Trump Terus Salahkan China atas Virus yang Mengancam Kesehatannya

logo clock 5 Menit logo clock 04-10-2020, 13:22

Trump - Image from CNN


Hong Kong, Bolong.id - Dalam debat presiden pertamanya melawan Joe Biden, Donald Trump menjelaskan siapa yang ia salahkan atas pandemi COVID-19.

"Ini kesalahan Tiongkok, seharusnya tidak pernah terjadi," ujar Presiden, sebelum menyebut virus itu sebagai "wabah Tiongkok."

Selama berbulan-bulan ini, Trump secara konsisten mendramatisasi Beijing dalam mengendalikan pandemi dan menyalahkan Tiongkok atas dampak global - terutama dampak bencana yang ditimbulkan virus tersebut di Amerika Serikat, di mana telah menewaskan lebih dari 200.000 orang dan menginfeksi lebih dari 7,3 juta orang, termasuk Presiden sendiri.

Retorika Trump telah membuat marah Beijing, yang pada gilirannya menyoroti kesalahan penanganan virus oleh Washington melalui media pemerintah dan dalam komentar resmi. Banyak negara yang lebih dekat ke Tiongkok dan terpapar virus lebih awal telah menanganinya jauh lebih baik daripada AS, sebagian besar ahli juga mengkritik bagaimana Trump menanggapi pandemi.

Tiongkok saat ini merayakan "minggu emas (golden week)," libur delapan hari untuk menandai Hari Nasional Tiongkok pada 1 Oktober 2020 dan Festival Pertengahan Musim Gugur. Ratusan juta warga Tiongkok diperkirakan akan melakukan perjalanan selama periode ini, bukti bagaimana negara itu sebagian besar telah pulih dari virus.

Awalnya, beberapa komentator Tiongkok berseru tentang diagnosis Trump, melihatnya sebagai karma setelah pengkambinghitamannya yang berulang-ulang terhadap Tiongkok - sesuatu yang telah merusak hubungan bilateral dan, terkadang, menempatkan Tiongkok-Amerika dalam risiko.

Di Weibo, berita tersebut awalnya menarik jutaan komentar, dengan beberapa candaan bahwa itu adalah "hadiah untuk Hari Nasional Tiongkok."

Di Twitter, Hu Xijin (胡锡进), editor tabloid Global Times yang didukung negara, menulis bahwa Presiden dan Ibu Negara Melania Trump, yang juga dinyatakan positif, "telah membayar harga atas pertaruhannya meremehkan COVID-19."

Hu (胡), yang memiliki hubungan dekat dengan pemerintah Tiongkok, segera menghapus postingan tersebut, meskipun masih belum jelas apakah itu keputusan pribadi atau arahan dari ‘atas’. Komentarnya dilaporkan secara luas di media berbahasa Inggris sebelum dihapus.

Terlepas dari itu, ada bukti bahwa Beijing saat ini mengendalikan narasi internal seputar diagnosis Trump. Cerita ini tidak menempati posisi penting di sebagian besar situs media pemerintah, bahkan saat mendominasi berita di seluruh dunia. Di Weibo, publikasi besar Tiongkok - termasuk siaran CCTV dan surat kabar People's Daily - sekarang telah menonaktifkan komentar di postingan tentang Trump, tanda kegelisahan di ‘kalangan sensor’, seperti dilansir dari CNN.

Meskipun pemerintah Tiongkok sebagian besar tutup untuk liburan, Kementerian Luar Negeri mengeluarkan pernyataan singkat yang mencatat "laporan yang relevan" dan berharap "Tuan dan Nyonya Trump cepat sembuh."

Beijing punya alasan kuat untuk merasa gugup dengan diagnosis Trump. Media Tiongkok dan pejabat tinggi telah lama mengeluh tentang cara negara itu, dalam kata-kata mereka, "kambing hitam" untuk efek pandemi di AS, dan Beijing jelas tidak senang menjadi topik utama dalam pemilu AS.

Namun hal itu sepertinya tidak akan berubah. Trump sekarang dapat mengambil garis yang lebih keras tentang Tiongkok, lebih jauh bersandar pada narasi yang telah dia tunjukkan bahwa Beijing pada akhirnya harus disalahkan.

Sebelum diagnosis Trump, Duta Besar Tiongkok untuk AS, Cui Tiankai (崔天凯), berkicau dalam akun Twitternya, bahwa hubungan yang sehat dan stabil "adalah untuk kepentingan kedua negara, dan diperlukan untuk mencapai peremajaan bangsa Tiongkok."

Beijing selalu menghargai stabilitas di atas segalanya. Namun, diagnosis Trump - apa pun hasilnya - mengancam stabilitas itu, menyiapkan panggung untuk minggu emas yang tidak menyenangkan bagi para pemimpin Tiongkok. (*)


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Peserta Rindu Komunikasi Tatap Muka di Pameran Buku Frankfurt

 

logo clock 21-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Tentaranya Ditangkap, China Desak India untuk Segera Kembalikan Tentaranya

 

logo clock 20-10-2020, 14:43
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China: Pencabutan Embargo Senjata PBB Terhadap Iran Cerminkan Sikap Umum Komunitas Internasional

 

logo clock 20-10-2020, 14:19
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

3 Tips Hindari Kejenuhan Saat WFH

 

logo clock 20-10-2020, 13:31
logo clock Baca ini dalam 7 Menit
logo share

Upacara Pembukaan Beasiswa Pemimpin Muda ASEAN-China, Digelar

 

logo clock 20-10-2020, 13:27
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Viral