Setelah Tes COVID-19 Masal, HK Terapkan Sistem QR

logo clock 4 Menit logo clock 15-09-2020, 15:11

Setelah Tes COVID-19 Massal, Apa Langkah HK Selanjutnya? - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Hong Kong, Bolong.id - Hong Kong kini mempersiapkan sistem kode QR kesehatan  (pemindai pengidap Covid-19) pasca tes COVID-19 masal terhadap 1,719 juta penduduk. Dari situ terdeteksi 26 kasus COVID-19.

Daerah Administratif Khusus Hong Kong secara resmi memulai program pengujian asam nukleat massal untuk COVID-19 pada 1 September 2020 lalu. Otoritas setempat percaya, ini adalah cara terbaik bagi kota tersebut untuk mengendalikan pandemi dan membuka kembali ekonominya. 

Dilansir dari Global Times, Selasa (15/9/2020), program ini awalnya dijadwalkan berlangsung selama tujuh hari, tetapi pemerintah setempat telah memperpanjang periode pengujian sebanyak dua kali dengan tanggal akhir ditetapkan pada 14 September kemarin.

Sebanyak 1.719.000 penduduk telah dites COVID-19 dalam program tersebut hingga hari Minggu (13/9/2020), terhitung 22,9 persen dari populasi kota. Setidaknya, 160 orang telah dicegah menularkan penyakit melalui program tersebut karena satu kasus dapat menginfeksi hingga empat orang lainnya dan memicu lebih banyak infeksi melalui transmisi generasi kedua dan ketiga, kata Anthony Wu, presiden pusat diagnostik yang berpartisipasi dalam pengujian massal.

Wang Peiyu, wakil dekan Sekolah Kesehatan Masyarakat Universitas Peking, mengatakan pada hari Senin (14/9/2020) bahwa pengujian massal sangat penting dalam mengendalikan gelombang ketiga pandemi COVID-19 di kota itu dan memotong penularan virus dari pasien yang diidentifikasi.

“Program tersebut telah membantu pemerintah Hong Kong untuk memahami seluruh situasi pandemi di tingkat masyarakat dan telah mencapai tujuan akhirnya,” kata Patrick Nip Tak-kuen, sekretaris Pegawai Negeri Sipil Pemerintah Hong Kong yang bertanggung jawab atas program tersebut.

Dr Hung Fan Ngai Ivan, seorang profesor klinis di Departemen Kedokteran Universitas Hong Kong, memperkirakan bahwa masih ada 40 hingga 50 pasien potensial di Hong Kong dan percaya akan membutuhkan empat hingga enam minggu lagi sebelum kasus baru diselesaikan.

Paul Chan Mo-po, sekretaris keuangan Hong Kong, menganggap bahwa Hong Kong perlu mempersiapkan "normalisasi" mekanisme pencegahan dan pengendalian pandemi melalui peningkatan kapasitas pengujian di seluruh kota dan pengenalan sistem kode kesehatan, sehingga ketika pandemi akan dapat dikendalikan dan tidak ada kasus lokal yang tidak diketahui asalnya.

Kode kesehatan Hong Kong mungkin diluncurkan paling cepat pada akhir September ini. Hung Kam-in, anggota Dewan Distrik Kwun Tong di Hong Kong, mengatakan pada hari Senin (14/9/2020) bahwa mungkin masih perlu waktu sebelum Hong Kong dan Tiongkok daratan dapat berbagi satu sistem kode kesehatan karena Hong Kong belum sepenuhnya mengontrol pandemi.

"Tapi saya pribadi berharap bahwa kami dapat memiliki sistem kode yang diakui bersama secepat mungkin untuk memfasilitasi pertukaran antara Hong Kong dan Tiongkok daratan," terang Hung.

Sistem kode QR kesehatan bertujuan untuk memfasilitasi perjalanan lintas batas bagi penduduk dan menghidupkan kembali ekonomi Hong Kong dengan membantu penduduk mendapatkan pengecualian dari karantina 14 hari melalui hasil pengujian asam nukleat yang diakui bersama, menurut email yang dikeluarkan oleh Biro Inovasi dan Teknologi Hong Kong yang bertanggung jawab atas sistem tersebut, sembari mencatat bahwa mereka memahami bahwa penduduk setempat berharap dapat memulihkan perjalanan antara Hong Kong, Tiongkok daratan, dan Makau sesegera mungkin. (*)

Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Lembaga Brazil Impor Vaksin COVID-19 China yang Semula Ditolak Presiden Bolsonaro

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China Punya 220.000 Institusi Layanan Rawat Lansia

 

logo clock 24-10-2020, 12:36
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Pacar Cuek? Ini Tipsnya

 

logo clock 23-10-2020, 13:30
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Ngeri... Inggris Akan Uji Vaksin, Lalu Relawan Sengaja Ditulari COVId-19

 

logo clock 23-10-2020, 13:14
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Setelah Corona, Norovirus Muncul. Bahaya, Tidak? Cek Faktanya...

 

logo clock 23-10-2020, 12:54
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral