Baca dalam 4 menit

Pertama Kali! Impor dan Ekspor Tiongkok Mencapai Pertumbuhan Positif

Waktu Publish : 14 Jul 2020, 16:45 WIB
SHARE ARTIKEL

(Ilustrasi) Impor dan Ekspor Tiongkok - Image from Jason Goh from Pixabay

Tiongkok, Bolong.id - Administrasi Umum Kepabeanan merilis data pada 14 Juni 2020 ini bahwa ekspor dan impor barang Tiongkok untuk pertama kalinya mengantarkan pertumbuhan positif dari tahun-ke-tahun dengan rebound lebih baik dari yang diharapkan.

Statistik menunjukkan, setelah mengalami guncangan kuartal pertama, impor-ekspor Tiongkok stabil pada kuartal kedua. Dari perspektif bulanan sejak April, ekspor Tiongkok telah mencapai pertumbuhan positif selama tiga bulan berturut-turut dan impor-ekspor Juni meningkat sebesar 5,1% tahun-ke-tahun.

Dalam hal kuartal, impor-ekspor perdagangan luar negeri Tiongkok mencapai CNY 7,67 triliun (Rp15,76 triliun) pada kuartal kedua. Penurunan dari tahun ke tahun sebesar 0,2% yang secara signifikan lebih sempit dari penurunan 6,4% pada kuartal pertama.

Pada paruh pertama tahun ini, nilai total perdagangan impor-ekspor Tiongkok adalah CNY 14,24 triliun (Rp29,26 triliun). Penurunan dari tahun ke tahun sebesar 3,2%, penurunan 1,7 persen poin dibandingkan lima bulan sebelumnya. Di antara mereka, ekspor adalah CNY 7,71 triliun (Rp16,03 triliun) turun 3%; impor CNY 6,53 triliun (Rp13,42 triliun) turun 3,3%.

Menurut statistik bea cukai, impor-ekspor perusahaan swasta menunjukkan tren peningkatan. Pada paruh pertama tahun ini, impor-ekspor perusahaan swasta yakni badan usaha perdagangan luar negeri terbesar, mencapai CNY 6,42 triliun (Rp13,20 triliun), meningkat 4,9%. Terhitung 45,1% dari total nilai perdagangan luar negeri Tiongkok, meningkat 3,5 persen poin dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Di antara mereka, ekspor adalah CNY 4,14 triliun (Rp8,51 triliun), meningkat 3,2%; impornya CNY 2,28 triliun (Rp4,68 triliun), naik 8,1%.

ASEAN terus mempertahankan status mitra dagang terbesar Tiongkok. Pada paruh pertama tahun ini, impor-ekspor Tiongkok ke ASEAN mencapai CNY 2,09 triliun (Rp4,36 triliun), meningkat 5,6%. Merupakan 14,7% dari total perdagangan luar negeri Tiongkok. Dalam periode yang sama, impor-ekspor Tiongkok ke UE adalah CNY 1,99 triliun (Rp4,15 triliun), turun 1,8%. Impor-ekspor Tiongkok ke AS berjumlah CNY 1,64 triliun (Rp3,37 triliun), turun 6,6%. Selain itu, impor-ekspor Tiongkok ke negara-negara di sepanjang "Belt and Road" mencapai CNY 4,2 triliun (Rp8,7 triliun), sedikit penurunan 0,9%.

Data bea cukai menunjukkan bahwa ekspor bahan-bahan epidemi pertahanan Tiongkok dan produk "ekonomi rumah tangga" telah berkembang pesat. Pada paruh pertama tahun ini, ekspor tekstil termasuk masker meningkat sebesar 32,4%; ekspor bahan medis dan obat-obatan, instrumen, dan perangkat medis masing-masing meningkat sebesar 23,6% dan 46,4%; dan peningkatan konsumsi "ekonomi rumah tangga" menyebabkan ekspor laptop dan ponsel masing-masing meningkat sebesar 9,1% dan 0,2%.

Dalam periode yang sama, ekspor produk elektromekanis Tiongkok adalah CNY 4,52 triliun (Rp9,44 triliun), turun 2,3%, terhitung 58,6% dari total nilai ekspor. Ekspor tujuh produk padat karya utama termasuk tekstil dan pakaian jadi adalah CNY 1,5 triliun (Rp3,08 triliun), turun 1,4%, terhitung 19,4%.

Li Kuiwen (李魁文), Juru Bicara Administrasi Umum Kepabeanan, mengatakan dunia di bawah dampak epidemi sedang mengalami perubahan besar. Ekonomi dunia sedang merosot tajam dan perdagangan serta investasi internasional menyusut secara dramatis. Bahkan lingkungan pengembangan perdagangan luar negeri Tiongkok suram dan kompleks. Bea cukai akan mengerahkan upaya apa pun untuk mencegah dan mengendalikan situasi epidemi di pelabuhan dan mendukung pertumbuhan perdagangan luar negeri yang stabil, serta berupaya untuk menstabilkan situasi perdagangan asing.(*)


Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong