Baca dalam 3 menit

Strategi China Atasi Risiko dan Regulasi Fintech

Waktu Publish : 02 Feb 2021, 11:43 WIB
SHARE ARTIKEL

Fintech - Gambar diambil dari berbagai sumber segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Dengan kecerdasan buatan, blockchain dan komputasi awan, integrasi keuangan dan teknologi kini semakin cepat. Model bisnis baru keuangan berbasis internet (fintech) seperti pembayaran seluler telah mengubah tidak hanya cara kita hidup, tetapi juga ekosistem keuangan.

Fintech mempengaruhi segalanya. Mulai dari pembayaran, pinjaman dan sekuritas hingga asuransi dan manajemen kekayaan. Kemajuan tersebut telah meningkatkan efisiensi, menurunkan biaya transaksi, dan membuat sistem keuangan lebih inklusif.

Meski begitu, fintech belum mengubah sifat keuangan sebagai industri yang berisiko. Selain itu, sifat sektor lintas batas, lintas industri dan lintas wilayah berarti bahwa risiko keuangan menyebar semakin cepat dan lebih luas, dengan efek limpahan yang lebih besar.

Efek jaringan berarti bahwa persaingan fintech sering kali mengarah pada hasil "pemenang mengambil semua" termasuk monopoli pasar dan persaingan tidak sehat. Dilansir dari China Daily (28/01/2021).

Secara global, kami telah melihat beberapa perusahaan Teknologi Besar menggunakan keuntungan dari bisnis mereka yang lain untuk secara langsung mensubsidi atau mensubsidi silang untuk merebut pangsa pasar fintech secara tidak adil. Pesaing yang lebih kecil akan tersingkir atau dipaksa untuk bergabung. Fintech juga dapat terlibat dalam pengumpulan data yang berlebihan dan melanggar privasi pelanggan.

Otoritas regulasi di negara-negara ekonomi besar dengan cepat bereaksi terhadap masalah terkait fintech baru ini dengan hukuman yang lebih keras terhadap perilaku monopoli, undang-undang baru untuk memperkuat perlindungan data, dan peningkatan pengawasan untuk mencegah arbitrase regulasi dan penularan lintas sektor. Antara 2017 dan 2019, UE menjatuhkan hukuman 8,25 miliar euro ($ 1,27 miliar) ke Google.

Peraturan Perlindungan Data Umum 2018 dari blok tersebut telah memperkuat aturan privasi. Regulator AS telah menuntut Google dan Facebook dan sedang menyelidiki Apple dan Amazon. California memiliki undang-undang privasi konsumennya sendiri dan Jerman baru saja mengubah undang-undang persaingannya untuk memperketat pengawasan Big Tech.

Otoritas keuangan Tiongkok menanggapi tantangan yang ditimbulkan oleh fintech dengan serius. Kami telah meningkatkan komunikasi dan berbagi pengalaman dengan mitra internasional kami.

Pada masa-masa awal fintech, Tiongkok menerapkan lingkungan peraturan yang bijaksana namun inklusif untuk pengembangan fintech yang menekankan keadilan dan toleransi. Bisnis pembayaran seluler non-bank, yang dipimpin oleh Alipay dan WeChat Pay, mengalami pertumbuhan tahunan 75 persen antara 2015 dan 2019, dengan tingkat penetrasi pembayaran seluler sebesar 86 persen.

Sementara itu, regulator Tiongkok terus mengatasi kesenjangan regulasi. Kami melakukan pengawasan kehati-hatian atas aktivitas keuangan perusahaan fintech dan platform internet dan baru-baru ini mengeluarkan peraturan sementara untuk perusahaan induk keuangan.

Tiongkok mengambil langkah-langkah untuk mencegah penyalahgunaan dana klien oleh lembaga pembayaran nonbank melalui setoran terpusat dari dana ini di bank sentral. Kami memfokuskan kembali lembaga pembayaran non-bank pada pembayaran dengan memisahkan fungsi kliring menjadi infrastruktur keuangan yang baru didirikan.

Tiongkok sedang bekerja untuk mengurangi risiko keuangan yang ditimbulkan oleh bisnis internet, dan bank sentral baru-baru ini meminta komentar tentang rancangan peraturan untuk memperkuat pengawasan anti-monopoli layanan pembayaran non-bank.

Tiongkok sedang mencoba untuk mencapai keseimbangan antara mendorong perkembangan fintech dan mencegah risiko keuangan melalui regulasi yang bijaksana. Hasilnya sejauh ini memuaskan: tiga perusahaan Tiongkok berada di peringkat 10 besar perusahaan fintech global KPMG tahun 2019. Kami berusaha untuk menyediakan lapangan bermain yang setara bagi semua perusahaan, baik milik asing maupun swasta, dengan membuka sektor ini.

Upaya ini membuahkan hasil. Hingga akhir Juni 2020, terdapat 116 bank asing, 65 perusahaan asuransi asing dan 15 perusahaan pialang asing di China. American Express telah menerima lisensi untuk menyediakan layanan kliring kartu bank dan PayPal memiliki anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya.

Tetapi fintech pada dasarnya masih keuangan, jadi prinsip "bisnis yang sama, aturan yang sama" harus diterapkan. Perlu regulasi yang lebih menekankan pada substansi bukan bentuk perusahaan. Tujuannya adalah untuk menyelaraskan aturan dan standar bisnis dengan regulasi untuk menangkis arbitrase.

Kedepan, otoritas keuangan Tiongkok ingin meningkatkan pertukaran dengan mitra internasional kami dan memperkuat kerja sama dalam masalah antitrust, pengolahan data, dan perlindungan konsumen. Kami akan memastikan bahwa regulasi fintech efektif, terukur, dan melindungi dari arbitrase dan penularan regulasi lintas batas.

Ketika kita menuntut pengawasan yang baik, akses yang setara dan persaingan yang sehat, fintech akan berkembang dengan cara yang menyeimbangkan ekspansi modal, inovasi dan kepentingan publik, serta mengembangkan teknologi untuk kebaikan. Ini bukanlah tugas yang mudah. Kami perlu berusaha keras dan bekerja sama.

Pan Gongsheng adalah wakil gubernur Bank Rakyat China dan mengepalai Administrasi Devisa Negara. Artikel ini pertama kali diterbitkan di UK Financial Times pada 27 Jan 2021.(*)

Alifa Asnia / Penerjemah

Banner Kanan
Logo follow bolong