Baca dalam 4 menit

Sejarah Asian Games Kedua Tahun 1954 di Manila

Waktu Publish : 04 Nov 2021, 15:03 WIB
Sumber : baidu.com
SHARE ARTIKEL

Asian Games kedua di Manila - Image from berbagai sumber

Bolong.id - Asian Games kedua diadakan di Manila, ibu kota Filipina, pada 1 Mei 1954, dengan durasi 9 hari. Upacara pembukaan di bawah naungan Presiden Filipina Ramon Magsaysay pada 1 Mei 1954 dijadwalkan akan diadakan di Stadion Rizal Memorial di Manila pada 1 Mei. Presiden Filipina Ramon Magsaysay mengumumkan dalam bahasa Inggris pembukaan Asian Games kedua di Manila. Segera, 21 tembakan hormat terdengar di stadion, dan bendera Federasi Asian Games naik perlahan di tiang bendera utama di ujung selatan stadion di tengah suara musik militer. Selanjutnya, seorang atlet berlari ke stadion memegang obor, naik obor, dan menyalakan obor Asian Games kedua. Ribuan pemuda Filipina berbaju putih menyanyikan lagu Asian Games "Forever Forward", mengekspresikan harapan mereka akan semangat Asian Games sebagai perdamaian dan persahabatan.

Malam itu, Tiongkok Taipei dan Vietnam memulai pertandingan sepak bola pertama mereka di Stadion Rizal Memorial di Manila, mengawali pertandingan Asian Games. Setelah 8 hari persaingan yang sengit, tim Jepang di tahun sebelumnya menempati peringkat pertama dan akhirnya menempati peringkat pertama daftar medali dengan keunggulan mutlak 38 medali emas.

China Taipei mengirimkan delegasi sebanyak 137 atlet untuk mengikuti Asian Games untuk pertama kalinya. Kepala kehormatan delegasi ditunjuk oleh anggota IOC yang berusia 72 tahun, Wang Zhengting. "Asian Ironman" Yang Chuanguang memenangkan medali emas dasalomba putra, dan medali emas sepak bola putra juga berhasil dimenangkan. Pada akhirnya, Tiongkok Taipei berada di peringkat keenam dengan 2 emas, 4 perak, dan 7 perunggu.

Atlet dari berbagai negara tampil sangat baik di lapangan. Dalam Asian Games ini, total 161 orang-kali dipecahkan, dan rekor itu 8 kali, di mana trek dan lapangan memecahkan rekor konvensi 90 kali paling banyak; renang juga memiliki rekor baru 64 kali. Pemain Jepang Keiji Hase memecahkan rekor dunia gaya punggung 100 meter putra dengan waktu 1 menit 7 detik.

Stadion Rizal Memorial, juga dikenal sebagai Stadion Nasional Filipina, adalah stadion utama Asian Games ke-2 pada tahun 1954. Ini dianggap sebagai stadion tertua di Asia. Terletak di Distrik Mara Manila, Filipina, dibangun pada tahun 1934 sebagai tempat untuk Kejuaraan Timur Jauh dan dinamai pahlawan nasional Jose Rizal. Dibangun kembali pada tahun 1953 karena kehancuran Perang Dunia Kedua. Karena stadion sudah tua hanya bisa menampung 30.000 orang, hal itu dikritik oleh organisasi olahraga lokal dan internasional. (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong