China Luncurkan Kampanye Makan Siang Gratis untuk Anak-Anak

logo clock 5 Menit logo clock 27-09-2020, 10:11

Kantin sekolah di Kota Huaying, Provinsi Sichuan (24/2/14) - Image from CGTN

Guizhou, Bolong.id -Tiongkok meluncurkan Inisiatif Makan Siang Gratis untuk Anak-anak (Free Lunch for Children; FLC) pada 2011 karena siswa di desa-desa terpencil yang dilanda kemiskinan harus menanggung kelaparan karena keluarga mereka terlalu miskin untuk membeli makan siang atau terlalu jauh dari sekolah. Sepuluh tahun kemudian, data resmi menunjukkan lebih dari 40 juta siswa telah memperoleh manfaat dari skema tersebut.

"Inisiatif tersebut telah menjaga garis dasar kesetaraan sosial," ujar Ren Chunrong, Peneliti di Akademi Ilmu Pendidikan Tiongkok. "Program ini telah menyelamatkan anak-anak dari kelaparan dan kekurangan gizi serta memungkinkan para orang tua menghabiskan lebih banyak waktu untuk meningkatkan pendapatan keluarga mereka."

Orang tua dari sebagian besar penerima manfaat adalah petani atau pekerja migran yang seringkali tidak memiliki waktu untuk membuatkan makan siang untuk anak-anaknya karena jadwal kerja mereka yang padat, jelas Ren.

Saat ini, pemerintah pusat memberikan setiap siswa subsidi makan siang sebesar CNY4 (Rp8756). Pejabat Kementerian Pendidikan menetapkan karena harga di pedesaan relatif rendah, jumlah tersebut, berdasarkan pengeluaran konsumsi pangan per kapita tahunan penduduk pedesaan, dapat sepenuhnya memenuhi kebutuhan pangan pokok setiap siswa.

"Dengan subsidi saat ini, sekolah memberi setiap siswa tiga hidangan dan satu sup saat makan siang. Makanan berisi daging setiap hari dan tidak diulang selama seminggu," ujar Wang Long, Kepala Sekolah Dasar di Kota Bijie, Tiongkok Barat Daya. Provinsi Guizhou.

Anggota staf membagikan makanan kepada siswa di Kota Xiangyang, Provinsi Anhui (1/9/18) - Image from CGTN

Demi menjamin nutrisi siswa, Wang mengatakan pemasok makanan sekolah telah diminta menyiapkan menu berdasarkan saran ahli gizi untuk diserahkan ke departemen pendidikan setempat untuk ditinjau. Dari waktu ke waktu, sekolah akan memperbarui menu berdasarkan saran siswa.

Pada Mei 2020, kementerian pendidikan menerbitkan laporan tentang pencapaian proyek tersebut. Makalah yang mengutip data CDC Tiongkok menyebutkan bahwa pada 2019, rata-rata tinggi badan siswa laki-laki dan perempuan di pedesaan meningkat masing-masing 1,54 dan 1,69 sentimeter. Dan bobot rata-rata mereka meningkat masing-masing 1,06 dan 1,18 kilogram, lebih tinggi dari pertumbuhan rata-rata nasional.

Pemerintah pusat telah mengalokasikan total CNY147,2 miliar (sekitar USD21,6 miliar atau Rp320,4 triliun) untuk mensubsidi proyek hingga akhir 2019. Di bawah sistem pendanaan, subsidi didistribusikan ke departemen pendidikan daerah pada setiap awal semester berdasarkan jumlah siswa. Setelah dana tersedia, penawaran publik dilakukan untuk pemasok makanan.

Sekolah wajib memberikan update penggunaan dana, menu untuk siswa, jumlah siswa dan nama para siswa tiap semester.

Kantin sekolah di Kota Liuan, Provinsi Anhui (25/6/19) - Image from CGTN

"Uang itu ditujukan untuk meningkatkan gizi siswa, jadi harus dibelanjakan dengan hati-hati," ujar Wu Daquan, Kepala Sekolah Dasar Tangtou di Provinsi Guizhou barat daya Tiongkok, menambahkan bahwa departemen pendidikan setempat telah membentuk kelompok terkemuka untuk menyelidiki harga pasar bahan makanan untuk mengawasi pengadaan dan menjaga harga makanan sekolah dalam kisaran yang wajar.

Selain itu, untuk menjamin kualitas makanan yang diberikan kepada siswa, Kementerian Pendidikan, Administrasi Pengaturan Pasar, dan Komisi Kesehatan mewajibkan Pimpinan Taman Kanak-Kanak, Sekolah Dasar, dan Menengah untuk makan bersama dengan siswa sehingga dapat mengawasi dan menjamin kualitas makanan. Dan ketiga jurusan tersebut juga mendorong sekolah untuk mengajak para orang tua makan bersama anaknya, sehingga mendapat masukan dari orang tua.

"Di daerah kami, kami memiliki rencana terperinci untuk keamanan pangan. Setiap sekolah telah mendirikan pos-pos khusus untuk mengawasi pengadaan bahan makanan mentah, desinfeksi peralatan makan, penyimpanan makanan, dan distribusi makanan," kata Liu Jianmei, Wakil Direktur Biro Pendidikan di Kabupaten Yulong, Tiongkok Barat Daya. (*)




Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

10 Hantu dari China Ini Dijamin Bikin Anda Susah Tidur

 

logo clock 27-10-2020, 09:38
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Panjat Bangunan Kuno di Beijing, Dua Turis Di-blacklist

 

logo clock 27-10-2020, 09:34
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Pejabat Mongolia Adakan Pemeriksaan Terkait Reformasi Pendidikan Baru

 

logo clock 26-10-2020, 15:12
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

6 Potret Aktor Film China 90-an, Dulu vs Sekarang

 

logo clock 26-10-2020, 15:11
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Sejarah Dim Sum, Snack Tanda Hormat Warga ke Prajurit China 1.600 Tahun Silam

 

logo clock 26-10-2020, 14:09
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral