Upacara Penghormatan untuk Para Pahlawan Perang Korea Digelar

logo clock 4 Menit logo clock 29-09-2020, 16:20

Upacara Penghormatan untuk Para Pahlawan Perang Korea Digelar - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Shenyang, Bolong.id - Kota Shenyang, Tiongkok Timur Laut, mengadakan upacara pemakaman pada Senin (28/9/2020) pagi waktu setempat untuk sisa-sisa 117 pahlawan perang Tiongkok yang memberikan nyawa mereka dalam pertempuran selama Perang Korea sekitar 70 tahun yang lalu, juga dikenal di Tiongkok sebagai Perang untuk Menolak Agresi AS dan Membantu Korea.

Jenazah dan barang-barang para prajurit yang tewas tiba di bandara Taoxian di Shenyang pada Minggu (27/9/2020) dari Incheon, Korea Selatan. Sejak pemindahan dari Korea Selatan yang dimulai pada 2014, ini adalah ketujuh kalinya tentara yang gugur telah dipulangkan ke Tiongkok, dilansir dari CGTN, Selasa (29/9/2020).

Pejabat pemerintah dan militer veteran Perang Korea, dan anggota masyarakat menghadiri upacara tersebut, memberikan penghormatan kepada para pahlawan yang gugur di medan perang.

"Tiongkok dan DPRK (Democratic People's Republic of Korea atau Korea Utara) telah menjadi tetangga yang baik sejak berdirinya negara diplomatik mereka, terutama setelah Perang Korea. Disegel oleh darah, hubungan mereka tumbuh semakin kuat," kata Profesor Lyu Chao, kepala ahli masalah Semenanjung Korea di Akademi Ilmu Sosial Liaoning.

Kementerian Urusan Sipil Tiongkok mengatakan, “Hampir 200 ribu tentara Tiongkok tewas di Semenanjung Korea selama konflik tiga tahun. Kebanyakan dari mereka terkubur di tanah asing. Namun kini, ada pula yang akhirnya pulang kampung.”

"Ini mencerminkan kesepakatan kedua negara yang bersahabat dan damai dalam masalah ini, tanda niat baik Korea Selatan yang dihargai Tiongkok," kata Lyu, menambahkan, "Setelah Perang Korea, kedua belah pihak telah meningkatkan perdagangan dan keduanya telah menyadari bahwa perdamaian sangat penting untuk kesejahteraan. Jadi, keduanya menghargai dan menghargainya sejak saat itu."

Menghormati para martir diiringi dengan musik ratapan dan 27 meriam penghormatan, penguburan tahun ini adalah yang terbesar kedua dalam sejarah negara itu, setelah hampir 440 tentara Tiongkok dimakamkan dalam repatriasi pertama pada tahun 2014. Untuk menyimpan jenazah dengan aman, kuburan perorangan perlu memastikan lingkungan yang sesuai.

"Kami mengawasi suhu dan kelembaban di ruang bawah tanah dan memeriksa situs secara teratur untuk memastikan lingkungan yang aman untuk menyimpan sisa-sisa (jasad)," pungkas Wang Chunjie, manajer Pemakaman Shenyang untuk Martir Perang Korea. Antara 2014 dan tahun 2019 lalu, sisa-sisa hampir 600 tentara Tiongkok dimakamkan di pemakaman itu.

Seoul telah setuju untuk melanjutkan kerja sama dengan Beijing dalam memulihkan sisa-sisa tentara Tiongkok dan mengembalikan mereka ke negara asal mereka. Ini merupakan sebuah isyarat yang dipandang oleh para ahli sebagai proses yang penting sementara kedua belah pihak melanjutkan usaha untuk mengembangkan hubungan yang sehat dan stabil bertahun-tahun kemudian setelah perang, meskipun 70 tahun yang lalu mereka adalah musuh. (*) 

Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Laut China Selatan Memanas, Jepang - Vietnam Sepakati Kerjasama Militer

 

logo clock 21-10-2020, 13:04
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Pembaruan Perjanjian Uskup Cerminkan Hubungan Sehat China-Vatikan

 

logo clock 21-10-2020, 13:01
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Kemenlu Tiongkok Warning India Hati-hati tentang Masalah Taiwan

 

logo clock 21-10-2020, 12:57
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Ini Bakal Jadi Bukti Pembicaraan antara China dan India Berjalan Baik

 

logo clock 21-10-2020, 11:44
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Ini Dia Hasil Investigasi Xinjiang oleh Pakar China

 

logo clock 21-10-2020, 11:40
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Viral