'Peluang' Pajak Android Google untuk Perusahaan Seluler China

logo clock 4 Menit logo clock 01-10-2020, 12:57

'Peluang' Pajak Android Google untuk Perusahaan Seluler China - Image from GT


California, Bolong.id - Google mengatakan tidak akan lagi mengizinkan aplikasi apa pun yang melewati sistem pembayarannya ke Google Play Store, yang berarti Google akan mengambil 30 persen pembelian dalam aplikasi dari pengembang, sama seperti Apple.

Para analis mengatakan kebijakan penagihan baru Google akan menawarkan kesempatan kepada produsen ponsel Tiongkok untuk mendunia dan mematahkan monopoli, dengan pemotongan yang lebih rendah dari pengembang aplikasi.

Mulai 2 Agustus 2021 mendatang, semua aplikasi baru yang menggunakan Play Billing harus menggunakan Billing Library versi 3 atau yang lebih baru, kata Google pada Senin (28/9/20) di situs web pengembang Android-nya. Google juga mengklarifikasi kebijakan penagihannya karena beberapa pengembang bingung tentang transaksi mana yang harus menggunakan sistem penagihan Google Play Store. Untuk aplikasi dari Google Play Store, Google mengenakan biaya 30 persen dari pembelian dalam aplikasi, sesuai dengan kebijakannya.

Tetapi beberapa pengembang, termasuk Netflix dan Spotify, telah melewati persyaratan ini dengan mendorong pengguna untuk membayar langsung dengan kartu kredit mereka, lapor New York Times.

"Tidak ada 'pajak Android' untuk Android di Tiongkok, karena setiap produsen ponsel memiliki toko aplikasinya sendiri. Tentu saja, toko aplikasi produsen juga mengambil persentase tertentu dari setiap transaksi, tetapi jumlahnya lebih sedikit dan lebih fleksibel daripada Google," kata Pan Helin, Direktur Eksekutif lembaga penelitian ekonomi digital di bawah Universitas Ekonomi dan Hukum Zhongnan, kepada Global Times, Selasa (29/9/20).

Google dan Apple terikat dalam hal pajak digital, yang dikenal sebagai pajak Android dan pajak Apple, karena Apple juga mengambil potongan 30 persen dari pembayaran dalam aplikasi dan langganan melalui toko aplikasi. Apple memaksa pengguna untuk membayar harga Apple untuk aplikasi dengan tidak mengizinkan pengguna iOS mengunduh aplikasi dari toko aplikasi pihak ketiga.

"Kebijakan penagihan terbaru Google merupakan peluang bagi vendor handset Tiongkok yang diwakili oleh Huawei dan Layanan Seluler Huawei, yang pada satu titik mengambil pemotongan 10 persen di luar negeri, dan jumlahnya bisa lebih rendah lagi untuk menarik pelanggan ke dalam ekosistem Huawei. Ponsel Tiongkok bisa memasuki pasar internasional dengan mendobrak monopoli melalui persaingan dan memperbaiki struktur ekosistem,” kata Pan.

Google dilarang menyediakan aplikasi Google - termasuk Play Store - pada model perangkat baru Huawei pada 2019.

Sistem Android yang dikembangkan oleh Google adalah sistem open source. Pengembang dapat membangun versi dasar Android untuk membuat sistem operasi terpisah untuk setiap produsen ponsel, dan di sini Android meraih pasar yang sangat besar, Wang Peng, Asisten Profesor dari Sekolah Kecerdasan Buatan Gaoling di Universitas Renmin, mengatakan kepada Global Times di Selasa (29/9/20).

"Sebenarnya ada banyak tekanan pada Android dan Google. Meskipun platform open source dikatakan dibangun ke dalam infrastruktur sistem operasi seluler, dengan reputasi yang baik dan jumlah pengguna yang besar, profitabilitas menjadi buruk. Saat pasar eksternal berubah dan Pendapatan Google sendiri berada di bawah tekanan, Google dan Android sangat membutuhkan ceruk yang menguntungkan," kata Wang.

Ini bisa berfungsi karena App store adalah bagian dari unit layanan Apple yang berkembang pesat dan telah menghasilkan pendapatan dua kali lipat dari Google Play Store. (*)


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

China Dukung Kepemimpinan Shenzhen dalam Pembangunan Pasar Modal

 

logo clock 20-10-2020, 13:31
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

China Sambut Perusahaan AS Masuk dalam Pasarnya

 

logo clock 20-10-2020, 10:22
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China Dirikan Pusat Sertifikasi Fintech Nasional di Chongqing

 

logo clock 19-10-2020, 11:38
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Industri Es Krim China Pulih Pasca Pandemi COVID-19

 

logo clock 17-10-2020, 13:13
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Direktur Pelaksana IMF: Pemulihan China Bantu Pemulihan Global

 

logo clock 15-10-2020, 12:00
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral