Baca dalam 3 menit

Analisis Jurnalis Azerbaijan: China Ciptakan Geo-Ekonomi Baru di Asia Tenggara

SHARE ARTIKEL

Perdana Menteri China Li Keqiang dan para pemimpin negara lain menghadiri upacara penandatanganan perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) setelah KTT RCEP keempat, yang diadakan melalui tautan video, 15 November 2020 - Image from Xinhua

Baku, Bolong.id - "Selagi pemerintahan Trump menang perang dagang dengan Tiongkok, Beijing bermain hebat di kawasan Asia-Pasifik, dan mengejutkan Washington," ujar Seymun Mammadov, direktur klub pakar internasional EurAsiaAz dan pemimpin redaksi kantor berita Azerbaijan Vzglyad.az.

Ketika Trump menarik diri dari perjanjian Trans-Pacific Partnership (TPP), yang ditandatangani pada 2018 oleh 11 negara, terlihat jelas bahwa Amerika Serikat tidak dapat memahami peran penting globalisasi dalam membangun hubungan saling percaya antar negara dan membedakan potensi integrasi negara-negara ASEAN.

Ketika ada pembicaraan serius tentang perlunya menciptakan kemitraan ekonomi regional yang komprehensif, para pejabat Amerika dengan sinis mengatakan bahwa ini adalah proyek terbelakang, pasti akan gagal.

Washington bisa menjadi ironis tentang topik ini sebanyak yang Anda suka, tetapi ada situasi nyata baru - hari ini Tiongkok sebenarnya sedang menciptakan realitas geo-ekonomi baru di kawasan Asia-Pasifik.

Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) merupakan perjanjian ekonomi multilateral terbesar di dunia, mengingat banyaknya negara yang telah menandatangani perjanjian perdagangan bebas (FTA). Faktanya, ini adalah langkah menuju penciptaan pasar tunggal Asia, di mana AS, yang telah kalah dari pembentukan zona pan-Asia, tidak akan memainkan peran dominan yang utama.

Dengan menciptakan kemitraan perdagangan multilateral baru, terlihat jelas bahwa sebagian besar negara di dunia masih memilih kebebasan ekonomi, lebih memilih untuk menciptakan ruang ekonomi tunggal dengan ketentuan yang setara.

Saat ini, ASEAN dapat dianggap sebagai salah satu asosiasi integrasi yang paling menjanjikan. Hal tersebut ditegaskan dengan minat aktif Tiongkok bekerjasama dengan negara-negara Asia Tenggara.

Dorongan utama penandatanganan FTA bisa disebut kepentingan bersama dalam keamanan kawasan Asia Tenggara. Jika keamanan terjamin, itu berarti kondisi untuk pembangunan ekonomi tersedia, dan ini sama pentingnya baik untuk Tiongkok maupun untuk kawasan ASEAN.

Apa yang kita lihat dalam kenyataan hari ini? Tiongkok dan ASEAN menunjukkan kepada dunia bahwa kerja sama multilateral dapat menciptakan kondisi bagi pembentukan tatanan ekonomi dunia baru berdasarkan kesempatan yang sama bagi semua negara.

Selain itu, negara-negara Asia Tenggara sangat menyadari prinsip-prinsip kebijakan perdagangan Tiongkok dan melihat bahwa Beijing adalah mitra dagang yang dapat diandalkan tidak hanya bagi Rusia, negara-negara Asia Tengah, tetapi juga bagi Eropa dan Afrika.

Tiongkok, yang menunjukkan tingkat pertumbuhan yang tinggi, adalah mitra dagang yang sangat menjanjikan dan bahkan sekutu, di mana banyak negara ASEAN dapat memastikan perkembangan ekonominya sendiri, dan kemudian memainkan peran yang lebih menonjol dalam proses globalisasi.

Upacara penandatanganan perjanjian Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) dilakukan melalui konferensi video di Hanoi, ibu kota Vietnam, 15 November 2020 - Image from Xinhua

Namun, untuk mengamankan FTA, langkah logis berikutnya adalah penciptaan mata uang pan-Asia, sehingga kesepakatan tidak terikat pada dolar AS dan tidak bergantung pada AS, yang tidak terlibat dalam perjanjian. Tentu saja, Tiongkok harus memainkan peran kunci dalam masalah ini.

Tiongkok, dengan bergabung dalam perjanjian perdagangan multilateral, sekali lagi menunjukkan komitmennya terhadap liberalisasi perdagangan, karena AS telah mundur sedikit dari kawasan Asia Tenggara di tengah meningkatnya kebijakan proteksionis dan perang perdagangan yang sedang berlangsung dengan Tiongkok.

Terkait prospek kerja sama ASEAN-Tiongkok, kami dapat menyampaikan dengan penuh keyakinan bahwa ke depan akan terus berkembang dan diperdalam. Hal ini disebabkan beberapa faktor: pertama, bagi Beijing, negara-negara Asia Tenggara merupakan salah satu mitra strategis utama; kedua, adalah menguntungkan bagi negara-negara di kawasan untuk memiliki mitra yang kuat untuk meningkatkan pengaruh ekonomi dan politik di arena dunia; ketiga, FTA merupakan jaminan untuk memajukan lebih lanjut hubungan kemitraan antara negara-negara anggota ASEAN.

Dengan demikian, Tiongkok menciptakan realitas geo-ekonomi baru yang tidak dapat dilakukan oleh negara besar lain di dunia di kawasan ini. Akan ada sedikit tempat bagi AS karena kebijakan pemerintahan Trump, yang bertujuan untuk mengekang proses globalisasi, mengurangi peran asosiasi integrasi.

Waktu akan memberi tahu apa yang akan dilakukan pemerintahan Joe Biden - apakah dia akan mengulangi kesalahan Trump atau akankah dia mencoba menghidupkan kembali peran AS di TPP. Tetapi saat ini, timbangannya jelas mendukung Tiongkok dengan periode yang bertahan lama, sebagaimana dilansir dari CGTN. (*)

Terkait

ces 2020

CES ASIA 2020 di Shanghai ditunda!

  • Bolong team
  • 12 Mar 2020

covid-19

Mahasiswa Indonesia di Tiongkok Negatif Corona, 1 Ma

  • Bolong team
  • 19 Mar 2020

corona

Tiongkok Beri Bantuan Medis, Miris, Saat Warga Jakar

  • Bolong team
  • 19 Mar 2020

kesehatan

Menguji Khasiat Jamu Jokowi dan Jamu Herbal Tiongkok

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020

berita

Krisis Kepedulian Tanggapi Corona, Anggap Remeh hing

  • Bolong team
  • 19 Mar 2020

berita

Corona Menurun, Tiongkok Pulangkan Tim Medis, Indone

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020
Logo follow bolong