Baca dalam 3 menit

Vaksin COVID-19 Diperkirakan Dipasarkan Awal 2021

SHARE ARTIKEL

Vaksin COVID-19 Mungkin Dipasarkan Pada Awal 2021 - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Jakarta, Bolong.id - Enam kandidat vaksin COVID-19 saat ini tengah menjalani uji klinis tahap akhir. Data awal tentang apakah mereka dapat melindungi orang dari penyakit tersebut diharapkan tersedia dalam dua hingga tiga bulan ke depan dengan asumsi bahwa semuanya berjalan dengan baik. Hal ini memberikan harapan pada kemungkinan bahwa vaksin dapat dipasarkan pada awal tahun 2021.

Dilansir dari South China Morning Post. Selasa (118/20), sebagian besar kandidat, meskipun menggunakan teknologi yang berbeda, telah mengadopsi strategi imunologi yang serupa untuk mengekspresikan lonjakan protein SARS-CoV-2 dengan harapan dapat mendorong antibodi penawar guna menghentikan virus tersebut menginfeksi sel sehat. 

Jika kandidat pertama terbukti efektif, kemungkinan yang lain untuk berhasil tinggi. Tetapi hal yang sebaliknya juga berlaku.

Dalam uji klinis pada hewan dan uji klinis manusia tahap awal, semua kandidat vaksin COVID-19 terkemuka menghasilkan hasil yang memuaskan dalam respons sel-T dan antibodi penetral. Namun, hanyalah uji klinis tahap akhir yang biasanya melibatkan 20.000 hingga 40.000 sukarelawan di area penularan tinggi yang menjadi penentu apakah vaksin-vaksin tersebut dapat memberikan penghalang yang efektif untuk COVID-19.

Banyak pengembang vaksin juga memilih platform eksperimental seperti mRNA dan DNA yang belum pernah disetujui untuk vaksin manusia sebelumnya. “...kami sangat condong ke arah asam nukleat yang menimbulkan pertanyaan tentang kelayakannya karena belum ada vaksin asam nukleat yang disetujui atau digunakan secara luas,” kata Michael Kinch, direktur Center for Research Innovation in Biotechnology & Drug Discovery, Washington University. “Pengecualian untuk ketidakseimbangan ini tampaknya terjadi di Tiongkok, di mana portofolio vaksin eksperimentalnya mencakup vaksin tidak aktif.”

Tiongkok memilih untuk bermain aman dengan bereksperimen dengan teknologi vaksin yang berbeda, termasuk pendekatan lama dari vaksin tidak aktif yang membunuh seluruh strain virus alih-alih mengekspresikan protein tertentu. Akan tetapi, vaksin model ini juga memiliki sisi negatif, karena vaksin mungkin mengandung antigen lain yang dapat menyebabkan efek samping dan data yang kuat akan diperlukan untuk meyakinkan regulator.

Tiga vaksin tidak aktif yang dikembangkan oleh dua perusahaan Tiongkok kini menjalani uji klinis fase tiga di Brasil dan Uni Emirat Arab. Masih harus dilihat seberapa kuat data percobaan tersebut karena ukuran sampel lebih kecil dari biasanya. Uji klinis Sinovac di Brasil melibatkan 9.000 subjek, sementara Sinopharm menguji dua kandidat vaksin pada 15.000 sukarelawan di Uni Emirat Arab.

Pemerintah Amerika Serikat (AS) adalah pembeli terbesar vaksin COVID-19 dan berjanji akan membayar beberapa pengembang vaksin terlepas dari apakah kandidat mereka berhasil. Dengan COVID-19 yang masih berkecamuk di seluruh dunia, persetujuan Food and Drug Administration (FDA) selaku badan yang mengawasi makanan dan obat-obatan di AS akan memberikan titik rujukan penting bagi negara lain.

Dalam beberapa minggu terakhir, FDA telah berulang kali mengatakan tidak akan tunduk pada tekanan politik untuk menyetujui vaksin COVID-19, tetapi akan tetap berpegang pada sains karena sangat ingin memastikan kepercayaan publik dalam program inokulasi di masa depan.

Goldman Sachs mengatakan regulator AS dapat menyetujui vaksin COVID-19 pertama pada tahun 2020 ini, sementara ahli penyakit menular Amerika, Anthony Fauci, memperkirakan bahwa jutaan dosis akan siap pada awal tahun 2021.

Terlepas dari optimisme, para ilmuwan telah memperingatkan bahwa meskipun izin penggunaan diberikan, vaksin COVID-19 awal mungkin hanya memiliki tingkat kemanjuran yang mirip dengan suntikan influenza. Ini berarti vaksin tersebut tidak akan menghasilkan kekebalan kawanan atau herd immunity yang menurut banyak orang diperlukan guna menghentikan penyebaran penyakit ini.

FDA menetapkan tingkat kemanjuran vaksin minimum 50% sebelum memberikan persetujuan, berarti orang yang terpapar COVID-19 memiliki kemungkinan 50-50 untuk jatuh sakit atau baik-baik saja.

"Vaksin influenza sekarang memiliki kemanjuran di sekitar level tersebut, itulah sebabnya mereka menetapkannya sebagai dasar," kata Paul Offit, direktur pusat pendidikan vaksin di Rumah Sakit Anak Philadelphia dan salah satu penemu vaksin rotavirus.

Daniel Altmann, seorang profesor di departemen kedokteran di Imperial College London, mengatakan bahwa tingkat kemanjuran itu akan membantu dalam mengatasi pandemi. “Kami hanya membutuhkan sesuatu yang secara substansial dapat memberi keseimbangan untuk mendorong keluarnya sumber daya manusia dari sirkulasi ulang virus,” katanya.



Terkait

berita

Cara Tiongkok Tindak WNA yang Masuk Selama Wabah Corona, Bag...

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020

berita

Beda Tiongkok dan Indonesia Instruksikan Penutupan Wisata Se...

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

teknologi

Kemajuan Tiongkok Jadi Kunci Kemenangan Melawan Corona 

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020

teknologi

Teknologi Hebat Tiongkok yang Digunakan di Indonesia 

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

berita

Kisah-kisah Warga Indonesia di China Selama Corona

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

berita

Tips Sukses Nanjing, Tiongkok Turunkan Kasus Covid-19 Hingga...

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020
Logo follow bolong