Baca dalam 3 menit

Kamala Harris: Tidak Ada Vaksin untuk Rasisme

SHARE ARTIKEL

Kandidat wakil presiden dari Partai Demokrat Sen. Kamala Harris, berbicara pada hari ketiga Konvensi Nasional Partai Demokrat (19/8/20)- Image from AP

Wilmington, Bolong.id - Dilansir dari AP News, Kamala Harris, senator California berusia 55 tahun, putri imigran Jamaika - India, berbicara tentang ras dan kesetaraan dengan cara pribadi yang tidak dapat dilakukan Joe Biden ketika dia secara resmi menerima nominasi presiden partainya pada Kamis (20/8/20).

“Tidak ada vaksin untuk rasisme. Kita harus melakukan pekerjaan itu," ujar Harris, kata-katanya tegas meskipun dia berbicara di arena yang sebagian besar kosong dekat rumah Biden's Delaware.

“Kami harus melakukan pekerjaan untuk memenuhi janji keadilan yang setara di bawah hukum,” tambahnya. “Tidak ada dari kita yang bebas sampai kita semua bebas.”

Hanya 76 hari sebelum pemilu, Biden harus memberi energi kepada faksi-faksi yang berbeda yang membentuk Partai Demokrat modern - sebuah koalisi yang mencakup generasi, ras, dan ideologi. Dan para pemilih musim gugur ini harus menghadapi kekhawatiran atas pandemi COVID-19 yang telah menciptakan risiko kesehatan bagi mereka yang ingin memberikan suara secara langsung - dan pelambatan pos untuk surat suara, yang disalahkan oleh Partai Demokrat pada Trump.

Demokrat berharap Harris dan Obama khususnya dapat membantu menjembatani kesenjangan antara mereka yang diyakinkan oleh pembentukan kredensial Biden dan mereka yang mendambakan perubahan yang lebih berani.

Kandidat wakil presiden dari Partai Demokrat Sen. Kamala Harris, berbicara pada hari ketiga Konvensi Nasional Partai Demokrat (19/8/20) - Image from AP

Pandemi tersebut memaksa tim Biden meninggalkan format konvensi tradisional demi urusan virtual yang telah menghilangkan banyak kemegahan dan keadaan yang biasanya mendefinisikan konvensi politik. Benar-benar sunyi, misalnya, saat Harris naik panggung untuk membuat sejarah di Chase Center di pusat kota Wilmington. Dia diapit oleh bendera Amerika tetapi tidak ada keluarga, dan penontonnya terdiri dari belasan reporter dan fotografer.

Setelah dua malam yang menampilkan beberapa Republikan, persidangan pada Rabu (19/8/20) menekankan nilai-nilai inti Demokrat di bidang-bidang seperti perubahan iklim dan kekerasan senjata yang khususnya beresonansi dengan pemilih yang lebih muda.

Pada senjata, Biden ingin mencabut hukum yang melindungi produsen senjata api dari tuntutan hukum, memberlakukan pemeriksaan latar belakang universal untuk pembelian dan melarang pembuatan dan penjualan senjata serbu dan majalah berkapasitas tinggi. Di bidang iklim, Biden telah mengusulkan rencana USD 2 triliun (Rp29,5ribu triliun) untuk berinvestasi dalam energi bersih dan mengakhiri emisi karbon dari pembangkit listrik AS pada 2035, meskipun proposalnya tidak sejauh yang disukai para aktivis "Kesepakatan Baru Hijau (Green New Deal)".(*)

Terkait

international

Inilah Profil Kamala Harris, Bakal Cawapres Pilihan Biden

  • Isna Fauziah
  • 13 Aug 2020

international

Kamala Harris: Tidak Ada Vaksin untuk Rasisme

  • Isna Fauziah
  • 21 Aug 2020

international

Warga Amerika Bersorak Bahagia! Joe Biden Jadi Pemenang Pilp...

  • Isna Fauziah
  • 08 Nov 2020
Logo follow bolong