Turis China Diharapkan Capai 550 Juta Pasca COVID-19

logo clock 4 Menit logo clock 28-09-2020, 10:27

Pengunjung berfoto di Largo Do Senado di Macao - Image from GT

Beijing, Bolong.id - Tiongkok diperkirakan akan mencatat 550 juta turis domestik selama delapan hari Festival Pertengahan Musim Gugur dan liburan Hari Nasional yang akan datang mulai 1 Oktober 2020, dan sektor ini melanjutkan operasi penuh sambil menormalkan pencegahan dan pengendalian epidemi COVID-19.

Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata membuat prediksi pada Minggu (27/9/20) pada konferensi pers, mengutip data dari Akademi Pariwisata Tiongkok, yang berada di bawah kementerian tersebut.

Tur baik di dalam maupun antar provinsi sedang berkembang pesat.

Pada pertengahan September, 29.694 agen perjalanan telah kembali beroperasi, terhitung 75,7 persen dari total, dan pariwisata kelompok pulih menjadi sekitar 40 persen dari tingkat tahun sebelumnya, kata kementerian.

Bisnis perusahaan perjalanan online telah pulih hingga sekitar 40 persen dari tahun sebelumnya, dan bisnis hotel berbintang memiliki tingkat pemulihan 91 persen.

Sebuah laporan yang dikirim oleh salah satu agen perjalanan terbesar Tiongkok, Ctrip, pada Minggu (27/9/20) ke Global Times memperkirakan lebih dari 600 juta perjalanan domestik, atau 70-80 persen dari tingkat normal. Liburan yang lebih panjang tahun ini akan menawarkan lebih banyak pilihan kepada orang-orang, kata seorang staf Ctrip.

Pada pertengahan September 2020, pemesanan penerbangan untuk rute domestik utama naik lebih dari 200 persen dari bulan sebelumnya, dan kereta paling populer telah dipesan penuh, kata Ctrip.

Festival Pertengahan Musim Gugur maupun Hari Nasional jatuh pada 1 Oktober tahun ini, dan orang-orang akan mendapatkan libur delapan hari berturut-turut.

Laporan tersebut mengatakan bahwa Lijiang, Provinsi Yunnan di Tiongkok Barat Daya adalah salah satu tujuan paling populer untuk grup perjalanan pribadi, meskipun baru-baru ini mendeteksi dua kasus COVID-19 yang diimpor dari Myanmar.

Hotel dan tempat pemandangan utama di Yunnan sedang mendisinfeksi tempat mereka, dan banyak yang akan menerapkan batasan keramaian dan memerlukan janji untuk masuk.

Seorang pemilik hotel di Lijiang mengatakan kepada Global Times, semua kamar telah dipesan dua bulan lalu. Setiap kamar memiliki lemari obat dengan obat antipiretik dan termometer, kata pemiliknya.

Selain itu, Shanghai di Tiongkok Timur, Kota Pesisir Sanya di Provinsi Hainan Tiongkok Selatan, dan Chengdu di Provinsi Sichuan di Tiongkok Barat Daya adalah destinasi populer.

Industri budaya juga berkembang pesat. Kementerian mengatakan pada pertengahan September, 790 bioskop telah dibuka kembali secara nasional, terhitung 36,5 persen dari total, dan 47.600 tempat tari dan hiburan kembali beroperasi, dengan tingkat pemulihan 93,3 persen.

Pada paruh pertama tahun 2020, pendapatan operasional bisnis kinerja jaringan secara nasional mencapai CNY 42,73 miliar (Rp93,3 triliun), naik 34 persen tahun-ke-tahun.

Dibandingkan dengan pasar Tiongkok yang berkembang pesat di era pasca-epidemi, AS masih menderita pandemi jangka panjang. Pemerintahan Trump telah bergegas untuk melanjutkan pekerjaan dan produksi meskipun total kasus COVID-19 yang dikonfirmasi telah melampaui 7 juta, dengan jumlah kematian 204.490, menurut data dari Universitas John Hopkins.

Analis mengatakan hampir tidak ada cara bagi AS untuk mengekang penularan penyakit, mengingat jumlah pasien yang tinggi, dan seringnya wabah tidak dapat dihindari.

Apa yang dilakukan AS adalah menunggu vaksin atau kemungkinan herd immunity (kekebalan kelompok), kata para analis. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Museum Istana China Bawa Pengunjung Rasakan Sensasi VR

 

logo clock 21-10-2020, 15:08
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Seniman Tafsirkan Ulang 'Decameron' untuk Zaman Modern

 

logo clock 21-10-2020, 14:34
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Seniman Tafsirkan Ulang 'Decameron' untuk Zaman Modern

 

logo clock 21-10-2020, 13:45
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Pegunungan Putih Abadi China Jadi Subjek Favorit Para Pelukis

 

logo clock 21-10-2020, 13:27
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China Terbitkan Buku 'Perang, Tolak Agresi AS dan Bantu Korea'

 

logo clock 21-10-2020, 13:12
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral