Baca dalam 3 menit

Toko Buku di China Ini Bak Ruangan Tanpa Batas

Waktu Publish : 30 Nov 2020, 07:45 WIB
SHARE ARTIKEL

Zhongshuge Bookstore, Chongqing - Image from Surface Mag

Chongqing, Bolong.id - Bukan rahasia lagi bahwa toko buku fisik menjadi terkenal. Lagi pula, mengapa repot-repot pergi ke toko untuk mencari judul ketika Anda cukup mengkliknya satu kali?

Namun, karya arsitek dan desainer Li Xiang, pendiri studio Shanghai X + Living, membuat kasus persuasif demi kembalinya toko buku fisik.

Desain Li yang fantastis dan menarik perhatian untuk Zhongshuge, jaringan dengan lokasi di Shanghai, Hangzhou, Yangzhou, dan Chongqing, telah menjadi makanan media sosial bagi milenial Tiongkok, yang telah terpikat ke lokasinya setelah melihat gambar secara online.

Dinding melengkung khas Li, dilapisi buku, mengingatkan kita pada karya Piranesi dan M.C. Escher, dimaksudkan untuk membangkitkan hubungan antara pembaca yang bersemangat dengan sastra.

“Buku ada di mana-mana — dari langit-langit hingga lantai — sehingga orang merasa seperti memasuki surga buku,” kata Xiang. Dan dia bangga bisa menciptakan model baru untuk industri ini. “Dulu toko buku hanya menjual buku. Sekarang orang-orang bersedia menghabiskan sepanjang sore di toko-toko yang indah ini,” mengutip laporan dari Surface Mag.

Li Xiang. Courtesy X + Living

Li Xiang, desainer Zhongshuge Bookstore mengatakan, "Hal-hal yang datang dari masa lalu namun masih eksis di masa kini adalah bukti rasa nostalgia kita. Tetapi alasan kami selalu tertarik pada kreasi baru adalah karena kami memiliki naluri ingin tahu. Elemen kunci keduanya adalah kemanusiaan. Sebagai seorang desainer, pekerjaan saya adalah memadukan berbagai elemen berdasarkan pemahaman tentang kemanusiaan."

Ruang baca anak-anak, Toko Buku Zhongshuge Chongqing di Chongqing, China - Courtesy X + Living

Dilansir dari Surface Mag, Li Xiang tidak mencoba menyeimbangkan makna sejarah dengan motif futuristik. Sebaliknya, ia menciptakan kontradiksi. Meskipun beberapa motif diambil dari budaya tradisional, biasanya motif tersebut tampak seolah-olah berasal dari masa depan karena ia menggunakan struktur besar, seperti balok melengkung, untuk menciptakan pengalaman yang luar biasa dan nyata. Idenya adalah menyeret Anda keluar dari kehidupan normal Anda untuk beberapa saat. Selama orang merasa terhubung dengan ruang tersebut, secara alamiah mereka akan memperhatikan unsur budaya di balik desain.

Galeri Bacaan di Toko Buku Guiyang Zhongshuge di Guiyang, China - Image from X+Living

"Saya menyadari dalam beberapa tahun terakhir bahwa orang akan mengunjungi suatu tempat hanya dengan melihat fotonya di Internet atau membacanya secara online. Saya tidak terlalu terpengaruh oleh hal ini karena sejak awal, ambisi saya adalah menciptakan ruang yang benar-benar imersif," ujar Li Xiang. (*)

Toko Buku Zhongshuge Hangzhou di Hangzhou, China - Image from X+Living

Terkait

news

POTRET : Zhongshuge, Toko Buku yang Berdekorasi Cantik

  • Visco Joostensz
  • 01 May 2021

culture

Ritel Toko Buku Pulih, Pemilik Usaha Terus Berinovasi

  • Lupita
  • 01 May 2021

culture

Penjualan Toko Buku Merosot, Berusaha Bangkit

  • Djono W. Oesman
  • 15 Apr 2021

culture

Ini Daftar Toko Buku Bahasa Asing di Shanghai yang Wajib And...

  • Isna Fauziah
  • 28 Nov 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong