Warga China Anggap Eropa Gagal Tangani Gelombang Kedua COVID-19

logo clock 4 Menit logo clock 18-10-2020, 07:01

Warga China Anggap Eropa Gagal Tangani Gelombang Kedua COVID - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Roma, Bolong.id - Kegagalan Eropa untuk menyeimbangkan kebutuhan dalam memulai kembali ekonomi dan melindungi kesehatan masyarakat, serta menurunnya kewaspadaan masyarakat terhadap virus mungkin telah berkontribusi pada gelombang kedua wabah COVID-19 di benua itu, kata warga negara Tiongkok dan pakar kesehatan pada hari Jumat (16/10/2020).

27 negara Uni Eropa dan Inggris sekarang telah melampaui Amerika Serikat (AS) dalam hal kasus baru untuk pertama kalinya sejak musim semi lalu. Di Italia, jumlah kasus baru yang dikonfirmasi dalam satu hari telah mencapai rekor tertinggi dalam beberapa hari terakhir, serta jumlah kematian dalam seminggu terakhir telah meningkat hampir 40 persen, dilansir dari Global Times, Sabtu (18/10/2020).

Kedutaan Besar Tiongkok di Italia pada hari Jumat (16/10/2020) mendesak warga negara Tiongkok untuk tetap waspada terhadap gelombang kedua COVID-19 di negara itu seiring dengan hampir 100 warga negara Tiongkok telah terinfeksi COVID-19 sejauh ini.

Di antara mereka yang sudah terinfeksi, beberapa di antaranya sakit parah, kata kedutaan dalam pemberitahuan waspada. Mereka juga mengatakan komunitas Tiongkok telah terkena dampak gelombang kedua pandemi yang jauh lebih buruk daripada yang pertama. Selain itu, ada beberapa kelompok infeksi di komunitas Tiongkok yang diyakini terkait dengan pertemuan yang disebabkan oleh dimulainya kembali pekerjaan dan produksi.

Infeksi klaster di komunitas Tiongkok terutama terjadi di Prato, di mana banyak pabrik dijalankan oleh orang Tiongkok. Beberapa orang tua di Prato telah memutuskan untuk tidak menyekolahkan anak mereka untuk menghindari infeksi, dan karyawan telah kembali bekerja dari rumah. Hal ini disampaikan oleh Blanche Wang, warga Tiongkok, berusia 33 tahun yang tinggal di Milan pada hari Jumat (16/10/2020).

Beberapa orang Tiongkok di Italia telah mencari cara untuk kembali ke Tiongkok, sementara yang lain seperti Wang berencana untuk tinggal di Italia karena adanya risiko tertular di pesawat.

Penurunan kewaspadaan orang-orang terhadap virus, perjalanan lintas batas skala besar selama liburan musim panas, serta langkah-langkah pengendalian pandemi yang lemah mungkin telah menyebabkan gelombang kedua melanda Eropa dengan cepat dan keras, ungkap warga Tiongkok yang tinggal di Italia.

"Pada Agustus, ketika Eropa sedang dalam musim liburan, sejumlah besar turis dari Inggris dan Jerman mengunjungi Italia. Pantainya lebih ramai dari sebelumnya, dan orang-orang tidak melindungi diri dengan baik," pungkas Wang.

Protes skala besar di beberapa negara Eropa juga telah menciptakan tempat berkembang biak bagi COVID-19, kata Wang. Wang berpikir bahwa tindakan pengendalian pandemi di beberapa negara Eropa terlalu longgar.

Di Italia, karantina kasus tanpa gejala sebagian besar dilakukan di rumah, bukan di tempat yang ditentukan seperti yang dilakukan Tiongkok, dan pasien dibebaskan setelah masa karantina berakhir meskipun mereka masih dinyatakan positif terkena COVID-19.

Yang Zhanqiu, wakil direktur departemen biologi patogen di Universitas Wuhan, mengatakan bahwa pandemi di Eropa tidak pernah terkendali sepenuhnya. Seiring mendekati musim dingin, Eropa kemungkinan akan menyaksikan gelombang baru COVID-19. Yang juga mencontohkan, tindakan pengendalian yang agak longgar di negara-negara Eropa demi pemulihan ekonomi juga memperburuk situasi pandemi.

Ia memperkirakan gelombang baru di musim dingin mungkin tidak lebih kuat dari pandemi di musim semi, karena masyarakat setempat telah mengembangkan kekebalan tubuh, tetapi masih dapat mengakibatkan situasi yang parah di beberapa bagian benua. (*)

Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Pacar Cuek? Ini Tipsnya

 

logo clock 23-10-2020, 13:30
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Ngeri... Inggris Akan Uji Vaksin, Lalu Relawan Sengaja Ditulari COVId-19

 

logo clock 23-10-2020, 13:14
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Setelah Corona, Norovirus Muncul. Bahaya, Tidak? Cek Faktanya...

 

logo clock 23-10-2020, 12:54
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

16 Anak TK dari Guangxi Diduga Terinfeksi Norovirus? Jangan Termakan Hoax, Cek Faktanya...

 

logo clock 23-10-2020, 10:45
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

China Laporkan 14 Kasus COVID-19 Baru, Semua Dari Luar Negeri

 

logo clock 22-10-2020, 11:33
logo clock Baca ini dalam 1 Menit
logo share

Viral