Baca dalam 3 menit

Survei Alasan Orang China Melajang, Dapat 600 Juta Tayangan

SHARE ARTIKEL

Ilustrasi - Image from Pexels

Beijing, Bolong.id - Survei, mengapa orang muda Tiongkok ogah terlibat asmara, memicu diskusi di platform Weibo, Rabu (18/11/20). Itu setelah lebih dari setengah responden mengatakan bahwa hubungan asmara menghabiskan terlalu banyak waktu, uang, dan energi.

Populasi dewasa lajang Tiongkok yang hidup sendiri diperkirakan akan mencapai 92 juta pada tahun 2021, prediksi Kementerian Urusan Sipil.

Survei oleh China News Weekly menarik lebih dari 621.000 responden. Kiriman tentang topik tersebut dilihat 600 juta kali.

Responden diberi empat pilihan. Sekitar 325.000 peserta memilih "melajang lebih baik daripada menjalin hubungan, yang menghabiskan waktu, uang, dan energi" terhitung 52,4 persen dari semua responden.

"Tidak dapat menemukan pasangan" adalah pilihan terpopuler kedua, terhitung 25 persen dari peserta. Lebih dari 20 persen peserta memilih pernyataan "tekanan pekerjaan dan hidup mendorong kaum muda ke era keinginan rendah". 1,9 persen lainnya memilih "Saya memiliki pendapat berbeda dan akan memberikan komentar di bawah."

Ada hampir 18.000 komentar dan yang anehnya populer adalah "Saya tidak ingin dibunuh oleh pacar atau suami saya melalui penghancur tulang atau dijatuhkan ke selokan," yang ditulis oleh pengguna Weibo Lumi-K, yang mendapat lebih dari 38.000 suka. Komentar tersebut tampaknya merujuk pada kasus pembunuhan mengejutkan seorang pria di Hangzhou yang membunuh istrinya dan membuang tubuhnya di sistem saluran pembuangan di daerah pasangan tersebut.

Tema kelam dilanjutkan dengan Kiss-Mantuoluo yang mengeluhkan bahwa perempuan yang menikah seperti pembantu rumah tangga yang tidak dibayar. "Anda melakukan pekerjaan itu dan mengambil risiko kehilangan nyawa Anda."

Netizen lain yang nama penggunanya adalah "nonprofessional dancer" menulis, "Saya bisa menjalin hubungan, tetapi saya tidak ingin menikah."

Seorang editor English Weekly berusia 28 tahun di Taiyuan mengatakan kepada Global Times, "Saya lajang karena saya belum bertemu orang yang cocok. Saya tidak berpikir menjalin hubungan akan menjadi hal yang melelahkan bagi saya," dia berkata.

Dia menambahkan, kekerasan dalam rumah tangga dan perceraian dapat dihindari jika pasangan menghabiskan waktu untuk saling memahami.

Survei tersebut mungkin berawal dari sebuah posting Weibo yang menunjukkan "jumlah wanita muda Jepang yang tidak menjalin hubungan atau pernikahan telah meningkat 1,5 kali lipat dalam 20 tahun," yang beresonansi dengan banyak pengguna Weibo dan dilihat 440 juta kali pada Senin (16/11/20).

Sebuah artikel dari Asosiasi Keluarga Berencana Tiongkok yang diterbitkan pada Mei 2020 berjudul Laporan Kesehatan Seksual dan Reproduksi di Universitas Tiongkok, mensurvei 54.580 mahasiswa Tiongkok. Ini menunjukkan 50 persen siswa laki-laki lajang dan 64 persen siswa perempuan lajang lebih suka "mengambil sesuatu sebagaimana adanya" dan tidak "ingin mencari pasangan."

Menurut data yang dirilis oleh Kementerian Urusan Sipil, populasi orang dewasa lajang di Tiongkok adalah 240 juta pada 2018, dan 77 juta hidup sendiri. Jumlah itu diperkirakan akan meningkat menjadi 92 juta pada 2021, CCTV mengutip Kementerian Urusan Sipil pada Juli 2020. (*)

Terkait

ces 2020

CES ASIA 2020 di Shanghai ditunda!

  • Bolong team
  • 12 Mar 2020

corona

Tiongkok Beri Bantuan Medis, Miris, Saat Warga Jakar

  • Bolong team
  • 19 Mar 2020

berita

Krisis Kepedulian Tanggapi Corona, Anggap Remeh hing

  • Bolong team
  • 19 Mar 2020

berita

Penanganan Virus Corona Tiongkok vs Indonesia

  • Rizal Al Hidayah
  • 20 Mar 2020

berita

Corona Menurun, Tiongkok Pulangkan Tim Medis, Indone

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020

berita

Cara Tiongkok Tindak WNA yang Masuk Selama Wabah Cor

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020
Logo follow bolong