Supercarrier Baru China Gunakan Teknologi EMALS

logo clock 5 Menit logo clock 24-09-2020, 11:34

Sebuah jet tempur J-15 lepas landas dari dek penerbangan kapal induk Liaoning - Image from eng.chinamil.com.cn

Beijing, Bolong.id - Sumber-sumber media mengatakan, kapal induk super terbaru Tiongkok dapat menggunakan teknologi peluncuran EMALS (Electromagnetic Aircraft Launch System) atau Sistem Peluncuran Pesawat Terbang Elektromagnetik terbaru, mirip dengan kapal induk operasional terbaru Angkatan Laut AS, Gerald R. Ford.

Tiongkok telah membuat kemajuan yang mantap dalam membangun kapal induk ketiganya, yang pertama diharapkan untuk menyamai "kapal induk super" armada AS dalam ukuran dan kemampuan, menurut foto dan analisis satelit oleh Pusat Kajian Strategis dan Internasional (Center for Strategic and International Studies; CSIS), Richard Sisk dari Military.com melaporkan.

China's Global Times juga melaporkan pada 13 September 2020, operator baru tersebut dapat diluncurkan akhir tahun ini atau awal tahun depan.

Laporan itu juga mengutip seorang ahli militer yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa kapal induk baru itu "kemungkinan" akan menampilkan sistem peluncuran pesawat elektromagnetik, mirip dengan kapal induk operasional AS terbaru, Gerald R. Ford.

Sepuluh kapal induk lain di armada AS menggunakan ketapel bertenaga uap untuk meluncurkan pesawat.

CSIS mengatakan, belum mungkin untuk memastikan apakah kapal induk baru akan memiliki sistem peluncuran elektromagnetik, "tetapi sumber tidak resmi menunjukkan Tiongkok telah membuat kemajuan yang signifikan dalam mengembangkan teknologi ini."

Dalam laporannya, CSIS menyertakan foto satelit resolusi tinggi yang menunjukkan kapal induk diletakkan di blok lambung kapal di galangan kapal Jiangnan di pinggiran Shanghai, ujar Military.com.

CSIS memperkirakan panjang blok lambung pada 297 meter, atau 974 kaki, tetapi menambahkan, "Saat konstruksi berlanjut, kami memperkirakan kapal akan diperpanjang beberapa meter dengan penambahan dek penerbangan."

Sebagai perbandingan, panjang Ford adalah 1.106 kaki.

Tiongkok saat ini memiliki dua kapal induk - Liaoning, kapal perang era Soviet yang dikonversi, dan Shandong yang dibangun di dalam negeri. Keduanya menampilkan dek penerbangan miring "lompat ski (ski jump)" untuk meluncurkan pesawat.

Electromagnetic Aircraft Launch System (EMALS) - Image from Naval News

EMALS menggunakan gelombang listrik untuk menghasilkan arus listrik dengan medan magnet yang kuat.

Ini seharusnya lebih mudah dioperasikan, lebih lembut untuk di pesawat, dan mampu meluncurkan lebih banyak pesawat ke udara dalam waktu yang lebih singkat daripada ketapel uap.

Keuntungan lain: Sistem kontrol peluncuran untuk ketapel elektromagnetik mengetahui kecepatan apa yang harus dimiliki pesawat pada titik mana pun selama urutan peluncuran, dan dapat membuat penyesuaian selama proses untuk memastikan pesawat akan berada dalam jarak 3 mph dari kecepatan lepas landas yang diinginkan, Air & Space magazine melaporkan.

Sebaliknya, setelah peluncuran sistem uap dimulai, penyesuaian tidak dapat dilakukan.

Jika terlalu banyak uap yang digunakan, roda pendaratan nosewheel, yang menempel pada ketapel, dapat robek dari pesawat. Jika uap yang digunakan terlalu sedikit, pesawat tidak akan mencapai kecepatan lepas landas dan akan jatuh ke air.

Ketapel elektromagnetik dapat diluncurkan setiap 45 detik. Setiap peluncuran tiga detik dapat mengonsumsi listrik sebanyak 100 juta watt, kira-kira sebanyak yang digunakan kota kecil dalam jumlah waktu yang sama, Air & Space melaporkan.

“Sebuah utilitas melakukannya dengan menggunakan peralatan seluas satu hektar,” ujar Teknisi Lab Mike Doyle, namun karena keterbatasan ruang kapal, “kami harus mengambilnya dan memasukkannya ke dalam kotak sepatu.”

Dalam generator kapal yang dikembangkan untuk ketapel elektromagnetik, daya listrik disimpan secara kinetik dalam rotor yang berputar pada 6.400 rpm (rotasi/revolusi per menit).

Ketika perintah peluncuran diberikan, daya ditarik dari generator dalam denyut dua hingga tiga detik, seperti semburan udara yang dikeluarkan dari balon, Air & Space melaporkan.

Saat daya diputus, generator melambat dan jumlah listrik yang mereka hasilkan terus menurun.

Namun dalam sisa 42 detik antara peluncuran, rotor berputar kembali hingga kapasitasnya, mempersiapkan diri untuk melepaskan semburan energi lagi.

Dalam laporan tahunannya kepada Kongres tentang kekuatan militer Tiongkok yang dikeluarkan 1 September 2020, Departemen Pertahanan memperkirakan kapal induk ketiga Tiongkok dapat beroperasi pada 2023, Military.com melaporkan.

Laporan tersebut juga mengatakan militer Tiongkok telah melampaui AS dalam pengembangan rudal, jumlah kapal perang, dan sistem pertahanan udara, seperti dilansir dari AsiaTimes. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Baidu Berikan Tumpangan Gratis Uji Robotaxi di Beijing

 

logo clock 22-10-2020, 10:13
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

China Masukkan Teknologi Kuantum dalam Rencana Lima Tahun Ke-14

 

logo clock 22-10-2020, 10:11
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Hidupkan Pariwisata, Hong Kong Luncurkan Kampanye dengan Pengalaman VR

 

logo clock 21-10-2020, 11:12
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Jaringan 5G China Miliki Lebih Dari 600.000 Stasiun Pemancar

 

logo clock 19-10-2020, 14:20
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

World Young Scientist Summit 2020 Dibuka di China Timur

 

logo clock 19-10-2020, 11:53
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral