Baca dalam 31 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 28 Oktober 2021

Waktu Publish : 28 Oct 2021, 17:58 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

MASTV: Pemimpin wilayah Taiwan Tsai Ing-wen mengkonfirmasi dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa pasukan AS hadir di pulau itu untuk membantu pelatihan. Dia mengklaim bahwa ancaman dari Beijing tumbuh "setiap hari". Apa komentar Anda tentang ini?

Wang Wenbin: Prinsip satu-Tiongkok adalah landasan politik hubungan Tiongkok-AS. Mengenai pertanyaan Taiwan, AS harus mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan ketentuan dari tiga komunike bersama Tiongkok-AS, daripada mengarang apa pun secara sepihak. Kami dengan tegas menentang hubungan resmi dan militer dalam bentuk apa pun antara AS dan wilayah Taiwan, dan menentang campur tangan AS dalam urusan dalam negeri Tiongkok. Kapal-kapal AS telah berulang kali melenturkan ototnya untuk membuat provokasi dan menimbulkan masalah di Selat Taiwan belakangan ini, mengirimkan sinyal yang sangat salah kepada pasukan "kemerdekaan Taiwan" dan mengancam perdamaian dan stabilitas lintas-Selat. Komunitas internasional sangat jelas tentang siapa yang terlibat dalam "pemaksaan" pada pertanyaan Taiwan.

Penyatuan kembali lintas-Selat adalah tren sejarah yang mengesampingkan dan jalan yang benar, sementara "kemerdekaan Taiwan" adalah kemunduran yang mengarah ke jalan buntu. Tindakan otoritas DPP untuk mencari "kemerdekaan Taiwan" tidak dapat mengubah fakta bahwa Taiwan adalah bagian dari Tiongkok, juga tidak akan menggoyahkan komitmen universal dan tegas komunitas internasional terhadap prinsip satu Tiongkok. Mereka yang melupakan warisan mereka, mengkhianati tanah air mereka, dan berusaha memecah belah negara tidak akan berakhir dengan baik.

Mencari "kemerdekaan Taiwan" mengarah ke jalan buntu. Begitu juga mendukung "kemerdekaan Taiwan". Tidak ada negara dan tidak ada yang boleh meremehkan tekad, kemauan, dan kemampuan rakyat Tiongkok untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial mereka. Jika tidak, mereka akan menderita kekalahan lagi.

CCTV: Pada tanggal 27 Oktober, Pertemuan Kedua Menteri Luar Negeri Negara Tetangga Afghanistan diadakan di Teheran, ibukota Iran dan dihadiri oleh menteri luar negeri dari enam negara tetangga Afghanistan serta Rusia. Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi menghadiri pertemuan itu melalui video. Para pihak sepakat pada pertemuan itu untuk mengadakan pertemuan ketiga pada 2022 di Tiongkok. Bisakah Anda berbagi informasi lebih lanjut?

Wang Wenbin: Pada tanggal 27 Oktober, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi berpidato di Pertemuan Kedua Menteri Luar Negeri Negara Tetangga Afghanistan melalui video.

Pertemuan ini diadakan baik online maupun offline di Teheran, ibu kota Iran. Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian memimpin pertemuan tersebut. Wakil Presiden Pertama Mohammad Mokhber menyampaikan sambutan pada upacara pembukaan dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyampaikan sambutan melalui tautan video. Menteri luar negeri Turkmenistan, Pakistan, Tajikistan dan Uzbekistan menghadiri pertemuan tersebut. Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menyampaikan pidato melalui video. Utusan Khusus untuk Urusan Afghanistan dari Kementerian Luar Negeri Yue Xiaoyong menghadiri pertemuan tersebut secara langsung.

Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi menunjukkan dalam sambutannya bahwa Tiongkok berharap untuk melihat Afghanistan menikmati perdamaian, stabilitas, pembangunan ekonomi, harmoni etnis dan bertetangga yang baik. Di bawah keadaan baru, kita perlu, atas dasar menghormati kedaulatan, kemerdekaan dan integritas wilayah Afghanistan dan menjaga prinsip "dipimpin Afghanistan, milik Afghanistan", meningkatkan koordinasi dan kerja sama dalam isu-isu terkait Afghanistan untuk tujuan menggantikan kekacauan dengan stabilitas, mencegah limpahan keamanan, dan membantu negara memulai jalan menuju tata pemerintahan yang baik.

Tiongkok mengusulkan empat poin. Pertama, membuat keterlibatan aktif dan menunjukkan bimbingan. Kita harus mementingkan kesempatan bahwa pemerintah sementara Afghanistan dapat beradaptasi dan dapat dibentuk, dan berhubungan dan berbicara dengannya dengan cara yang rasional dan pragmatis untuk meningkatkan rasa saling percaya dan memberikan pengaruh positif. Kedua, memperluas koordinasi multilateral. Kita perlu meningkatkan saling memperkuat dan membangun sinergi antara berbagai mekanisme di Afghanistan. AS dan negara-negara Barat lainnya harus mengambil tanggung jawab utama mereka dalam membantu Afghanistan keluar dari kesulitan menuju vitalitas. Di antara banyak lainnya, mereka saat ini harus mencabut sanksi sepihak terhadap Afghanistan karena aset negaranya digunakan untuk memenuhi kebutuhan mendesak rakyat sesegera mungkin. Ketiga, memperkuat kerja sama kontra-terorisme. Kita tidak hanya perlu mendorong otoritas Afghanistan yang baru untuk membuat terobosan bersih dengan pasukan teroris, kita juga perlu mendukungnya secara independen, tegas dan efektif memerangi semua organisasi ekstremis dan teroris termasuk ISIL dan ETIM. Kita perlu mempertimbangkan secara positif untuk mengadakan dialog kontra-terorisme bilateral dan multilateral dan kerja sama dengan Afghanistan pada waktu yang tepat. Keempat, mempromosikan perdamaian dan rekonstruksi. Sebagai tetangga Afghanistan, kita perlu mengambil tindakan terkoordinasi dan kuat untuk terus meningkatkan pertukaran ekonomi dan perdagangan dengan Afghanistan, mengeksplorasi konektivitas infrastruktur, dan membantu Afghanistan mengambil bagian dalam kerja sama Sabuk dan Jalan.

Penasihat Negara Wang Yi juga mengatakan, pada pertemuan menteri luar negeri pertama, Tiongkok mengumumkan bantuan kemanusiaan darurat senilai 200 juta RMB yuan (sekitar Rp. 444 milyar) ke Afghanistan. Gelombang pertama pasokan telah tiba di Kabul dan pengiriman sisanya sedang berlangsung. Tiongkok akan terus memberikan dukungan dan bantuan kepada rakyat Afghanistan dengan kemampuan terbaiknya.

Para pihak dalam pertemuan tersebut menekankan bahwa situasi Afghanistan berada pada tahap penting dan tetangga Afghanistan serta negara-negara regional utama harus tepat waktu mengkoordinasikan posisi mereka dan memainkan peran yang lebih besar. Komunitas internasional harus, atas dasar menghormati kedaulatan, kemerdekaan dan integritas wilayah Afghanistan, melakukan dialog dan keterlibatan aktif dengan pihak Afghanistan untuk memberikan lebih banyak dorongan dan bimbingan. Negara-negara yang memikul tanggung jawab besar atas kesulitan-kesulitan saat ini di Afghanistan harus dengan sungguh-sungguh memenuhi janji-janji mereka dan memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan bagi Afghanistan. Pertemuan tersebut menerbitkan pernyataan bersama yang kaya akan konten dan bernada positif. Sesuai kesepakatan semua pihak, pertemuan putaran ketiga akan digelar pada 2022 di Tiongkok.

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing Daily: Hukum Batas Tanah Nasional Republik Rakyat Tiongkok diadopsi oleh Kongres Rakyat Nasional Tiongkok pada tanggal 23 Oktober. Apa alasan dan tujuan penerapan undang-undang ini?

Wang Wenbin: Hukum Perbatasan Tanah Nasional diadopsi pada Sidang ke-31 Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional Ketiga Belas Tiongkok pada tanggal 23 Oktober. Pada hari yang sama, Presiden Xi Jinping menandatangani Perintah Presiden Republik Rakyat No. 99 Tiongkok dan mengeluarkan dokumen yang dinyatakan berlaku mulai 1 Januari 2022. Undang-undang ini terdiri dari tujuh bab dan 62 pasal. Ini menetapkan dengan jelas sistem kepemimpinan dan pembagian tugas di antara departemen yang berbeda serta antara otoritas militer dan sipil. Ia juga menawarkan ketentuan yang jelas mengenai delineasi dan demarkasi batas-batas tanah nasional, pertahanan dan pengelolaan batas-batas tanah nasional, dan kerjasama internasional dalam urusan batas tanah nasional.

Tiongkok memiliki batas darat sekitar 22.000 kilometer yang berbatasan dengan 14 negara. Tujuan utama perumusan dan penyebarluasan undang-undang ini adalah untuk lebih mengkoordinasikan, mengatur dan memperkuat pengelolaan perbatasan dan memajukan kerjasama internasional di bidang-bidang yang relevan. Ini adalah langkah penting yang telah diambil Tiongkok untuk menerapkan aturan hukum dan aktivitas legislatif domestik yang normal. Hal ini sesuai dengan kebutuhan praktis dalam pekerjaan perbatasan nasional Tiongkok dan konsisten dengan hukum dan praktik internasional.

Undang-undang tersebut memiliki ketentuan yang jelas tentang melakukan kerja sama dengan negara-negara yang berbagi batas tanah nasional dengan Tiongkok dan menangani urusan perbatasan berdasarkan pada mematuhi perjanjian yang relevan terkait dengan urusan batas tanah nasional dan prinsip kesetaraan dan saling menguntungkan. Ini tidak akan mempengaruhi kepatuhan Tiongkok terhadap perjanjian yang ada terkait dengan urusan perbatasan darat nasional Tiongkok telah menandatangani atau mengubah cara pengelolaan perbatasan Tiongkok saat ini dan kerjasama dengan negara-negara yang berbagi perbatasan darat dengannya. Juga tidak akan mengubah posisi dan proposisi Tiongkok tentang masalah perbatasan yang relevan.

NHK: Pada pengujian pesawat ruang angkasa Tiongkok, Ketua Kepala Staf Gabungan Mark Milley mengatakan bahwa Tiongkok melakukan uji coba senjata hipersonik dalam sebuah wawancara. Apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Saya telah mencatat bahwa beberapa orang di AS dilaporkan menyamakan "uji coba senjata hipersonik" dengan "momen Sputnik". Sedangkan untuk uji rutin pesawat luar angkasa, Tiongkok sudah memberikan tanggapan. Saya ingin menunjukkan bahwa mengikuti logika AS, AS sendiri adalah tantangan terbesar bagi dunia.

Kami mendesak AS untuk berhenti membuat masalah dari Tiongkok atau menganggap Tiongkok sebagai musuh imajiner, meninggalkan mentalitas zero-sum Perang Dingin, melihat pertahanan nasional dan pembangunan militer Tiongkok secara objektif dan rasional, berbuat lebih banyak yang menguntungkan rasa saling percaya dan kerjasama antara Tiongkok dan AS, dan berbuat lebih banyak yang kondusif bagi perdamaian dunia, stabilitas dan pembangunan.

People's Daily: Kami mencatat bahwa pada 27 Oktober, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi mengunjungi Yunani, perhentian pertama dalam perjalanannya ke Eropa. Apakah Anda memiliki informasi lebih lanjut tentang kunjungan tersebut?

Wang Wenbin: Pada tanggal 27 Oktober, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi mengunjungi Yunani, di mana ia bertemu dengan Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis dan mengadakan pembicaraan dan bersama-sama bertemu pers dengan Menteri Luar Negeri Yunani Nikos Dendias. Penasihat Negara Wang lebih lanjut menguraikan posisi Tiongkok pada hubungan Tiongkok-Yunani dan kerjasama bilateral di berbagai sektor dalam sebuah wawancara tertulis dengan surat kabar Yunani Ta Nea.

Anggota Dewan Negara Wang mengatakan bahwa Tiongkok dan Yunani lebih dari sekadar mitra untuk kerja sama yang saling menguntungkan, tetapi juga teman yang berpikiran sama. Beberapa hari yang lalu, keberhasilan penyalaan api dan estafet obor untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 di Yunani semakin menghidupkan semangat Olimpiade. Tiongkok sangat mementingkan hubungan dengan Yunani dan siap bekerja sama dengan Yunani untuk mengejar kerja sama BRI yang berkualitas tinggi, membangun Piraeus menjadi pelabuhan kelas dunia, mempercepat upaya membangun Jalur Ekspres Darat-Laut Tiongkok-Eropa, dan memperluas kerja sama di sektor-sektor baru seperti energi terbarukan. Tiongkok menyambut baik peran aktif Yunani dalam Inisiatif Pembangunan Global yang diajukan oleh Presiden Xi Jinping. Sisi Yunani mencatat bahwa Yunani dan Tiongkok sama-sama merupakan rumah bagi peradaban yang mendalam dengan banyak kesamaan, yang menawarkan inspirasi untuk menyelesaikan konflik geopolitik zaman modern. Yunani percaya bahwa masa depan Tiongkok tidak terbatas dan penuh percaya diri dalam pengembangan hubungan bilateral. Sisi Yunani tidak pernah menganut retorika kontra-Tiongkok atau Sinofobia. Yunani menekankan dan memuji Inisiatif Pembangunan Global yang diajukan oleh Presiden Xi dan menyambut perusahaan-perusahaan Tiongkok untuk terus berinvestasi dan beroperasi di Yunani. Kedua belah pihak sepakat untuk membuat Tahun Kebudayaan dan Pariwisata Tiongkok-Yunani menjadi sukses besar dan memperkuat pertukaran antar daerah.

Kedua belah pihak juga memiliki pertukaran pandangan yang mendalam tentang hubungan Tiongkok-Eropa saat ini. Anggota Dewan Negara Wang menekankan bahwa ia berharap dapat menyampaikan tiga pesan yang jelas kepada Yunani dan Eropa melalui perjalanan ini. Pertama, Tiongkok berharap untuk bersama-sama meneruskan semangat Olimpiade bersama dengan Eropa dan menyambut atlet Yunani dan Eropa ke Olimpiade Musim Dingin Beijing. Kedua, Tiongkok berharap dapat bersama-sama memajukan konektivitas dengan Eropa dan mengupayakan sinergi yang lebih besar antara kerja sama BRI dan strategi konektivitas global UE untuk mendorong pemulihan ekonomi global. Ketiga, Tiongkok berharap dapat bekerja sama dengan Eropa untuk mempromosikan dialog antar peradaban dan berkontribusi untuk membentuk komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Anggota Dewan Negara Wang juga akan mengunjungi Serbia, Albania dan Italia. Harap tetap disini.

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

AFP: Laporan media mengatakan bahwa Tiongkok sedang membangun fasilitas keamanan baru di Tajikistan dekat perbatasannya dengan Afghanistan. Bisakah Anda mengkonfirmasi ini?

Wang Wenbin: Saya tidak mengetahui situasi yang Anda sebutkan.

Radio Television Hong Kong: Setelah Komisi Komunikasi Federal AS (FCC) mencabut lisensi anak perusahaan Tiongkok Telecom di AS dengan alasan masalah keamanan nasional kemarin, FBI menggerebek kantor PAX Technology di Florida. Apakah Anda memiliki komentar tentang tindakan berturut-turut AS terhadap perusahaan Tiongkok?

Wang Wenbin: Saya tidak mengetahui situasi spesifik yang Anda sebutkan. Saya ingin menekankan bahwa pemerintah Tiongkok selalu meminta perusahaan Tiongkok di luar negeri untuk mengikuti prinsip komersial, aturan internasional, dan hukum setempat ketika terlibat dalam kerja sama yang saling menguntungkan. Sementara itu, AS juga harus menyediakan lingkungan bisnis yang adil, adil, dan tidak diskriminatif bagi perusahaan Tiongkok dan perusahaan asing lainnya yang beroperasi di AS.

Kantor Berita Xinhua: Kemarin Tiongkok merilis buku putih berjudul "Menanggapi Perubahan Iklim: Kebijakan dan Tindakan Tiongkok". Menjelang Konferensi Perubahan Iklim PBB COP26, berbagai sektor masyarakat internasional menaruh perhatian besar pada langkah-langkah yang telah diambil Tiongkok untuk mengatasi perubahan iklim. Bisakah Anda menawarkan beberapa informasi tentang ini?

Wang Wenbin: Kemarin Kantor Informasi Dewan Negara merilis buku putih berjudul "Menanggapi Perubahan Iklim: Kebijakan dan Tindakan Tiongkok" dan mengadakan konferensi pers. Buku putih merinci kemajuan dan hasil yang telah dicapai Tiongkok dalam mengatasi perubahan iklim dan kontribusinya yang luar biasa terhadap tata kelola iklim global, menawarkan deskripsi sistematis tentang proposal, kebijaksanaan, dan solusi Tiongkok dalam menangani perubahan iklim.

Mengatasi perubahan iklim adalah permintaan intrinsik bagi Tiongkok untuk mewujudkan pembangunan berkelanjutan dan kewajiban internasional yang harus diemban oleh negara besar yang bertanggung jawab. Itu bukan sesuatu yang diminta dari kita, tetapi sesuatu yang kita lakukan atas inisiatif kita sendiri. Tiongkok selalu memajukan upaya ekologis dan tata kelola iklim dengan tindakan nyata.

Pada tahun 2015, Presiden Xi Jinping menghadiri Konferensi Perubahan Iklim Paris dan menyampaikan pidato penting, memberikan kontribusi sejarah pada kesimpulan Perjanjian Paris. Pada bulan September 2016, Tiongkok menyimpan instrumen hukum ratifikasi Tiongkok atas Perjanjian Paris, memfasilitasi pemberlakuan awal. Pada bulan September 2020, Presiden Xi Jinping mengumumkan pada debat umum sesi ke-75 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa bahwa Tiongkok akan meningkatkan Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional. Pada bulan Desember 2020, Presiden Xi mengumumkan pada KTT Ambisi Iklim serangkaian tujuan tambahan untuk tahun 2030 termasuk menurunkan emisi karbon dioksida, mengembangkan bahan bakar non-fosil dan meningkatkan volume stok hutan.

Pada Juli 2021, pasar karbon nasional Tiongkok secara resmi memulai perdagangan online. Pada bulan September, Presiden Xi Jinping berjanji pada debat umum sesi ke-76 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa bahwa Tiongkok akan meningkatkan dukungan untuk negara-negara berkembang lainnya dalam mengembangkan energi hijau dan rendah karbon dan tidak akan membangun proyek pembangkit listrik tenaga batu bara baru di luar negeri.

Pada tanggal 24 Oktober, Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok dan Dewan Negara bersama-sama merilis sebuah dokumen berjudul "Pedoman Kerja untuk Puncak Karbon Dioksida dan Netralitas Karbon dalam Implementasi Penuh dan Setia dari Filosofi Pembangunan Baru", yang merupakan "satu" dalam kerangka kebijakan "1+N" untuk puncak karbon dan netralitas karbon. Pada tanggal 26 Oktober, Dewan Negara merilis "Rencana Aksi untuk Puncak Karbon Dioksida Sebelum 2030", yang memainkan peran panduan di antara beberapa dokumen kerangka "1+N" dan menjabarkan prinsip kerja, tujuan utama dan tugas utama dan menguraikan peta jalan yang terperinci. Tiongkok akan mengurangi intensitas emisi karbon lebih dari negara lain di dunia dan bergerak dari puncak karbon ke netralitas karbon dalam rentang terpendek dalam sejarah. Ini menunjukkan ambisi terbesar dan tindakan terkuat dan akan membutuhkan upaya yang sulit.

Mengatasi perubahan iklim adalah penyebab umum semua umat manusia. Dibutuhkan upaya internasional bersama untuk memastikan kita akan meninggalkan planet yang bersih dan indah untuk anak cucu kita. Selama lebih dari 200 tahun proses industrialisasi, negara-negara maju terus melepaskan gas rumah kaca ke atmosfer. Oleh karena itu mereka memikul tanggung jawab yang tak terelakkan untuk perubahan iklim global. Kami menyerukan kepada negara-negara maju untuk sungguh-sungguh mematuhi prinsip tanggung jawab bersama tetapi berbeda, menghadapi tanggung jawab historis mereka, menunjukkan ambisi dan tindakan yang lebih besar, dan memimpin dalam memikul tanggung jawab pengurangan emisi utama sambil membantu negara-negara berkembang meningkatkan kemampuan mereka untuk mengatasi perubahan iklim dalam hal pendanaan, teknologi dan pengembangan kapasitas.

Suasana konferensi pers - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Bloomberg: Kementerian Luar Negeri India telah meminta Tiongkok untuk tidak menggunakan undang-undang perbatasan darat yang baru untuk mengubah wilayah di sepanjang perbatasannya dengan India. Apa tanggapan Kemenlu atas permintaan ini?

Wang Wenbin: Saya baru saja berbagi pertimbangan Tiongkok di balik penyebaran Hukum Batas Tanah Nasional. Kami berharap negara-negara terkait akan mematuhi norma-norma hubungan internasional dan menahan diri dari spekulasi nakal tentang undang-undang domestik normal Tiongkok.

Global Times: Pada KTT Asia Timur (EAS) pada 27 Oktober, pemimpin Jepang ikut campur dalam urusan internal Tiongkok termasuk Taiwan, Hong Kong dan Xinjiang, menuduh Tiongkok melakukan kegiatan yang melanggar kedaulatan Jepang di Laut Tiongkok Timur dan melanggar UNCLOS di Selatan Laut Tiongkok dan menyatakan penentangan terhadap pemaksaan ekonomi di wilayah tersebut. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Pada kesempatan multilateral, pemimpin Jepang, sama sekali mengabaikan fakta, telah terlibat dalam "diplomasi yang mencoreng" dan sangat mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok. Tindakan seperti itu tidak konstruktif bagi perkembangan hubungan Tiongkok-Jepang yang sehat dan stabil serta perdamaian dan stabilitas regional. Pihak Tiongkok telah mengajukan representasi serius dengan pihak Jepang.

Shenzhen TV: Menurut laporan, Presiden Rusia Putin mengatakan pada KTT Asia Timur pada 27 Oktober bahwa dengan berakhirnya Perjanjian tentang Penghapusan Rudal Jangka Menengah dan Jangka Pendek, Asia Timur menghadapi kemungkinan babak baru senjata. Dia meminta negara-negara terkait untuk melakukan pembicaraan serius mengenai masalah ini. Pada hari yang sama, Menteri Luar Negeri Rusia Lavorv mengatakan, Rusia prihatin atas aspirasi AS untuk menyebarkan rudal jarak pendek dan menengah di Eropa dan Asia-Pasifik. Apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Pernyataan pihak Rusia mencerminkan keprihatinan bersama negara-negara Asia-Pasifik. Kami memperhatikan bahwa baru-baru ini, AS telah sering melakukan uji coba senjata hipersonik dan semua bentuk rudal balistik antarbenua, dan bercita-cita untuk menyebarkan rudal jarak menengah dan jarak pendek di Asia-Pasifik dan Eropa, memajukan penyebaran global anti-balistik dan bahkan secara terang-terangan melakukan kerja sama misil dengan sekutunya termasuk Australia dan Jepang, dan mengirimkan kapal selam nuklir ke Australia dengan mengabaikan kewajiban internasional. AS telah menjadi sumber proliferasi nuklir dan rudal global.

Langkah-langkah negatif AS ini telah sangat merusak perdamaian dan stabilitas regional dan internasional, mengganggu proses kontrol senjata internasional dan mengungkapkan warna AS yang sebenarnya dalam mengejar kepentingannya sendiri dengan mengorbankan orang lain dan mencari hegemoni militer. Tiongkok sangat menentang hal ini.

Kami mendesak AS untuk sungguh-sungguh menanggapi keprihatinan bersama masyarakat internasional, membalikkan kebijakan agresifnya, dan berhenti melangkah lebih jauh ke jalan yang salah dan berbahaya, jika tidak maka hanya akan merugikan kepentingannya sendiri.

AFP: Tindak lanjut cepat. Tsai Ing-wen dari Taiwan telah mengkonfirmasi sejumlah kecil tentara AS hadir di Taiwan untuk membantu pelatihan, menambahkan bahwa dia memiliki keyakinan bahwa militer Amerika akan mempertahankan pulau itu jika terjadi manuver militer oleh Beijing. Bagaimana Beijing melihat komentar ini? Selain itu, Presiden Biden pada hari Rabu mengkritik tindakan paksaan Beijing di Selat Taiwan saat berpidato di KTT Asia Timur di Brunei. Bagaimana Anda bereaksi terhadap komentar-komentar ini?

Wang Wenbin: Saya baru saja menjawab pertanyaan serupa. Saya ingin menekankan bahwa mencari "kemerdekaan Taiwan" mengarah ke jalan buntu. Begitu juga mendukung "kemerdekaan Taiwan".

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Menurut laporan, orang yang akrab dengan urusan kongres dan diplomatik AS mengatakan, AS sedang bersiap untuk bergabung kembali dengan UNESCO. Pengembalian itu akan membantu melawan pengaruh Tiongkok dan menguntungkan kepentingan AS lainnya. Apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Saya tidak mengetahui situasi yang Anda sebutkan. Saya ingin menunjukkan bahwa semua negara harus mematuhi aturan internasional, memikul tanggung jawab internasional dan memenuhi kewajiban internasional. AS tidak boleh bergabung dan keluar dari organisasi internasional sesuka hati. AS mundur dari UNESCO dua kali, menciptakan dampak negatif pada kerja tubuh. Kami mendesak AS untuk mempraktikkan multilateralisme dengan tindakan nyata dan berpartisipasi dalam kerja sama internasional dalam semangat kerja sama, alih-alih mengejar "multilateralisme semu" untuk konfrontasi politik atau untuk kepentingan pribadi.

CRI: Hari ini, Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodríguez mentweet Kuba mengutuk deklarasi pemerintah AS yang berusaha merusak persatuan dan integritas teritorial Republik Rakyat Tiongkok. Kami menegaskan kembali posisi teguh kami dalam mendukung prinsip satu-Tiongkok dan menentang campur tangan dalam urusan internalnya. Apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Tiongkok sangat menghargai pernyataan Menteri Luar Negeri Rodríguez. Prinsip satu-Tiongkok adalah konsensus komunitas internasional dan norma yang diakui secara universal yang mengatur hubungan internasional, yang tidak mengizinkan distorsi atau tantangan.

Kantor Berita China: Wakil Menteri Luar Negeri Iran Ali Bagheri Khani mengatakan pada 27 Oktober bahwa negosiasi untuk menghidupkan kembali JCPOA akan dilanjutkan sebelum akhir November. Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian mengatakan pada hari yang sama bahwa Direktur Jenderal Badan Energi Atom Internasional (IAEA) Rafael Grossi pasti akan melakukan perjalanan ke Iran, tetapi tidak menentukan tanggalnya. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Adalah kepentingan bersama komunitas internasional untuk membawa JCPOA kembali ke jalurnya sesegera mungkin dan mempromosikan perdamaian dan stabilitas regional. Tiongkok menyambut baik pengumuman Iran untuk kembali ke negosiasi Wina sebelum akhir November, menghargai undangan Iran untuk kunjungan kepala IAEA, dan mendukung kedua belah pihak dalam menyelesaikan perbedaan melalui dialog.

Kemajuan penting telah dicapai dalam enam putaran negosiasi sebelumnya tentang dimulainya kembali kepatuhan yang diadakan pada paruh pertama tahun ini. Semua pihak harus melakukan upaya baru untuk mendorong terobosan dalam negosiasi berdasarkan prinsip objektivitas dan keadilan. AS harus benar-benar memperbaiki kebijakannya yang salah tentang "tekanan maksimum" terhadap Iran, dan Iran harus melanjutkan kepatuhan penuh atas dasar ini. Pihak lain juga harus menciptakan suasana yang kondusif untuk mencapai tujuan di atas.

Tiongkok akan tetap menjalin komunikasi yang erat dengan pihak-pihak terkait, mengambil bagian konstruktif dalam negosiasi, menjunjung tinggi JCPOA dan mendorong penyelesaian politik dan diplomatik masalah nuklir Iran. Pada saat yang sama, kami akan dengan tegas melindungi hak dan kepentingan kami yang sah.

Beijing Youth Daily: Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken baru-baru ini mengeluarkan pernyataan yang mendorong semua Negara Anggota PBB untuk bergabung dengan AS dalam mendukung partisipasi Taiwan yang kuat dan berarti di seluruh sistem PBB dan di komunitas internasional, dan menyoroti partisipasi Taiwan di ICO dan SIAPA. Apa komentar Anda?

Wang Wenbin: Pernyataan AS secara serius melanggar prinsip satu-Tiongkok dan ketentuan dari tiga komunike bersama Tiongkok-AS, melanggar janji yang telah dibuat, melanggar norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional, dan telah mengirimkan sinyal yang sangat salah ke "Taiwan kekuatan kemerdekaan". Tiongkok menyesalkan dan dengan tegas menentang hal ini, dan telah memperjelas posisinya dan mengajukan pernyataan tegas kepada AS.

Mengenai masalah partisipasi wilayah Taiwan di PBB dan organisasi internasional lainnya, Tiongkok telah berkali-kali memperjelas posisinya. Hanya ada satu Tiongkok di dunia. Pemerintah Republik Rakyat Tiongkok adalah satu-satunya pemerintahan resmi yang mewakili seluruh Tiongkok. Wilayah Taiwan adalah bagian yang tidak dapat dicabut dari wilayah Tiongkok, yang merupakan fakta berdasarkan sejarah dan yurisprudensi yang tidak dapat diubah oleh siapa pun atau kekuatan apa pun. Partisipasi kawasan Taiwan dalam kegiatan organisasi internasional, termasuk WHO dan ICAO, harus ditangani sesuai dengan prinsip satu Tiongkok. Lima puluh tahun yang lalu, Resolusi 2758 yang diadopsi oleh Majelis Umum memulihkan kedudukan sah RRC di PBB, dan telah memecahkan sekali dan untuk semua masalah perwakilan Tiongkok di PBB dalam hal politik, hukum dan prosedural. Sistem, badan-badan dan Sekretariat PBB harus mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan Resolusi UNGA 2758 ketika berurusan dengan urusan terkait Taiwan. WHO, ICAO dan badan-badan internasional terkait lainnya semua menegaskan prinsip dasar ini dalam resolusi atau dalam bentuk hukum lainnya.

Pihak berwenang Taiwan dengan keras kepala berpegang pada posisi separatis "kemerdekaan Taiwan" dan menolak untuk mengakui konsensus 1992. Akibatnya, landasan politik kawasan Taiwan untuk berpartisipasi dalam kegiatan WHO dan ICAO tidak ada lagi. Tanggung jawab sepenuhnya berada di tangan otoritas Taiwan. Padahal, atas dasar prinsip one-Tiongkok, Pemerintah Pusat Tiongkok telah mengatur dengan baik keikutsertaan kawasan Taiwan dalam kerjasama internasional di berbagai bidang. Di bidang kesehatan, terdapat International Health Regulations Contact Point di Taiwan. Taiwan menikmati saluran tanpa hambatan dan mekanisme yang baik untuk pertukaran informasi dengan WHO dan negara-negara di dunia. Pakar medis dan kesehatan di wilayah Taiwan juga secara rutin menghadiri pertemuan dan kegiatan teknis WHO. Di sektor penerbangan sipil, wilayah Taiwan terhubung dengan banyak kota di dunia dengan penerbangan yang nyaman dan memiliki akses tak terbatas ke standar, tindakan yang disarankan, dan informasi lain dari ICAO. Pernyataan AS itu meninggikan "kontribusi" Taiwan di sektor sains dan kesehatan dan berupaya untuk meminta dukungan atas partisipasinya dalam kegiatan PBB dan organisasi internasional lainnya dengan dalih seperti "celah" dalam pertahanan melawan COVID-19 dan keselamatan penerbangan. Ia mencoba untuk mencapai tujuan politik dengan mengarang kebohongan untuk mendapatkan simpati.

Komunitas internasional telah lama melihat trik politik semacam ini. Dalam beberapa tahun terakhir, ketika negara-negara tertentu mengangkat isu-isu terkait Taiwan pada platform Majelis Kesehatan Dunia dan Konferensi Penerbangan Sipil Internasional, mereka ditentang dengan suara bulat oleh semua negara yang menegakkan keadilan dan upaya mereka digagalkan berkali-kali. Ini sepenuhnya menunjukkan bahwa prinsip satu-Tiongkok adalah tren utama dengan dukungan rakyat yang kuat di komunitas internasional dan tidak boleh ditentang.

Kami mendesak pihak AS untuk sungguh-sungguh mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan tiga komunike bersama Tiongkok-AS, mematuhi Resolusi UNGA 2758, berhenti mengeluarkan pernyataan keliru yang tidak bertanggung jawab, berhenti membantu Taiwan dalam memperluas apa yang disebutnya "ruang internasional", menahan diri dari mengirimkan sinyal yang salah kepada pasukan "kemerdekaan Taiwan", dan menegakkan landasan politik untuk hubungan Tiongkok-AS dengan tindakan nyata. (*)

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

technology

Xiaomi Bocorkan Mobil Buatannya, Seperti Apa?

  • Lupita
  • 07 Dec 2021

culture

Mitologi China: 东郭先生 Tidak Membedakan Simpati yang B...

  • Lupita
  • 07 Dec 2021

news

Viral, Seorang Pria China Berjalan Dengan Robot Anjing di Ja...

  • Lupita
  • 07 Dec 2021

lifestyle

Baca Sebelum Tonton! Ini Sinopsis Drama A Camellia Romance (...

  • Lupita
  • 07 Dec 2021

lifestyle

Buat Netizen Takjub! TikTokers China Ini Berubah Jadi Xiao Z...

  • Lupita
  • 07 Dec 2021

technology

Tencent Luncurkan Aplikasi Layanan Darurat untuk Tunarungu

  • Lupita
  • 07 Dec 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong