Baca dalam 3 menit

Harga Minyak Naik di Tengah Rebound China

SHARE ARTIKEL

Harga Minyak Naik di Tengah Rebound China - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Harga minyak naik pada hari Senin (16/11/2020), menutup beberapa kerugian dari sesi sebelumnya menyusul harapan bahwa OPEC+, organisasi negara-negara pengekspor minyak dan koleganya, akan menahan pembatasan produksi saat ini mengimbangi kekhawatiran tentang permintaan bahan bakar yang lebih rendah karena meningkatnya kasus COVID-19 dan produksi yang lebih tinggi dari Libya.

Angka yang menunjukkan rebound ekonomi terbesar kedua dan ketiga dunia, Tiongkok dan Jepang, juga mendukung harga minyak tersebut, bersama dengan data bahwa kilang Tiongkok memproses minyak mentah paling banyak yang pernah ada di bulan Oktober setiap harinya.

Dilansir dari Reuters, Senin (16/11/2020), minyak mentah Brent untuk Januari naik 1%, menjadi USD43,22 (sekitar Rp609 ribu) per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS untuk Desember berada di USD40,67 (sekitar Rp573 ribu) per barel, naik 1,4%.

"Pada dasarnya angka-angka Tiongkok memang mendukung mengapa harga minyak dapat bertahan di level ini," kata ekonom OCBC, Howie Lee.

Kedua kontrak naik lebih dari 8% minggu lalu di tengah harapan vaksin COVID-19 dan bahwa OPEC dan sekutunya termasuk Rusia akan mempertahankan produksi yang lebih rendah tahun depan untuk mendukung harga minyak.

Grup tersebut, juga dikenal sebagai OPEC+, telah memangkas produksi sekitar 7,7 juta barel per hari dan telah merencanakan untuk meningkatkan produksi sebesar 2 juta barel per hari mulai Januari 2020.

OPEC+ akan mengadakan pertemuan komite menteri pada hari Selasa yang dapat merekomendasikan perubahan pada kuota produksi ketika semua menteri bertemu pada 30 November dan 1 Desember.

Namun, pemulihan cepat produksi minyak di Libya, anggota OPEC, kembali ke atas 1,2 juta barel per hari menghadirkan tantangan bagi pemotongan OPEC+, sementara perlambatan lalu lintas di seluruh Eropa dan Amerika Serikat mengurangi harapan pemulihan permintaan bahan bakar musim dingin ini.

"Lalu lintas jalan raya Eropa turun hampir 50% dalam beberapa pekan terakhir di beberapa negara (seperti Prancis) karena langkah-langkah pambatasan meningkat," kata analis ANZ.

Pergerakan orang di jalan raya di Amerika Serikat juga melambat berdasarkan data jarak tempuh kendaraan meskipun pihak berwenang enggan menerapkan pembatasan baru, mereka menambahkan.

Sementara permintaan bahan bakar melambat, data Baker Hughes menunjukkan bahwa jumlah minyak dan gas alam AS naik pekan lalu ke level tertinggi sejak Mei karena produsen, didorong oleh harga minyak mentah yang lebih tinggi. Analis ANZ memperkirakan surplus minyak meningkat menjadi antara 1,5 juta dan 3 juta barel per hari pada paruh pertama tahun depan dengan vaksin hanya meningkatkan permintaan pada paruh kedua. (*)

Terkait

berita

Krisis Kepedulian Tanggapi Corona, Anggap Remeh hing

  • Bolong team
  • 19 Mar 2020

berita

Penanganan Virus Corona Tiongkok vs Indonesia

  • Rizal Al Hidayah
  • 20 Mar 2020

berita

Corona Menurun, Tiongkok Pulangkan Tim Medis, Indone

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020

berita

Cara Tiongkok Tindak WNA yang Masuk Selama Wabah Cor

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020

berita

Beda Tiongkok dan Indonesia Instruksikan Penutupan W

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

teknologi

Kemajuan Tiongkok Jadi Kunci Kemenangan Melawan Coro

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020
Logo follow bolong