Baca dalam 3 menit

Musim Dingin di China, Kata Pakar COVID-19 Tak Bakal Menggila Lagi

SHARE ARTIKEL

Pakar: Potensi Gejolak COVID-19 di Musim Dingin, China Aman - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Di Tiongkok kini masuk musim dingin sampai Maret tahun depan. Diprediksi, Covid-19 tidak bakal menggila lagi di sana. Ini disampaikan ahli epidemiologi Tiongkok, setelah muncul Covid-19 di dua kota berturut-turut. 

Namun, para ahli mengingatkan warga di negara-negara di mana COVID-19 marak, agar waspada. Karena cuaca dingin cocok untuk virus, dan banyak negara Barat menghadapi serangan COVID-19, dilansir dari Global Times, Kamis (12/11/2020).

Sehari setelah seorang pekerja di fasilitas penyimpanan makanan beku di Tianjin ditemukan terinfeksi COVID-19 melalui impor makanan rantai dingin, seorang karyawan di Bandara Internasional Pudong Shanghai juga dinyatakan positif COVID-19. 

Kasus-kasus ini menempatkan satu wilayah di Shanghai dan dua wilayah di Tianjin dalam klasifikasi daerah risiko menengah. Tianjin juga mengumumkan telah memasuki mode masa perang, bersumpah untuk melakukan pemindaian seluruh kota dari industri makanan dingin.

Namun ahli epidemiologi Tiongkok menepis kemungkinan bahwa Tiongkok berisiko terkena serangan COVID-19 skala besar, bahkan saat musim dingin mendekat. 

"Tidak seperti Eropa dan AS, di Tiongkok disebabkan oleh satu orang dengan sumber yang jelas, dan sebagian besar kasus terkait dengan barang impor rantai dingin, yang membuatnya lebih mudah untuk memutus rantai penularan," jelas Wang Guangfa, ahli pernapasan di Rumah Sakit Pertama Universitas Peking.

"Memasukkan celah dan melakukan pencegahan yang tepat akan menjadi kebiasaan baru Tiongkok sampai vaksin yang efektif datang. Setelah pertempuran selama setahun melawan COVID-19, Tiongkok telah mengumpulkan cukup pengalaman dalam memerangi gejolak sporadis," kata Wang.

Yang Zhanqiu, wakil direktur departemen biologi patogen di Universitas Wuhan, mengatakan bahwa virus mungkin bertahan hanya beberapa jam di musim panas tetapi dapat hidup selama beberapa hari di musim dingin. "Untuk itu, harus mewaspadai semua orang yang sering melakukan kontak dengan barang impor," terang Yang.

Pasien di Tianjin, seperti pada banyak kasus sebelumnya, bekerja di pabrik rantai makanan beku, dan yang di Shanghai adalah pekerja di Bandara Internasional Pudong dengan alasan penularan tidak diketahui. 

Wang menjelaskan bahwa kemungkinan petugas bandara tertular barang penumpang sangat tinggi karena sebelumnya para ilmuwan memastikan virus bisa berpindah dari barang ke manusia.

Menurut pemerintah Tianjin setelah menganalisis urutan gen, jenis COVID-19 yang diambil dari sampel kasus terkonfirmasi yang ditemukan di Tianjin memiliki kemiripan yang tinggi dengan jenis virus yang lazim muncul di Amerika Utara dari Maret hingga Juni. 

Kedua ahli epidemiologi tersebut mengatakan bahwa negara lain, terutama yang virusnya marak, harus memperkuat pemeriksaan barang ekspor sebelum dikirim ke Tiongkok.

Beberapa produk makanan dingin yang diimpor ke Tiongkok telah dites positif terkena COVID-19 dalam beberapa bulan terakhir, termasuk kasus terbaru di Tianjin. Produk dari negara lain, seperti Brasil dan Ekuador juga dinyatakan positif terkena virus.

Tiongkok akan mengambil langkah-langkah untuk mewujudkan manajemen rantai makanan beku tertutup dan dapat dilacak dari makanan beku impor untuk meminimalkan risiko COVID-19 yang diimpor, menurut rencana yang dirilis oleh mekanisme pencegahan dan kontrol bersama Dewan Negara terhadap COVID-19.

SHARE ARTIKEL

Terkait

health

Ada Kabar Baik, Nih! Uji Klinis Vaksin COVID-19 Tunj

  • Bolong team
  • 18 Jun 2020

health

Tempat Produksi Vaksin COVID-19 Pertama di Dunia Tel

  • Della Shafira Putri
  • 07 Aug 2020

health

4 Vaksin COVID-19 Tiongkok Uji Klinis Fase-3

  • Della Shafira Putri
  • 29 Aug 2020

health

WHO Bantu Tiongkok Agar Vaksin COVID-19 Dipakai Duni

  • Della Shafira Putri
  • 11 Sep 2020

health

Laporan Yan tentang COVID-19: Mungkin Salah Satu Ora

  • Isna Fauziah
  • 20 Sep 2020

health

Cara China Hilangkan COVID-19 dengan Sangat Cepat

  • Isna Fauziah
  • 23 Sep 2020
Logo follow bolong