Baca dalam 3 menit

Vaksinasi COVID-19 di China Sudah Sebulan Penuh, Ini Perkembangannya

Waktu Publish : 18 Jan 2021, 13:04 WIB
SHARE ARTIKEL

Vaksinasi COVID-19 di China Sudah Sebulan Penuh, Ini Perkembangannya - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Sejak 15 Desember tahun lalu, Tiongkok menerapkan program baru, yakni “Sebulan Penuh” vaksinasi massal vaksin COVID-19 sebagai tanggapan memerangi pandemi.

Seorang warga bermarga Zhang yang tinggal di Beijing memberikan kesaksiannya setelah divaksin COVID-19. “Tidak ada ketidaknyamanan fisik, semuanya normal,” terang Zhang, yang telah menerima dosis pertama vaksin covid – 19 minggu ini.

Dia mengatakan, bahwa tidak ada perasaan aneh setelah vaksinasi, kecuali ada beberapa nyeri otot. Sekitar dua minggu kemudian, dia akan menerima dosis kedua dari vaksin tersebut.

Feng Duojia, presiden Asosiasi Industri Vaksin Tiongkok, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan seorang reporter dari Kantor Berita Tiongkok pada 16 Januari bahwa dari data yang relevan, kecepatan vaksinasi di Tiongkok saat ini normal.

Jenis vaksin virus corona baru yang saat ini digunakan di Tiongkok adalah vaksin tidak aktif. Feng Duojia mengatakan bahwa teknologi vaksin jenis ini telah diakui secara global, telah digunakan selama puluhan tahun dan telah digunakan oleh milyaran orang. Ini juga merupakan vaksin yang telah teruji waktu dan meyakinkan. "Dari pengalaman tempur yang sebenarnya, vaksin tidak aktif stabil dan dapat diandalkan ."

Yin Weidong, ketua Sinovac Biotech mengatakan bahwa lebih dari 7 juta dosis vaksin nonaktif COVID-19 perusahaannya, CoronaVac, telah didistribusikan ke berbagai provinsi, daerah otonom, dan kotamadya di Tiongkok per 10 Januari 2021 untuk penggunaan darurat.

Sementara itu, Yang Xiaoming, ketua Sinopharm Group, juga mengatakan dalam sebuah wawancara dengan media lokal bahwa sejak imunisasi populasi kunci dimulai, jumlah dosis untuk imunisasi nasional telah melebihi 10 juta.

Feng Duojia mengatakan bahwa data yang relevan harus disimpulkan oleh perusahaan berdasarkan pasokan vaksin. Menurut rencana pemberian vaksin terkait, kemajuan ini normal. "Pertama-tama kita harus mempertimbangkan berapa banyak cakupan populasi yang dapat dicapai untuk mencapai kenalan komunitas, tetapi juga memperhitungkan jumlah vaksin yang terbatas ."

Vaksinasi COVID-19 dilaksanakan sesuai dengan strategi "tiga langkah". Langkah pertama adalah memvaksinasi secara massal kepada kelompok berisiko lebih tinggi, termasuk mereka yang terlibat dalam industri makanan beku impor, karantina pelabuhan, piloting kapal, penerbangan, pasar makanan segar, transportasi umum, petugas medis, dan mereka yang bepergian ke negara berisiko menengah dan tinggi atau orang-orang yang bekerja dan belajar di daerah tersebut. Langkah kedua adalah memvaksinasi kelompok berisiko tinggi, yaitu orang yang rentan sakit parah atau bahkan meninggal dunia setelah terinfeksi virus corona baru. Langkah ketiga adalah vaksinasi untuk masyarakat umum.

“Mengapa mengembangkan strategi seperti itu? Karena jumlah vaksinnya terbatas, maka perlu dibagi sesuai dengan risiko penularannya,” terang Feng Duojia, hal ini juga sejalan dengan pedoman dasar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk vaksinasi di berbagai negara.

Selain itu, alasan mengapa populasi vaksinasi di Tiongkok saat ini dikontrol antara usia 18 hingga 59 tahun adalah karena data eksperimen untuk kelompok usia ini telah diperoleh, sementara data eksperimen untuk kelompok usia yang lebih muda atau tua sedang dipelajari.

Yang Xiaoming juga mengungkapkan bahwa berdasarkan data yang diperoleh sekarang dan prosedur Badan Pengawas Obat dan Makanan Nasional, sebelum Maret tahun ini, masyarakat berusia 3 hingga 17 tahun juga diharapkan disetujui untuk mendapatkan vaksin COVID-19.

Akan tetapi, seperti yang diungkapkan oleh Shao Yiming, konsultan pada Komite Penelitian dan Pengembangan Vaksin WHO dan peneliti di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok bahwa tingkat perlindungan vaksin tidak 100%. Misalnya, vaksin pertama yang disetujui oleh Tiongkok memiliki tingkat perlindungan sekitar 80%. Untuk membangun kekebalan komunitas 66%, lebih banyak orang perlu divaksinasi. "Kami menghitung bahwa sekitar 85% populasi akan divaksinasi."

Feng Duojia percaya bahwa 85% adalah angka teoritis, dan tingkat vaksinasi spesifik bergantung pada perubahan pandemi. Vaksinasi juga mengganggu epidemi, setelah tahap tertentu tren epidemi akan berubah. Dalam proses perubahan dinamis tersebut, pekerjaan vaksinasi harus disesuaikan. (*)


Alifa Asnia/Penerjemah

Terkait

business

China dan Negara-negara Arab Perluas Kerja Sama Ekonomi

  • Esy Gracia
  • 20 Jun 2021

business

Pengiriman Ponsel 5G China Melonjak

  • Lupita
  • 20 Jun 2021

news

China Dukung Usaha Mikro Melalui Keuangan Inklusif

  • Lupita
  • 20 Jun 2021

news

POTRET: Tianhe di Museum Sains dan Teknologi

  • Lupita
  • 20 Jun 2021

news

China Serius Hentikan Penambang Kripto

  • Lupita
  • 20 Jun 2021

culture

Sekilas Tentang Marga Lù (陆) dan Tokoh Penyandangnya

  • Lupita
  • 20 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong