Tiket Masuk Kota Terlarang Sudah Habis Sampai 3 Oktober 2020

logo clock 4 Menit logo clock 24-09-2020, 17:27

Pengunjung berpose di Museum Istana di Beijing - Image from China Daily

Beijing, Bolong.id - Mereka yang berharap untuk mengunjungi Museum Istana di Beijing selama liburan Hari Nasional kesulitan masuk. Tiket, tersedia 10 hari sebelumnya secara online, ternyata terjual habis pada Rabu (23/9/20) hingga 3 Oktober 2020, termasuk untuk hari kerja sebelum liburan dimulai pada 1 Oktober 2020. Demikian dilaporkan situs web resmi museum.

Meski begitu, hal itu tidak menyurutkan antusias masyarakat terhadap museum yang juga dikenal sebagai Kota Terlarang, sebuah permata arsitektur seluas 720.000 meter persegi yang menyumbangkan elemen unik pada cakrawala kota.

Bekas kompleks kekaisaran, tempat tinggal 24 kaisar, berusia 600 tahun ini.

Pada tahun pandemi COVID-19 ini, peringatan tonggak sejarah museum berlalu tanpa kembang api, hiasan galas atau upacara besar.

Namun di platform media sosial Sina Weibo, topik "Meet the Forbidden City on the 600-year anniversary" menarik netizen untuk membuka lebih dari 8.600 grup diskusi. Total penayangan postingan ini telah melampaui 50 juta.

Pandemi tersebut memiliki efek samping yang tidak menguntungkan karena membatasi kemampuan pengunjung untuk melihat museum secara langsung. Sejak akhir Juli 2020, 12.000 pengunjung per hari telah diizinkan masuk, dibandingkan dengan 5.000 pada Mei 2020 ketika dibuka kembali setelah ditutup hampir 100 hari. Sebelum pandemi, batas harian ditetapkan pada 80.000.

Namun, tetap membutuhkan keberuntungan untuk memesan tiket secara online karena orang-orang yang terkurung selama wabah virus terparah ingin melakukan hal-hal di luar rumah mereka.

Meskipun pandemi juga menyebabkan pembatalan beberapa acara yang dijadwalkan sebelumnya, tiga pameran utama dibuka bulan ini. Presentasi ini mengungkap sejumlah kecil 1,86 juta peninggalan budaya di inventaris museum dan juga menyajikan pengenalan singkat tentang estetika Tiongkok.

Kemegahan Abadi: Enam Abad di Kota Terlarang memberikan gambaran umum tentang keajaiban konstruksi kuno ini, menunjukkan bagaimana bangunan itu dibangun dan berevolusi melalui catatan sejarah utama. Pameran lain tentang lukisan dan karya kaligrafi yang berkaitan dengan Su Shi (苏轼), ikon budaya Dinasti Song (960-1279), memberikan gambaran tentang kehidupan, sikap dan filosofi sastrawan Tionghoa.

Sebuah pameran yang dibuka pada Selasa (22/9/20) menampilkan hampir 200 artefak keramik kekaisaran yang dipamerkan, termasuk kepingan yang sengaja dipecahkan di workshop karena dianggap "tidak sempurna" sehingga tidak layak untuk disentuh oleh kaisar.

"Kami berharap dapat mengintegrasikan kesadaran masyarakat akan perlunya menghargai dan melindungi warisan kami ke dalam nilai-nilai budaya zaman ini," ujar Wang Xudong, Direktur Museum Istana. "Mari kita turunkan ke generasi mendatang dan menjaganya tetap dinamis."

Wang mengatakan serangkaian simposium akademis juga akan diselenggarakan di museum pada akhir tahun ini untuk memberikan tinjauan komprehensif tentang Kota Terlarang dari berbagai aspek. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Expo Soroti Peran Warisan Budaya Takbenda dalam Pengentasan Kemiskinan

 

logo clock 25-10-2020, 13:51
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Pameran Festival Chongyang Digelar di Shanghai

 

logo clock 25-10-2020, 13:41
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Hari Ini Festival Chongyang, Hari Para Lansia China

 

logo clock 25-10-2020, 13:38
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Karya Ye Maozhong, Inspirasi Pemilik Museum

 

logo clock 25-10-2020, 06:48
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Serial Suspense-Thriller Online China Ini Populer di Seluruh Asia

 

logo clock 24-10-2020, 16:57
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral