawatirkan di pangkalan bio-militer domestiknya dan banyak laboratorium di luar negeri. AS harus dengan sungguh-sungguh memenuhi kewajibannya, menawarkan klarifikasi penuh dan tunduk pada verifikasi internasional. Ketiga, Tiongkok mengusulkan bahwa sambil menunggu dimulainya kembali negosiasi dan pembentukan rezim verifikasi, semua negara harus menyatakan kegiatan bio-militer mereka di luar negeri sebagai langkah membangun kepercayaan.

Pada pertemuan tersebut, Gerakan Non-Blok (GNB) berbicara atas nama 123 negara pihak, dan banyak negara termasuk Rusia, Brasil dan Afrika Selatan semuanya membuat pernyataan yang menyerukan dimulainya kembali negosiasi untuk protokol verifikasi pada tanggal awal. Sangat menggugah pikiran bahwa delegasi AS harus merujuk pada konsensus masyarakat internasional sebagai "daur ulang", menyatakan bahwa AS tidak akan menerima dimulainya kembali negosiasi, dan bahkan menyebut keprihatinan sah masyarakat internasional atas kegiatan bio-militer AS diseminasi "disinformasi ". Kami sekali lagi mendesak AS untuk mengambil sikap yang bertanggung jawab dan konstruktif. Ia tidak dapat terus-menerus menuntut penyelidikan ke laboratorium negara lain sambil dengan keras kepala menghalangi pembentukan rezim verifikasi yang adil dan efektif melalui negosiasi internasional.

Kajian bioteknologi juga menjadi isu penting dalam agenda pertemuan. Tiongkok selalu menganjurkan penelitian ilmiah biologi yang bertanggung jawab untuk mengurangi risiko bio-keamanan dan memastikan bio-sains dapat bermanfaat bagi umat manusia. Tiongkok menawarkan informasi terperinci tentang kesimpulan Pedoman Keamanan Hayati Tianjin untuk Kode Etik untuk Ilmuwan. Semua pihak memuji Tiongkok atas upayanya dan menyatakan sambutan serta dukungannya terhadap Pedoman Tianjin.

Isu-isu yang berkaitan dengan kerja sama internasional juga mendapat banyak perhatian. Dengan latar belakang COVID-19, pentingnya dan urgensi untuk mempromosikan penggunaan bioteknologi secara damai menjadi lebih jelas, demikian juga kekhawatiran negara berkembang tentang kontrol ekspor yang diskriminatif yang diberlakukan oleh negara tertentu. Tiongkok selalu berdiri bersama dengan sejumlah besar negara berkembang. Kembali pada tahun 2016, kami mengajukan proposal yang relevan di bawah kerangka BWC. Tahun ini kami akan menyerahkan rancangan resolusi kepada Komite Pertama UNGA untuk membela hak negara berkembang untuk penggunaan damai. Tiongkok menguraikan hal ini selama pertemuan.

Ringkasnya, Tiongkok akan terus menjunjung tinggi konsep komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia, mempraktikkan multilateralisme sejati bersama dengan komunitas internasional, dengan tegas membela dan memperkuat BWC, dan menjaga tujuan bersama keamanan universal dan kemakmuran bersama.

Global Times: The "Uighur Tribunal" didirikan oleh "World Uyghur Congress" (WUC) dan beberapa pengacara Inggris berencana untuk mengadakan sidang kedua segera. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Apa yang disebut "Pengadilan Uighur" ini sebagian besar didanai oleh "WUC", sebuah organisasi yang didedikasikan untuk memisahkan Xinjiang dari Tiongkok. "Ketua"nya adalah Geoffrey Nice, seorang agen veteran Inggris yang terkenal di seluruh dunia karena mengajukan tuntutan hukum yang sembrono tentang hak asasi manusia. Yang disebut "pakar" adalah penipu anti-Tiongkok Adrian Zenz dan lainnya dari Institut Kebijakan Strategis Australia (ASPI), yang kredibilitasnya telah bangkrut. Yang disebut "saksi" termasuk Duolikun Aisa, seorang teroris yang terdaftar oleh pemerintah Tiongkok. Mereka yang disebut "Ketua", "ahli" dan "saksi" ini memiliki rekam jejak yang buruk dan pembohong, yang telah menjadi bahan tertawaan di masyarakat internasional sejak lama.

Ambil Adrian Zenz sebagai contoh. Dia telah melontarkan tuduhan absurd tentang "sterilisasi paksa" dan "genosida" di Xinjiang dalam apa yang disebut laporannya. Namun, karena tidak dapat memberikan bukti yang kuat, ia memilih untuk mengarang kebohongan dan rumor satu demi satu, yang telah mengundang tuntutan hukum.

Adrian Zenz dan sejenisnya dipuja oleh rekan yang disebut "Pengadilan", yang memvalidasi sifat tubuh sebagai mesin khusus yang menghasilkan kebohongan. Ini tidak ada hubungannya dengan hukum, keadilan atau kebenaran, dan hanya lelucon lain yang dipentaskan untuk mencoreng dan menyerang Xinjiang.

Apa yang disebut "Pengadilan" ini menggelar apa yang disebut "sidang" pada bulan Juni tahun ini. Tetapi tidak peduli berapa banyak "aktor atau aktris" yang direkrutnya dan berapa banyak "persidangan" yang diaturnya, itu hanyalah pengadilan kanguru dan upaya yang sia-sia. Saya ingin menekankan bahwa tidak peduli seberapa keras badut anti-Tiongkok ini mencoba menjual kinerja mereka, Xinjiang Tiongkok akan melihat masa depan yang lebih baik dan semakin banyak orang di dunia akan bergabung dengan seruan untuk persepsi yang tidak memihak dan objektif tentang Xinjiang.

Bloomberg News: Apakah Presiden Xi Jinping berencana untuk bepergian ke KTT G20 di Roma pada akhir Oktober atau ke pertemuan Majelis Umum PBB berikutnya?

Zhao Lijian: Saya tidak memiliki informasi untuk dirilis saat ini.

CRI: Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri Inggris untuk Urusan Luar Negeri, Persemakmuran, dan Pembangunan Dominic Raab membuat komentar nakal tentang penangkapan sah beberapa anggota "Aliansi Hong Kong dalam Mendukung Gerakan Demokratik Patriotik Tiongkok" oleh Hong Kong Polisi Kong dan tentang hukum keamanan nasional untuk Hong Kong. Apa komentar Anda?

Zhao Lijian: Tiongkok sangat menyesalkan dan dengan tegas menolak fitnah dan celaan mencolok dari politisi Barat tertentu terhadap aktivitas penegakan hukum yang sah oleh Kepolisian Hong Kong. Penangkapan anggota "Aliansi Hong Kong dalam Mendukung Gerakan Demokratik Patriotik Tiongkok" yang melanggar hukum oleh polisi adalah langkah yang sah, adil, dan perlu tanpa cela untuk mempertahankan otoritas Undang-Undang Republik Rakyat Tiongkok tentang Perlindungan Keamanan Nasional di Hong Kong SAR dan untuk memastikan perdamaian dan stabilitas abadi Hong Kong.

Hong Kong menjunjung tinggi supremasi hukum. Hukum harus dipatuhi dan pelanggaran harus diadili. Inilah konotasi dasar negara hukum. Tidak seorang pun boleh menutupi tindakan ilegal dengan dalih demokrasi dan kebebasan. Siapa pun yang melanggar hukum Hong Kong termasuk hukum keamanan nasional harus menerima hukuman yang ditentukan oleh hukum. Sejak penegakan hukum keamanan nasional, keamanan nasional telah dijaga, masyarakat Hong Kong telah kembali ke jalur normal, dan supremasi hukum dan keadilan telah ditegakkan. Hak dan kebebasan yang sah dari penduduk Hong Kong dan warga negara asing di Hong Kong telah lebih terlindungi. Tidak ada serangan atau noda terhadap undang-undang ini yang dapat mengubah fakta-fakta ini atau menghentikan perubahan haluan dari kekacauan menjadi stabilitas dan kemakmuran di Hong Kong.

Saya ingin tegaskan lagi bahwa Hong Kong adalah bagian dari Tiongkok, dan urusan Hong Kong adalah murni urusan dalam negeri Tiongkok. Tiongkok dengan tegas menentang langkah apa pun oleh pasukan asing untuk menggunakan kasus individu untuk menodai aturan hukum di Hong Kong dan mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok. Setiap upaya atau tindakan yang memberanikan kekuatan anti-Tiongkok yang mencoba mengacaukan Hong Kong pasti akan gagal.

NHK: Pertanyaan pertama, sebuah kapal perang baru ditugaskan oleh Taiwan hari ini untuk memperkuat "pertahanan" melawan pasukan daratan. Apa komentar kementerian luar negeri? Pertanyaan kedua, DPRK menggelar parade militer hari ini. Apa komentar Anda?

Zhao Lijian: Pada pertanyaan pertama Anda, saya ingin menekankan bahwa upaya pasukan separatis Taiwan untuk menghadapi daratan secara militer tidak akan menghasilkan apa-apa.

Pada pertanyaan kedua Anda, Tiongkok dan DPRK adalah tetangga dekat yang bersahabat. Tiongkok mengucapkan selamat kepada DPRK pada peringatan ke-73 pendiriannya, dan berharap kemajuan baru dalam semua upayanya.

Berita Yonhap: Komite Olimpiade Internasional mengatakan di situs webnya pada 8 September bahwa mereka memutuskan untuk menangguhkan Komite Olimpiade DPRK, yang berarti negara itu mungkin melewatkan Olimpiade Musim Dingin Beijing. Apakah Anda memiliki tanggapan tentang itu?

Zhao Lijian: Kami mencatat bahwa DPRK tidak berpartisipasi dalam Olimpiade Tokyo karena COVID-19, dan juga mencatat informasi yang relevan di situs web IOC. Sebagai negara tuan rumah, Tiongkok secara aktif memajukan persiapan untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022. Kami memiliki kepercayaan diri dan kemampuan untuk menyelenggarakan Olimpiade yang sederhana, aman, dan indah sesuai jadwal. Kami siap untuk tetap berkomunikasi dengan IOC dan negara serta wilayah terkait tentang partisipasi atlet dan delegasi.

RIA Novosti: Ada laporan bahwa upacara pelantikan pemerintah Afghanistan yang baru dijadwalkan pada 11 September. Sumber di Taliban mengatakan kepada agen kami bahwa Rusia, Tiongkok, Qatar, Turki, Pakistan, dan Iran diundang ke upacara tersebut. Bisakah Anda membagikan detail lebih lanjut? Siapa yang akan mewakili Tiongkok di sana?

Zhao Lijian: Tiongkok telah memperjelas posisinya pada pemerintah Afghanistan yang baru. Kedutaan Besar Tiongkok di Afghanistan menjalankan tugasnya seperti biasa. Kami siap untuk tetap berkomunikasi dengan pemerintah Afghanistan yang baru dan para pemimpinnya. Adapun pertanyaan spesifik yang Anda ajukan, kami mencari informasi lebih lanjut dari semua pihak.(*)


Informasi Seputar Tiongkok


Terkait

news

Konferensi Pers Kemenlu China 6 Desember 2021

  • Djono W. Oesman
  • 07 Dec 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 3 Desember 2021

  • Lupita
  • 04 Dec 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 2 Desember 202...

  • Visco Joostensz
  • 02 Dec 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 1 Desember 2021

  • Djono W. Oesman
  • 02 Dec 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 30 November 2021

  • Edwin Adriaansz
  • 01 Dec 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 29 November 2021

  • Lupita
  • 30 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong