6 Penghasut Soal Buku Sekolah di Mongolia Dalam Ditangkap

logo clock 4 Menit logo clock 07-09-2020, 15:20

Siswa dan orang tua berdemonstrasi menentang arahan baru - Image from Independent

Hohhot, Bolong.id - Polisi Bayannur, Daerah Otonomi Mongolia Dalam, Tiongkok Utara, mengumumkan pada Minggu (6/9/20) bahwa mereka menghukum enam penghasut soal penggunaan buku teks di sekolah, atau mencegah siswa masuk kelas.

Menurut pernyataan yang diterbitkan oleh akun resmi WeChat dari biro keamanan publik kota pada Minggu (6/9/20), seorang warga desa bermarga Ao ditemukan telah menerbitkan informasi palsu dan kata-kata menghasut yang mengganggu ketertiban umum di obrolan grup WeChat. Ia ditahan selama lima hari pada Jumat (4/9/20) setelah mengakui kesalahannya.

Pada Minggu (6/9/20), polisi setempat menahan seseorang bermarga E yang menerbitkan informasi yang melecehkan dan mengancam orang tua siswa di grup WeChat dalam upaya mencegah siswa mendaftar ke kelas. Dia ditahan selama 15 hari karena mencegah penggunaan bahan ajar yang disusun secara nasional dan sangat mengganggu ketertiban sosial, serta melakukan tindakan yang menimbulkan dampak sosial yang buruk.

Empat orang lainnya di distrik Linhe di kota itu juga ditempatkan di bawah tindakan kriminal pada hari Minggu karena mencegah penggunaan buku teks dan menghalangi siswa untuk menghadiri kelas. Mereka juga dituding menghasut warga untuk berkumpul demi penandatanganan bersama guna mengganggu kegiatan mengajar yang normal.

Hua Chunying - Image from Tass

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Hua Chunying (华春莹) mengatakan pada konferensi pers pada Kamis (3/9/20) bahwa laporan terbaru tentang apa yang terjadi di wilayah Mongolia Dalam adalah sensasi politik.

"Bahasa umum suatu negara adalah simbol kedaulatannya, dan merupakan hak dan tanggung jawab setiap warga negara untuk mempelajari dan menggunakannya. Negara lain melakukan hal yang sama," ujar Hua.

Pemerintah Tiongkok, sesuai dengan undang-undang yang relevan, mempromosikan penggunaan bahasa lisan dan tulisan umum nasional di daerah etnis minoritas, menjunjung tinggi prinsip kesetaraan dalam bahasa lisan dan tulisan semua kelompok etnis, dan menjamin menurut hukum kebebasan semua kelompok etnis, termasuk etnis Mongolia, menggunakan dan mengembangkan bahasa lisan dan tulisan mereka sendiri, kata Hua.

Dalam beberapa tahun terakhir, Komite Buku Teks Nasional telah mengorganisir para ahli untuk menyusun buku teks dalam bahasa dan sastra Tiongkok, politik dan sejarah, yang telah digunakan di semua sekolah dasar dan menengah secara nasional sejak 2017.

Mulai tahun ini, enam provinsi dan daerah otonom, termasuk Daerah Otonomi Mongolia Dalam, juga sudah mulai menggunakan buku ajar tersebut. Buku teks terpadu dari ketiga mata pelajaran tidak akan memengaruhi pengaturan mata pelajaran lain di sekolah yang mengajar bahasa etnis.

Jam kelas, buku teks, dan pengajaran bahasa dari kelas bahasa dan sastra Mongolia akan tetap tidak berubah, dan sistem pendidikan bilingual saat ini tidak akan berubah, kata Hua. (*)



Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Tentaranya Ditangkap, China Desak India untuk Segera Kembalikan Tentaranya

 

logo clock 20-10-2020, 14:43
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China: Pencabutan Embargo Senjata PBB Terhadap Iran Cerminkan Sikap Umum Komunitas Internasional

 

logo clock 20-10-2020, 14:19
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

3 Tips Hindari Kejenuhan Saat WFH

 

logo clock 20-10-2020, 13:31
logo clock Baca ini dalam 7 Menit
logo share

Upacara Pembukaan Beasiswa Pemimpin Muda ASEAN-China, Digelar

 

logo clock 20-10-2020, 13:27
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Business Insider: Kehidupan di China Kembali Normal

 

logo clock 20-10-2020, 13:21
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral